Langsung ke konten utama

Menjelajah Botania Garden Seluas 13 Hektar di Purbalingga

Sederet tempat menarik telah berkembang di Purbalingga dalam beberapa tahun terakhir. Saat musim liburan tempat-tempat tersebut diserbu wisatawan yang datang tidak hanya dari sekitar Purbalingga, tapi juga dari luar kota dan provinsi. Bukan hal yang kebetulan pula jika kini semakin banyak bus-bus AKAP yang sebelumnya hanya mencapai Purwokerto memperpanjang rutenya hingga Purbalingga.
Botania Garden alias "Bogar" di Purbalingga (dok. Hendra Wardhana).

Sejumlah obyek wisata yang terus bermunculan di Purbalingga melengkapi line up obyek wisata lain yang sudah lebih dulu berkembang. Salah satu yang paling anyar adalah “Botania Garden” atau “Bogar”.

Sesuai namanya, Botania Garden yang berlokasi di Desa Karangcengis, Kecamatan Bukateja, merupakan kebun buah-buahan. Kebun-kebun tersebut milik para petani lokal yang kemudian dikelola oleh kelompok masyarakat setempat sebagai destinasi wisata. 

Botania Garden yang luasnya 30 hektar ini secara resmi diluncurkan pada libur lebaran 2017. Namun, tempat ini sebenarnya sudah dibuka  untuk umum sejak Maret 2017.
Tiket masuk Botania Garden (dok. Hendra Wardhana).

Pematang sekaligus jalan di antara kebun-kebun buah (dok. Hendra Wardhana).

Botania Garden bisa dicapai dengan menempuh perjalanan sejauh 17 km dari pusat Kota Purbalingga. Meski jaraknya lumayan jauh, tapi tidak sulit untuk menuju ke sana. Setidaknya itu yang saya dan keluarga rasakan saat berkunjung ke sana dengan bantuan aplikasi google maps beberapa waktu lalu.

Perjalanan cukup lancar melalui Jalan S. Parman di timur alun-alun Kota Purbalingga. Sesampainya di pertigaan Bojong, kami melintasi Jalan Bukateja-Klampok yang dilanjutkan melewati Jalan Argandaru di Bukateja. Saat mencapai perempatan Kembangan, kami berbelok ke timur menyusuri Jalan Raya Lengkong. Tepat di pinggir jalan raya tersebut, sebuah gardu dan spanduk besar bertuliskan Bogar menjadi penanda bahwa kami telah sampai di Botania Garden.

Tak jauh dari tempat parkir kendaraan yang masih memanfaatkan ruang-ruang kosong di antara rumah-rumah warga, terdapat pintu masuk Bogar. Di sana kami membeli tiket seharga Rp5000 untuk satu orang.  Rupanya harga tiket tersebut sudah termasuk minuman rasa buah merek terkenal yang dibagikan sebagai bekal saat menyusuri kebun. Di tempat pembelian tiket ini kami juga meminjam caping yang disediakan secara gratis untuk wisatawan.
Kebun buah manis (dok. Hendra Wardhana).

Jeruk yang siap dipetik (dok. Hendra Wardhana).

Jambu biji (dok. Hendra Wardhana).

Kami pun melanjutkan berjalan kaki menyusuri jalan setapak berupa tanah dan kerikil. Meski sinar matahari terasa terik, tapi pemandangannya cukup indah. Kebun-kebun berpagar bambu berjejer di kanan dan kiri. Langit biru dan awan yang berserakan menciptakan pemandangan yang kontras dengan hamparan hijau kebun buah. Sementara angin yang bertiup pelan sesekali memutar baling-baling bambu yang ada di beberapa ruas jalan menuju kebun.

Saat itu beberapa kebun pintunya masih tertutup karena pohon di dalamnya belum berbuah. Tapi kebun-kebun lain terlihat menggoda dengan buah-buahan yang menggantung. Kami pun memilih masuk ke sebuah petak kebun jeruk yang pintunya terbuka. Ternyata di sana sudah ada beberapa wisatawan lain yang sedang memetik jeruk ditemani penjaga kebun.

Botania Garden menawarkan pengalaman wisata memetik buah secara langsung dari pohon di kebun petani. Wisatawan bisa berkeliling sambil memilih buah-buahan yang ingin dipetik. Jika tidak cocok, bisa berpindah ke kebun lainnya. 

Beberapa tanaman buah yang ada di Botania Garden adalah jeruk, jambu biji kristal, jambu biji merah, jambu air, kelengkeng, dan belimbing. Dari semua buah-buahan tersebut, jeruk yang paling mendominasi karena sejak dulu buah ini merupakan produk unggulan Desa Karangcengis.

Kebetulan kebun yang kami masuki adalah kebun jeruk manis. Buahnya tidak terlalu besar dan pohonnya tidak terlalu tinggi sehingga saat berjalan kami harus sering membungkuk. Sementara jeruk-jeruk yang kulitnya mulai menguning bergelantungan seolah meminta untuk dipetik. 

Buah-buahan yang telah dipetik kemudian dikumpulkan dan ditimbang di dalam kebun. Wisatawan perlu membayar buah-buahan tersebut karena tiket masuk sebelumnya bukan biaya untuk berbelanja buah. 

Meski demikian kami puas karena harga buah-buahan dari kebun petani di Botania Garden jauh lebih murah dibanding harga di pasaran. Satu kilogram jeruk misalnya, bisa didapatkan dengan harga Rp10000. Padahal, di luar harganya bisa mencapai Rp20000. Di Botania Garden kami juga mendapatkan buah yang lebih segar dan kondisinya lebih baik.

Satu jam lebih di dalam kebun jeruk, kami memutuskan menyudahi jalan-jalan di Botania Garden meski sebenarnya masih ingin menengok kebun-kebun buah lainnya. Beruntung di sekitar tempat parkir kendaraan banyak penjual menjajakan buah-buahan yang juga berasal dalam kebun Bogar. Walau harganya sedikit lebih mahal dibanding jika memetiknya secara langsung di kebun, tapi masih bisa ditawar. Dari seorang penjual, kami  pun bisa mendapatkan dua kilogram jambu biji kristal dengan harga yang murah.
Wisatawan membayar buah yang telah dipetik (dok. Hendra Wardhana).

Landskap di Botania Garden (dok. Hendra Wardhana).


Sekalipun menarik, ada satu kekurangan yang harus segera dibenahi di Bogar, yaitu kurangnya informasi tentang jenis buah dan petak kebun yang siap panen. Petugas tiket yang saya tanyai tidak bisa memastikan buah yang sudah bisa dipetik dan di kebun mana saja wisatawan bisa mendapatkannya. Padahal, informasi tentang jenis buah yang bisa dipetik dan kebun yang sedang berproduksi ini sangat penting agar wisatawan tak kehilangan banyak waktu saat menjelajah Bogar. Oleh karenanya, wisatawan perlu mengintip kebun satu per satu atau bertanya kepada wisatawan lain yang baru keluar dari kebun.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi