Langsung ke konten utama

Menjelajah Botania Garden Seluas 13 Hektar di Purbalingga

Sederet tempat menarik telah berkembang di Purbalingga dalam beberapa tahun terakhir. Saat musim liburan tempat-tempat tersebut diserbu wisatawan yang datang tidak hanya dari sekitar Purbalingga, tapi juga dari luar kota dan provinsi. Bukan hal yang kebetulan pula jika kini semakin banyak bus-bus AKAP yang sebelumnya hanya mencapai Purwokerto memperpanjang rutenya hingga Purbalingga.
Botania Garden alias "Bogar" di Purbalingga (dok. Hendra Wardhana).

Sejumlah obyek wisata yang terus bermunculan di Purbalingga melengkapi line up obyek wisata lain yang sudah lebih dulu berkembang. Salah satu yang paling anyar adalah “Botania Garden” atau “Bogar”.

Sesuai namanya, Botania Garden yang berlokasi di Desa Karangcengis, Kecamatan Bukateja, merupakan kebun buah-buahan. Kebun-kebun tersebut milik para petani lokal yang kemudian dikelola oleh kelompok masyarakat setempat sebagai destinasi wisata. 

Botania Garden yang luasnya 30 hektar ini secara resmi diluncurkan pada libur lebaran 2017. Namun, tempat ini sebenarnya sudah dibuka  untuk umum sejak Maret 2017.
Tiket masuk Botania Garden (dok. Hendra Wardhana).

Pematang sekaligus jalan di antara kebun-kebun buah (dok. Hendra Wardhana).

Botania Garden bisa dicapai dengan menempuh perjalanan sejauh 17 km dari pusat Kota Purbalingga. Meski jaraknya lumayan jauh, tapi tidak sulit untuk menuju ke sana. Setidaknya itu yang saya dan keluarga rasakan saat berkunjung ke sana dengan bantuan aplikasi google maps beberapa waktu lalu.

Perjalanan cukup lancar melalui Jalan S. Parman di timur alun-alun Kota Purbalingga. Sesampainya di pertigaan Bojong, kami melintasi Jalan Bukateja-Klampok yang dilanjutkan melewati Jalan Argandaru di Bukateja. Saat mencapai perempatan Kembangan, kami berbelok ke timur menyusuri Jalan Raya Lengkong. Tepat di pinggir jalan raya tersebut, sebuah gardu dan spanduk besar bertuliskan Bogar menjadi penanda bahwa kami telah sampai di Botania Garden.

Tak jauh dari tempat parkir kendaraan yang masih memanfaatkan ruang-ruang kosong di antara rumah-rumah warga, terdapat pintu masuk Bogar. Di sana kami membeli tiket seharga Rp5000 untuk satu orang.  Rupanya harga tiket tersebut sudah termasuk minuman rasa buah merek terkenal yang dibagikan sebagai bekal saat menyusuri kebun. Di tempat pembelian tiket ini kami juga meminjam caping yang disediakan secara gratis untuk wisatawan.
Kebun buah manis (dok. Hendra Wardhana).

Jeruk yang siap dipetik (dok. Hendra Wardhana).

Jambu biji (dok. Hendra Wardhana).

Kami pun melanjutkan berjalan kaki menyusuri jalan setapak berupa tanah dan kerikil. Meski sinar matahari terasa terik, tapi pemandangannya cukup indah. Kebun-kebun berpagar bambu berjejer di kanan dan kiri. Langit biru dan awan yang berserakan menciptakan pemandangan yang kontras dengan hamparan hijau kebun buah. Sementara angin yang bertiup pelan sesekali memutar baling-baling bambu yang ada di beberapa ruas jalan menuju kebun.

Saat itu beberapa kebun pintunya masih tertutup karena pohon di dalamnya belum berbuah. Tapi kebun-kebun lain terlihat menggoda dengan buah-buahan yang menggantung. Kami pun memilih masuk ke sebuah petak kebun jeruk yang pintunya terbuka. Ternyata di sana sudah ada beberapa wisatawan lain yang sedang memetik jeruk ditemani penjaga kebun.

Botania Garden menawarkan pengalaman wisata memetik buah secara langsung dari pohon di kebun petani. Wisatawan bisa berkeliling sambil memilih buah-buahan yang ingin dipetik. Jika tidak cocok, bisa berpindah ke kebun lainnya. 

Beberapa tanaman buah yang ada di Botania Garden adalah jeruk, jambu biji kristal, jambu biji merah, jambu air, kelengkeng, dan belimbing. Dari semua buah-buahan tersebut, jeruk yang paling mendominasi karena sejak dulu buah ini merupakan produk unggulan Desa Karangcengis.

Kebetulan kebun yang kami masuki adalah kebun jeruk manis. Buahnya tidak terlalu besar dan pohonnya tidak terlalu tinggi sehingga saat berjalan kami harus sering membungkuk. Sementara jeruk-jeruk yang kulitnya mulai menguning bergelantungan seolah meminta untuk dipetik. 

Buah-buahan yang telah dipetik kemudian dikumpulkan dan ditimbang di dalam kebun. Wisatawan perlu membayar buah-buahan tersebut karena tiket masuk sebelumnya bukan biaya untuk berbelanja buah. 

Meski demikian kami puas karena harga buah-buahan dari kebun petani di Botania Garden jauh lebih murah dibanding harga di pasaran. Satu kilogram jeruk misalnya, bisa didapatkan dengan harga Rp10000. Padahal, di luar harganya bisa mencapai Rp20000. Di Botania Garden kami juga mendapatkan buah yang lebih segar dan kondisinya lebih baik.

Satu jam lebih di dalam kebun jeruk, kami memutuskan menyudahi jalan-jalan di Botania Garden meski sebenarnya masih ingin menengok kebun-kebun buah lainnya. Beruntung di sekitar tempat parkir kendaraan banyak penjual menjajakan buah-buahan yang juga berasal dalam kebun Bogar. Walau harganya sedikit lebih mahal dibanding jika memetiknya secara langsung di kebun, tapi masih bisa ditawar. Dari seorang penjual, kami  pun bisa mendapatkan dua kilogram jambu biji kristal dengan harga yang murah.
Wisatawan membayar buah yang telah dipetik (dok. Hendra Wardhana).

Landskap di Botania Garden (dok. Hendra Wardhana).


Sekalipun menarik, ada satu kekurangan yang harus segera dibenahi di Bogar, yaitu kurangnya informasi tentang jenis buah dan petak kebun yang siap panen. Petugas tiket yang saya tanyai tidak bisa memastikan buah yang sudah bisa dipetik dan di kebun mana saja wisatawan bisa mendapatkannya. Padahal, informasi tentang jenis buah yang bisa dipetik dan kebun yang sedang berproduksi ini sangat penting agar wisatawan tak kehilangan banyak waktu saat menjelajah Bogar. Oleh karenanya, wisatawan perlu mengintip kebun satu per satu atau bertanya kepada wisatawan lain yang baru keluar dari kebun.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …