Langsung ke konten utama

PERNIKAHAN kemarin


Dua tahun belakangan saya menjadi sangat sering memotret sebuah pernikahan yang digelar keluarga besar atau kawan dekat. Ada banyak pelajaran yang diam-diam saya dapatkan seperti ragam prosesi adat pernikahan Jawa. Ternyata prosesi adat pernikahan berbagai daerah di Jawa Tengah dan Yogyakarta tidak seragam. Suatu hari saya menyaksikan pernikahan kakak yang diisi dengan berbagai prosesi mulai dari menginjak telur, membasuh kaki, saling suap makanan dan minuman dan sebagainya. Namun minggu lalu saya menyaksikan pernikahan sepupu yang digelar di Yogyakarta ada beberapa prosesi yang tidak saya jumpai hingga berlangsung lebih singkat. Padahal tahun lalu saya mengikuti prosesi pernikahan seorang sahabat yang digelar di Yogyakarta, rangkaian prosesinya  cukup lengkap mirip dengan prosesi pernikahan adat Jawa Tengah. Entahlah apakah memang sebenarnya prosesi pernikahan data Jawa bukan sesuatu yang harus dilaksanakan lengkap dan hanya sebagai simbol ataukah ada alasan lain yang saya belum mengerti.


Memotret prosesi pernikahan juga bisa menjadi sarana saya belajar menghargai momen sekaligus cermat menentukan waktu. Seringkali ketika memotret sebuah peristiwa saya terburu-buru mengambil gambar, lalu langsung melihat hasilnya hingga sering terlambat mengabadikan momen penting selanjutnya. Padahal ada banyak peristiwa yang tidak berulang dan setiap momen yang terlalui pada dasarnya sangat  berharga. Demikian juga dalam pernikahan. Dari balik jendela bidik saya mencoba menahan diri untuk tidak segera menekan shutter namun juga tetap awas mengikuti detik-detik berharga seperti pengucapan akad nikah hingga momen ketika cincin dilingkarkan di jari manis. 


Memotret prosesi pernikahan juga memberikan pelajaran untuk tidak terlalu sering memeriksa hasil potret sebelum rangkaian persitiwa benar-benar selesai atau setidaknya momen-momen penting sudah seluruhnya didapat. Bukan hanya lebih menghemat baterai tapi juga menjaga passion memotret. Karena sebagai seorang yang hanya memotret untuk hobi, mood berpengaruh besar untuk saya.


Memotret sebuah prosesi pernikahan juga melatih kreativitas. Seringkali dalam sebuah pernikahan terutama prosesi akad nikah ada banyak anggota keluarga yang berkerumun untuk ikut mengabadikan momen penting tersebut. Jika di tempat umum atau ketika memotret peristiwa jalanan dan pemandangan kita bisa leluasa dan “seenaknya” menerobos keramaian atau melompat ke sana kemari,  di sebuah pernikahan hal itu tak bisa dilakukan. Oleh karena itu seringkali kita yang hanya seorang “fotografer tamu” mendapatkan posisi yang tidak ideal untuk memotret di sebuah pernikahan. Namun dari kondisi itulah kita bisa belajar memaksimalkan sudut yang sempit untuk menghasilkan foto-foto yang manis. Memotret akad nikah dari celah kerumunan orang bisa menjadi sangat menarik. Demikian juga mengambil gambar dari samping pundak orang di depan kita dapat membekukan momen pernikahan secara lebih mengesankan. Mengambil gambar dari celah jemari juga seringkali menghasilkan foto yang cantik. Jika dari atas tetap susah, cobalah untuk mengambil gambar dari posisi yang lebih rendah contohnya saat pengantin sedang berjalan. Bisa jadi hasilnya lebih dramatis.






Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…