Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2018

Belajar Toleran Pada Desa Kaloran

Sejak awal kehadirannya, Islam adalah agama yang sangat mengayomi dan penuh semangat menghargai. Islam menjadikan kemanusiaan sebagai salah satu inti ajarannya di mana toleransi ada di dalamnya. Nabi Muhammad saw. pun memiliki karakter yang lembut, penuh kasih, dan pemaaf.

Namun, kini banyak orang yang menyebut diri sebagai pembela Islam justru menampilkan sikap dan tindakan yang berkebalikan. anyak orang yang mengaku meneladani Rasulullah justru melakukan teror, menebar permusuhan, dan menyebarkan kebencian. Rasulullah sangat menyukai musyawarah untuk menghindari sikap otoriter, lalu mengapa orang-orang itu memaksakan pendapat dan menolak perbedaan?
Intoleransi membuat kehidupan beragama diliputi rasa takut dan saling curiga. Pada saat bersamaan pemahaman agama dimanipulasi dengan slogan propaganda untuk kepentingan yang sebenarnya jauh dari makna dan ajaran Islam. Orang-orang dari golongan demikian sesungguhnya telah mengotori Islam. Renungan di atas didapat dari 176 halaman buku “Ngaj…

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.
Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online. Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.
Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.
Tiba saatnya unboxing. Milo Cube ini berupa bubuk coklat yang dipadatkan sehingga menyerupai permen hisap. Tapi sebenarnya tak bisa disebut permen karena meski dipadatkan, agregat bubuk Milo ini mudah hancur saat terjatuh.
Dalam benak dan angan saya ter…

Berlimpah Buah di Desa Pangu

Sore sudah menua saat saya tiba di Desa Pangu di Kecamatan Ratahan Timur, Kabupaten Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara. Di tepi jalan raya desa saya berhenti untuk singgah di  kios buah milik Yance. Selain Yance di sepanjang jalan yang diapit perbukitan juga ada beberapa penjual buah lainnya. Mereka berjualan di lapak-lapak semipermanen maupun kios-kios yang menyatu dengan rumah tempat tinggal.
“Buah-buahan di sini melimpah. Apalagi salak, kalau sedang panen mau berapa banyak pun ada”, kata Yance, Salak memang banyak dihasilkan di Desa Pangu. Banyak warga di desa tersebut yang memiliki kebun salak dengan luas bervariasi. Saat musim panen setiap hektar kebun salak bisa menghasilkan sekitar 600–1000 kg buah salak. Panen biasa dilakukan dua kali dalam sehari, yaitu pagi dan siang.
Yance mengaku saat panen tiba ia bisa mendapat salak hingga 5 ton dari petani atau pemilik kebun hanya dalam satu kali pengumpulan. “Saya buka dari pagi sampai dini hari karena panen banyak”, ucapnya menggambarkan…

Romantisme KAHITNA dan Dedek-dedek SMA

Malam Minggu, 3 Februari 2018, Yogyakarta terbungkus hawa dingin usai diguyur hujan lebat siang harinya. Saat itu air seperti ditumpahkan secara serempak dari wadahnya di langit.
Namun, dingin di luar itu segera diganti dengan “kehangatan” di dalam Auditorium Driyarkara, Universitas Sanata Dharma. Di sana panggung pentas seni (pensi) “Glowin9” pelajar SMA 9 Yogyakarta digelar. Bintang utamanya KAHITNA yang datang membawa cinta.
Kursi-kursi di ruangan auditorium berkapasitas 1200 tempat duduk itu pun nyaris semuanya terisi. Demikian juga dengan tambahan deret kursi di balkon. Saya katakan nyaris karena meski tiket terjual habis, tapi setidaknya ada satu orang yang semestinya datang akhirnya tak jadi menonton. Kursi D10 di samping saya kosong dari awal hingga akhir. *** KAHITNA yang naik panggung setelah Jikustik mengawali penampilannya dengan Takkan Terganti yang menyentuh. Lagu ini jarang dihadirkan sebagai pembuka. KAHITNA lebih sering membawakannya dalam pertengahan lintasan pertunjukka…