Langsung ke konten utama

Blusukan di Ubud

Ubud adalah episentrum pariwisata Bali. Konon Ubud juga merupakan cikal bakal terkenalnya Bali sebagai destinasi wisata dunia. Tak heran jika hingga kini Ubud yang hanya berupa kecamatan dan juga desa ini menjadi salah satu kawasan paling ramai dikunjungi wisatawan. 

Menariknya Ubud menampilkan banyak rupa yang sama-sama menawan. Ubud memiliki panorama alam berupa hamparan sawah, perbukitan dan sungai yang menenangkan. Oleh karena itu pula Ubud menjadi tujuan utama wisatawan yang ingin menikmati ketenangan dengan bermeditasi atau yoga.

Ubud juga menampilkan wajah khas Bali yang syarat tradisi dan budaya. Bangunan-bangunan rumah dengan arsitektur khas Bali berserakan di pinggi jalanannya yang macet. Upacara-upacara adat dan keagamaan juga mudah disaksikan di Ubud. 

Di Ubud juga terdapat Puri atau rumah keluarga raja yang bisa dikunjungi wisatawan. Di Puri Agung Peliatan misalnya, wisatawan dapat menikmati pertunjukkan tari dan berkeliling melihat isi puri.

Lain dari itu Ubud juga menyimpan daya tarik kuliner yang sudah terkenal di Bali yakni olahan bebek goreng. Sayapun beruntung mencicipi olahan bebek goreng khas Ubud langsung di tempatnya yang menjadi lokasi pengambilan gambar film Eat, Pray and Love yang dibintangi oleh Julia Roberts. Seperti apa Ubud?. Berikut ini sebagian wajah Ubud yang tertangkap oleh pandangan mata saya.












Komentar

  1. Seinget saya di Ubud ada yg menawarkan jasa nyepeda di jalan turunanan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya di Ubud memang banyak operator wisata yang menyewakan sepeda hingga naik gajah, hehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.
Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online. Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.
Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.
Tiba saatnya unboxing. Milo Cube ini berupa bubuk coklat yang dipadatkan sehingga menyerupai permen hisap. Tapi sebenarnya tak bisa disebut permen karena meski dipadatkan, agregat bubuk Milo ini mudah hancur saat terjatuh.
Dalam benak dan angan saya ter…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…