Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Januari, 2013

Innalillahi, PKS !

Adakah yang mengerti mengapa bangsa ini jadi begini ?. Saya tak tahu pasti kapan negeri ini berubah jadi seperti ini.
Dulu, waktu masih memakai seragam merah putih, bapak dan ibu guru selalu membuat muridnya tersenyum mendengar cerita mereka. Cerita tentang Indonesia, tentang manusianya yang ramah, alamnya yang indah.
Dulu, saat masih berpakaian putih biru, setiap karangan yang ditulis bercerita tentang Indonesia yang berbudaya, tentang pemimpin dan pahlawannya yang mulia.
Lalu, ketika berpakaian putih abu, tangan-tangan mulai gagap menulis tentang Indonesia.Tentang persaudaraan yang indah tapi diam-diam ada banyak pertumpahan darah. Tentang manusianya yang ramah tapi diam-diam banyak yang serakah. 
Lalu, tangan-tangan mulai bingung menulis indah, karena kenyataannya pemimpin-pemimpin di sini berkelakuan parah.
Di Indonesia, ada pemimpin merasa prihatin dengan narkoba tapi sedetik kemudian menghadiahi grasi kepada juragan narkotika.
Di Indonesia, ada putri yang dipenjara tanpa merasa berdosa…

Sepolos Cinta Dini

Ini bukan cerita tentang nama yang ada di judul tulisan ini. Tapi tulisan ini memang akan mengingatkan kita kepada sebuah nama, kepada seseorang. Seseorang bernama Mira Wijaya atau populer dikenal sebagai Mira W.
Tentu saja nama ini asing di telinga para teenlit jaman kini. Tapi para pembaca karya sastra Indonesia yang bergizi, pasti menjadikan nama ini sebagai bagian dari pengisi lemari bukunya.
Sepolos Cinta Dini. Sebenarnya saya sudah selesai membaca novel ini setahun kemarin. Tapi Hujan yang mengguyur semalam membawa suasana yang sayang dilewatkan dengan melamun begitu saja. Membaca menjadi pilihan dan saya bersyukur tak memiliki banyak pilihan novel selain Mira W atau Marga T. Dan tanpa alasan rinci, secara acak saya menarik satu judul dari tumpukan novel Mira W. di kamar.
Sepolos Cinta Dini. Saya membacanya lagi kemarin malam. Novel ini adalah novel pertama yang ditulis oleh Mira pada tahun 1978 dan telah dicetak ulang hingga belasan kali.  
Bicara Mira W. kita akan bicara tentang s…

Merindukan Dini, Mira dan Marga

Baru beberapa saat lalu saya menutup sebuah buku dan melemparnya pelan ke atas tempat tidur, agak kecewa dengan isinya yang tak semegah sampulnya.

Sebenarnya tak ada yang sia-sia dari membaca sebuah buku. Apapun bentuk dan jenis tulisan itu pasti akan meninggalkan jejak manfaat atau minimal kesan sesaat. Membaca buku juga terkait selera. Ada yang gemar dengan cerita non fiksi seperti biografi, tulisan sejarah atau dokumentasi bergambar. Ada juga yang lebih menyukai membaca fiksi. Tapi ada pula yang tidak memiliki selera pasti yang tertentu terhadap jenis buku dan tema bacaan. Tapi terkait cerita fiksi, saya baru sadar ternyata separuh lebih koleksi novel dan cerpen yang ada di kamar adalah karya milik Mira W, Marga T dan Nh. Dini. Ada banyak karya mereka mengisi koleksi pribadi. Beberapa di antaranya telah saya baca lebih dari sekali tanpa bosan. Maka ketika membaca beberapa karya milik beberapa penulis fiksi saat ini, akhirnya membuat saya tertarik membandingkan karya-karya itu.
Kontras…

(Permainan) HATI

dalam perjumpaan kau buat aku seolah-seolah pahlawan,
iya pahlawan kesiangan yang selanjutnya aku sadar,
aku sedang dipermainkan

JANJI PASTI MENTARI

Mentari, ia memang terus akan pergi, tapi juga selalu memberikan satu janji pasti : kembali.
Jika ada satu yang paling setia dan tak pernah ingkar janji di kehidupan ini, maka itu adalah matahari. Ia selalu terbit di pagi hari sebagai mentari, mengambil mula yang selalu sama di ujung timur. Lalu ketika sudah tua ia akan berpamitan sebagai senja, selalu sama di ujung barat.
Bagaimana dengan bulan di malam hari atau bintang yang menemani ?. Keduanya memang cantik, apalagi jikatampil bersama, tapi sayang mereka kadang angkuh. Bintang misalnya, sinarnya terang tapi di kejauhan. Ia juga sering tak datang ketika dinanti banyak orang. Bulanpun sama saja. Hanya matahari yang selalu memberikan janji pasti akan sebuah harapan dan keindahan, di manapun tempatnya. 
Selamat sore, aku mengantarkanmu saat itu, sore hari. Sayangnya, kau tak seperti mentari... kutunggu kau di sini