Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2017

Menjelajah Botania Garden Seluas 13 Hektar di Purbalingga

Sederet tempat menarik telah berkembang di Purbalingga dalam beberapa tahun terakhir. Saat musim liburan tempat-tempat tersebut diserbu wisatawan yang datang tidak hanya dari sekitar Purbalingga, tapi juga dari luar kota dan provinsi. Bukan hal yang kebetulan pula jika kini semakin banyak bus-bus AKAP yang sebelumnya hanya mencapai Purwokerto memperpanjang rutenya hingga Purbalingga.
Sejumlah obyek wisata yang terus bermunculan di Purbalingga melengkapi line up obyek wisata lain yang sudah lebih dulu berkembang. Salah satu yang paling anyar adalah “Botania Garden” atau “Bogar”.
Sesuai namanya, Botania Garden yang berlokasi di Desa Karangcengis, Kecamatan Bukateja, merupakan kebun buah-buahan. Kebun-kebun tersebut milik para petani lokal yang kemudian dikelola oleh kelompok masyarakat setempat sebagai destinasi wisata.
Botania Garden yang luasnya 30 hektar ini secara resmi diluncurkan pada libur lebaran 2017. Namun, tempat ini sebenarnya sudah dibukauntuk umum sejak Maret 2017.

Botania Gar…

Mataram Culture Festival dan Impian Malioboro di Masa Depan

Sambil duduk di area pejalan kaki dan trotoar Malioboro, dengan wajah yang memancarkan keriaan, delapan anak perempuan bermain lompat bambu. Mereka kompak mengenakan kostum berwarna merah dan hijau. Hiasan serupa pita yang terbuat dari janur kelapa terpasang di rambut mereka yang diikat.
Anak-anak itu bergantian peran. Ada yang duduk memegang ujung-ujung bambu dan menggerakkannya secara teratur. Sementara yang lainnya melompat-lompat dengan lincah menyesuikan pola gerakan bambu. Tak hanya asal melompat karena kaki, tangan dan tubuh mereka harus bergerak seirama. Jika kehilangan konsentrasi sebentar saja, kaki mereka pasti akan tersanung bambu dan permainan berakhir. Tapi jika gerakannya dilakukan dengan benar, permainan akan terus berlanjut.
Permainan anak-anak tersebut adalah bagian dari Mataram Culture Festival yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Yogyakarta di pedestrian Malioboro pada Sabtu, 15 Juli 2017. Pada acara tersebut puluhan anak mengadakan parade permainan tradisional…

Wedang Uwuh dari "Kaki Langit" Mangunan, Yogyakarta

Beberapa waktu lalu Presiden Amerika Serikat ke-44 Barack Obama melancong ke Puncak Becici di Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Sebelas hari sebelumnya juga saya mengunjungi daerah yang sama. Tapi saya tidak pelesiran ke Puncak Becici, melainkan ke desa tetangganya, Mangunan.
Jika Obama singgah di restoran “Bumi Langit”, maka saya mengelilingi “Kaki Langit”. Nama “Kaki Langit” adalah sematan untuk Desa Wisata Mangunan. Menurut pengelola desa wisata, “Kaki Langit” mengandung makna bergerak dan berdaya untuk menggapai cita-cita yang tinggi dengan rahmat Tuhan. JIka di “Bumi Langit” Obama menyantap makanan “Mie Lethek”, maka di “Kaki Langit” saya memilih minuman hangat “Wedang Uwuh”.
Wedang Uwuh kurang lebih berarti “minuman sampah” karena bahan-bahannya jika disatukan seperti sampah yang kurang bernilai. Bahan-bahan tersebut antara lain kayu manis, daun kayu manis, daun cengkeh, daun lada, daun sereh, dan kapulaga. Kemudian ada jahe dan gula batu. Bahan-bahan untuk membuat w…