Langsung ke konten utama

Gunung Sari, Jejak Peradaban yang Terasing



Di masa lampau Pulau Jawa adalah salah satu pusat kebudayaan dan peradaban paling berkembang di Nusantara. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya banyak peninggalan bersejarah terutama candi-candi di sekitar Pulau Jawa. Puluhan candi, terutama yang terletak di Jawa Tengah dan Jawa Timur itu kini bisa disimak berikut dengan cerita kebesaran peradaban yang dibawanya. Namun, tak semua candi tertata dengan baik.

Situs candi Gunungsari di Desa Gulon, Kecamatan Salam, Kabupaten Magelang merupakan jejak kebesaran peradaban yang masih tersamar dan belum tertata. Candi ini juga belum banyak dikenal. Cobalah googling nama candi ini, tak banyak cerita yang bisa ditemukan. Sehari-hari Candi Gunungsari hampir tak pernah dikunjungi orang kecuali beberapa warga setempat yang singgah usai mencari kayu bakar atau merawat kebun mereka di sekitar candi. 




Berada tak sampai 1 jam dari Candi Borobudur atau di perbatasan Yogyakarta dan Magelang, situs Candi Gunungsari saat ini membutuhkan perhatian khusus. Ekskavasi lanjutan dan rekonstruksi struktur candi diperlukan untuk mengungkap jejak peradaban secara lebih utuh di tempat ini. Bebatuan candi yang berserakan juga membutuhkan perawatan agar tak rusak atau hilang dicuri. Strategi konservasi juga diperlukan karena Situs Gunungsari berada di daerah rawan aliran lahar dingin Gunung Merapi. Situs Candi Gunungsari menanti sentuhan perhatian untuk dirawat dan diselamatkan.





Komentar

  1. Kapan2 ke sana. Kalo bisa pas bulan Juli.
    Gunungsari kalo di Malang merupakan salah satu tokoh sejarah masa lampau, Dan menjadi tokoh dalam seni tari topeng. Makamnya ada di kaki Semeru. Dulu angker sekarang jadi pos untuk rafting.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, menarik Pak. Akhir tahun lalu saya ke Malang, tapi tidak sampai kaki Semeru.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…