Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2020

Agama dalam Sebotol Sirup

“Di hutan Purbasari tidak sendiri. Ia dikejutkan manusia kera yang terbuang, Lutung Kasarung”. Kalau hanya menyimak dialog di atas dan memaknainya secara harfiah pasti banyak orang mengira itu adalah potongan sandiwara atau film tentang pendekar. Begitu pun saya saat pertama kali melihat videonya melalui iklan di televisi. 
Mula-mula saya mengiranya sebagai iklan film kolosal karena latar hutan serta adegan-meloncat dan terbang mengesankan sebuah pertempuran. Apalagi, tokohnya Purbasari dan Lutung Kasarung berpakaian ala pendekar jaman dulu.
Namun, saat sekonyong-konyong terhidang sebotol sirup dan buah-buahan di tengah adegan saya baru mengerti ini iklan sirup. Lalu ketika pada detik ke-49 terdengar suara bedug dan kedua tokoh duduk berhadapan menikmati es buah diiringi narasi “paling nikmat saat berbuka, Marjan”, saya segera tersenyum. Ini bukan hanya iklan sirup. Ini Ramadan.
Sirup memiliki asosiasi yang sangat kental dengan Ramadan. Sirup dan Ramadan merupakan pasangan yang manis.…