Langsung ke konten utama

Romantisme KAHITNA dan Dedek-dedek SMA

Malam Minggu, 3 Februari 2018, Yogyakarta terbungkus hawa dingin usai diguyur hujan lebat siang harinya. Saat itu air seperti ditumpahkan secara serempak dari wadahnya di langit. 

Carlo, Mario, Hedi sebagai juru bicara KAHITNA (dok. pri).
Namun, dingin di luar itu segera diganti dengan “kehangatan” di dalam Auditorium Driyarkara, Universitas Sanata Dharma. Di sana panggung pentas seni (pensi) “Glowin9” pelajar SMA 9 Yogyakarta digelar. Bintang utamanya KAHITNA yang datang membawa cinta.

Kursi-kursi di ruangan auditorium berkapasitas 1200 tempat duduk itu pun nyaris semuanya terisi. Demikian juga dengan tambahan deret kursi di balkon. Saya katakan nyaris karena meski tiket terjual habis, tapi setidaknya ada satu orang yang semestinya datang akhirnya tak jadi menonton. Kursi D10 di samping saya kosong dari awal hingga akhir.
***
KAHITNA yang naik panggung setelah Jikustik mengawali penampilannya dengan Takkan Terganti yang menyentuh. Lagu ini jarang dihadirkan sebagai pembuka. KAHITNA lebih sering membawakannya dalam pertengahan lintasan pertunjukkan. Tapi barangkali karena malam itu panggung “Glowin9" sudah dihentak lebih dulu oleh Jikustik, maka Takkan Terganti dilantunkan lebih dini untuk menuntun penonton menata dan menyiapkan lagi hati serta segenap indera mereka. 

Terbukti memang usai Takkan Terganti para penonton langsung melebur dalam nada-nada KAHITNA. Semua ikut bernyanyi pada setiap lagu yang dibawakan berikutnya: Tentang Diriku, Andai Dia Tahu, Cerita Cinta, Soulmate, Katakan Saja, Rahasia Cinta, Tak Sebebas Merpati, Setahun Kemarin, Mantan Terindah, dan Cantik. Semua ringan mengangkat tangan serta riang melanjutkan lirik-lirik lagu ketika para vokalis KAHITNA melempar mic. 


KAHITNA! (dok. pri).

KAHITNA dan seorang penonton di panggung "Glowin9" (dok. pri).

Mario di hadapan Dedek-dedek SMA (dok. pri)
Penonton yang sebagian adalah murid SMA itu berulangkali bersorak. Mereka pula yang kencang berteriak tatkala Hedi Yunus, Carlo Saba, dan Mario turun menjelajah kursi penonton lalu mengajak seorang wanita untuk dihadiahi pelukan diiringi lagu Tak Sebebas Merpati. Lalu saat tiba di ujung lagu Cantik yang menutup pensi mereka meminta lebih. Sayangnya ini bukan konser atau show tunggal KAHITNA, jadi tak ada perpanjangan waktu dan tambahan lagu.
***
Ekspresi penonton saat KAHITNA tampil di pentas seni "Glowin9" SMA 9 Yogyakarta (sumber: @kahitna)
Penonton malam itu sebenarnya beragam, tidak hanya anak-anak sekolah. Tapi tetap saja rasanya mengejutkan  sekaligus menyenangkan menyaksikan  murid-murid SMA yang fasih serta lantang menyanyikan Cerita Cinta. Pasalnya KAHITNA yang berdiri sejak 24 Juni 1986 ini beranggotakan bapak-bapak. Walau lagu-lagu cinta KAHITNA tak mengenal umur, tapi tetap saja ada beda masa yang mencolok antara band bapak-bapak ini dengan generasi “milenial muda” yang berusia 15-18 tahun.

Dedek-dedek SMA ini adalah generasi 2000-an yang hampir bisa dipastikan tidak memiliki banyak pengalaman langsung tentang KAHITNA, terutama dengan lagu-lagu KAHITNA malam itu yang sebagian besar diambil dari album lama.

Relasi yang paling mungkin menautkan generasi 2000-an dengan lantunan merdu Hedi Yunus, Carlo Saba, dan Mario adalah para orang tua mereka yang dulunya penggemar KAHITNA. Selebihnya adalah fakta bahwa saat KAHITNA menghadirkan Mantan Terindah pada 2010, anak-anak SMA itu masih duduk di bangku SD. Kita tentu tidak bisa berimajinasi bahwa saat sedang di kantin SD mereka istirahat sambil menyenandungkan: "mau dikatakan apalagi kita tak akan pernah satu...". Kemudian saat mereka tumbuh besar, Mantan Terindah yang pertama kali sampai di telinga mereka barangkali juga lewat suara Raisa.

Lalu bagaimana relasi pengalaman mereka dengan Cerita Cinta, Cantik, dan Andai Dia Tahun yang kehadirannya jauh mendahului kelahiran anak-anak generasi 2000-an?


Pada akhirnya relasi KAHITNA dengan penggemarnya tidak selalu perlu dijelaskan berdasarkan rentang usia. Kenyataannya ada rentangan masa yang lebar antara KAHITNA dengan lapis penggemarnya. Tapi senjang waktu itu telah memungkinkan baik KAHITNA maupun generasi 2000-an untuk saling beradaptasi dan menerima. Itulah mengapa KAHITNA kemudian disayangi juga oleh generasi 2000-an. 

Tampaknya pula bahwa romantisme tidak hanya melingkupi  para penggemar yang sempat bersinggungan erat dengan masa kelampauan KAHITNA. Para generasi 2000-an memiliki bentuk romantisme dan keriaan sendiri yang menautkan diri mereka dengan KAHITNA. Jadilah Dedek-dedek SMA masa kini juga  fasih dan lantang bernyanyi, “biar cinta bergelora di dada, biar cinta memadukan kita, HUO HUO HUO!”

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

Gudeg Mbah Sudarmi, Teladan di Tengah Pandemi

Pandemi Covid-19 yang belum dapat dipastikan kapan akan berakhir menuntut semua orang untuk segera beradaptasi. Protokol kesehatan wajib dipatuhi. Selain untuk untuk kembali menggerakkan roda ekonomi, juga agar semua bisa lebih terlindungi. Mbah Darmi atau Sudarmi menjajakan gudeg dengan menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa masker dan face shield (dok. pri). Salah satunya seperti yang dilakukan oleh Sudarmi atau Mbah Darmi. Sebagaimana kebanyakan orang, nenek 63 tahun ini tak pernah menyangka akan menemui masa pandemi hebat dalam hidupnya. Puluhan tahun menjajakan gudeg Mbah Darmi sudah menyaksikan banyak perubahan. Akan tetapi baru kali ini ia merasakan perubahan yang begitu besar dan cepat. Pada awal Korona mewabah di Indonesia Mbah Darmi terpaksa berhenti berjualan selama hampir 2 pekan akibat sepinya pembeli. Setelah itu ia kembali menjajakan gudeh di Jalan Urip Sumaharjo, Kota Yogyakarta, tepat di sisi timur Hotel Tickle atau di sisi utara auditorium Lemb