Langsung ke konten utama

Mayciska, Pelajar Jogja yang Mampu Membaca Super Cepat!

Pembawaannya tenang dan kalem. Sambil duduk tangannya terus membuka halaman-halaman buku yang sedang dibacanya. Pandangan matanya menyapu setiap halaman buku dengan arah dari atas ke bawah.
Avindra Salma Mayciska (dok. Hendra Wardhana).
Avindra Salma Mayciska menarik perhatian saya pada Festival Literasi Gramedia 2017 (Literasi Jogja Istimewa) yang diselenggarakan di Kota Yogyakarta pada Minggu (20/8/2017) pagi. Caranya membaca buku tidak seperti kebanyakan orang. Dalam sekejap ia bisa berpindah halaman demi halaman. Matanya seperti alat pemindai kalimat yang bekerja cepat merekam informasi.

Mayciska memang memiliki kemampuan istimewa dalam hal membaca. Dalam waktu 10 menit ia mampu melahap hingga 100 halaman buku dan menangkap isinya. 

Karena ingin membuktikan secara lebih jelas, saya menginterupsinya saat sedang asyik membaca. Saya menyodorkan buku lain milik saya sendiri dengan anggapan Mayciska belum pernah membacanya. Kepadanya saya juga meminta untuk menceritakan isi buku tersebut.

Pelajar yang saat ini duduk di kelas 8 MTS Ummul Quro, Sleman, DIY itu menerima tantangan saya. Ia meletakkan bukunya dan meraih buku yang saya berikan. Judulnya “Melawat ke Timur, Menyusuri Semenanjung Raja-raja”.

Mayciska langsung melahap buku tersebut. Dari halaman pertama hingga seterusnya ia memperlihatkan kemampuannya membaca dengan cepat. Bacaannya beralih dari satu halaman ke halaman lain dalam waktu yang relatif singkat.

Hal lain yang juga menarik adalah caranya menuntaskan setiap halaman buku, yaitu dengan mengarahkan pandangan dari atas ke bawah. Telapak tangannya pun ikut bergerak mengusap setiap halaman buku dengan arah mengikuti pandangan matanya. 

Tak ada ketegangan dalam wajahnya. Ia justru terlihat biasa saja selagi tangan dan matanya bekerja dengan cepat. Mayciska melakukan semua itu secara konsisten hingga halaman terakhir. Ketika mengulang lagi membaca buku tersebut, ia masih memperlihatkan kebiasaan yang sama.

Tak berapa lama kemudian Mayciska memberi isyarat bahwa ia sudah selesai membaca buku milik saya yang jumlah halamannya mencapai 180. Saya lalu mempersilakan ia menceritakan isinya sebagai bukti bahwa kecepatannya dalam membaca buku berbanding dengan kemampuannya menangkap isinya.

Dengan percaya diri Mayciska pun bercerita. Ia menyebutkan latar belakang penulis buku tersebut. Meski tidak terlalu panjang, tapi ia mampu meringkas isi utama buku yang baru dibacanya. Mulai perjalanan penulis hingga kisah-kisah yang tertuang dalam buku.

Mayciska belajar teknik membaca cepat sejak setahun terakhir. Dengan dorongan dari orang tua, ia yang awalnya tidak suka membaca, mulai mencoba belajar membaca secara efektif agar bisa menguasai dan menghafal buku-buku pelajaran sekolahnya.

Hasilnya, prestasi belajarnya melesat. Padahal, ia sebelumnya bukan termasuk murid yang menonjol. Membaca cepat telah membantunya dalam menghafal materi buku-buku pelajaran kecuali buku matematika. Membaca cepat juga meningkatkan konsentrasinya sehingga ia tidak mudah terpengaruh oleh gangguan dari luar ketika sedang membaca.

Suatu hari Mayciska dan orang tuanya pernah dipanggil oleh pihak sekolah untuk menjelaskan bagaimana ia bisa meningkatkan prestasi belajarnya dengan cepat. Ia lalu diminta untuk membaca buku tebal milik gurunya dan memperlihatkan caranya membaca.

Menariknya, kini Mayciska tetap membaca dengan cara cepat meski buku yang dibacanya bukan buku pelajaran. Ia pun mengaku jika membaca cepat membuatnya semakin gemar membaca buku. Setiap hari Mayciska menyempatkan diri membaca dua buah buku. “Saya suka buku non fiksi dan juga fiksi”, katanya di ujung perbincangan kami pagi itu.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…