Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2019

Ramadan dan "Demam Cashback"

Bulan Ramadan di Indonesia selalu disertai fenomena-fenomena. Pasar kaget, penjual dadakan, dan buka bersama alias “bukber" adalah sedikit contoh fenomena Ramadan yang selalu berulang dari tahun ke tahun. Tentu masih banyak lagi fenomena dan kebiasaan yang muncul setiap kali Ramadan tiba.
Tahun ini sebuah fenomena baru tampak dominan mewarnai Ramadan. Seiring tren transaksi pembayaran digital dengan uang elektronik seperti Go-Pay dan OVO, “cashback” menjadi kosakata yang sangat dikenal saat ini, terutama oleh kaum milenial.
Walau cashback juga populer dalam dunia belanja daring, tapi Go-Pay dan OVO telah membuat “cashback” menjadi fenomena tersendiri. Orang-orang sekarang menganggap “cashback” jauh lebih berharga dibanding diskon. Padahal, diskon dan “cashback“ pada prinsipnya tak jauh berbeda, yaitu pengurangan jumlah atau harga yang harus dibayarkan.
Program “cashback” yang digelontorkan oleh Go-Pay dan OVO secara terus menerus dalam kurun waktu tertentu berhasil mengubah “cashbac…

Karena Pengumbar Kebencian dan Hoaks Tidak Puasa

Menjelang dan saat Ramadan banyak tokoh menyuarakan perlunya masyarakat berpuasa media sosial selama menjalankan ibadah puasa Ramadan. Anjuran ini dikaitkan dengan situasi politik saat Ramadan yang masih terpapar panasnya kontes politik pemilu 2019. Harapannya puasa media sosial bisa mendorong proses pendinginan suhu politik. Puasa media sosial sebenarnya memiliki konteks yang luas dan tidak terbatas pada kebutuhan menurunkan ketegangan politik. Puasa media sosial juga relevan untuk hal-hal lain, termasuk terkait dengan ibadah Ramadan sebagai ritual keagamaan. Dengan puasa media sosial orang yang berpuasa Ramadan bisa mengurangi potensi-potensi perbuatan yang mungkin merusak puasanya sehingga kualitas ibadah Ramadan menjadi lebih baik.
Meskipun demikian, puasa media sosial yang berorientasi untuk menciptakan suasana kehidupan masyarakat yang lebih damai pasca pemilu memang sangat penting. Hari ini kita sedang dihadapkan pada tantangan dan kebutuhan mendesak, yaitu membangun lagi persatu…