Langsung ke konten utama

Mencicipi "Lumpur Kentang" di Pasar Oro-oro Dowo Malang


Lumpur Kentang Wolak-Walik dari Pasar Oro-oro Dowo (dok. Hendra Wardhana).

Sabtu (17/12/2016) pagi itu udara Kota Malang terasa sejuk. Meski masih sedikit basah dan dingin karena gerimis yang mengguyur malam sebelumnya, tapi kaki saya terus melangkah. Setelah sarapan di daerah Klojen, saya beranjak menuju daerah Oro-oro Dowo. Tujuannya adalah melihat Pasar Oro-oro Dowo yang belum lama diresmikan.

Tak ada rencana khusus di pasar tersebut selain melihat-lihat wujud dan suasana pasar. Rencananya saya pun hanya sebentar di sana. Namun, apa boleh buat saya justru bertahan agak lama di dalamnya. Sebuah tempat berjualan yang tepat menghadap pintu masuk pasar menarik perhatian saya. Meski tempatnya kecil namun beberapa orang silih berganti berdatangan. Sebentar mereka duduk lalu pergi sambil membawa kotak bungkusan.

Wangi yang tercium dari tempat itu akhirnya menarik saya untuk bertandang. Setelah melihat sebuah spanduk kecil di dindingnya saya semakin penasaran. “Lumpur Kentang Wolak-Walik”. Apa gerangan jajanan ini?.
Pasar Oro-oro Dowo di Kota Malang (dok. Hendra Wardhana).
Ternyata “Lumpur Kentang Wolak-Walik” adalah kue lumpur. Pembuat sekaligus penjualnya adalah seorang ibu muda bernama Vera. Ia lalu menceritakan sedikit kisah kue lumpur buatannya itu.

Sepintas Lumpur Kentang tak berbeda dengan kue lumpur lainnya. Namun, ibu dua anak itu menjelaskan kalau kue lumpur buatannya menggunakan lebih banyak kentang sebagai bahan utama adonannya yang juga terdiri dari tepung terigu, gula, telur dan mentega. Adonan tersebut lalu diaduk hingga benar-benar halus.
Gerai Lumpur Kentang Wolak-Walik di Pasar Oro-Oro Dowo (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang baru dibuat setiap ada pembeli memesan (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang dicetak di loyang dengan aneka toping (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang Wolak-Walik baru dibuat saat ada pembeli yang memesan sehingga selalu hangat. Tidak butuh waktu lama untuk mematangkan adonan hingga Lumpur Kentang siap dinikmati. Mula-mula adonan dituang dan dicetak di dalam loyang. Toping berupa kismis, keju atau kelapa bisa ditambahkan sesuai keinginan pembeli. Setelah kurang lebih 3 menit, lumpur kentang diangkat dari loyang. Tapi pembuatannya belum selesai. Lumpur Kentang kemudian dipindahkan di wajan datar untuk mematangkan sisi sebaliknya. Karena proses pematangan dua kali untuk kedua sisinya secara bolak-balik inilah nama “Wolak Walik” ditambahkan.

Lumpur Kentang Wolak-Walik yang sudah jadi  terlihat eksotis dan begitu mengundang selera. Warna kuning terang dengan jejak gosong di kedua sisinya serta aroma wangi adalah perpaduan yang memikat mata sekaligus indera penciuman. Ukurannya lebih tebal dibanding kue lumpur lain pada umumnya. 

Sayapun mencicipinya selagi masih hangat. Sisi luarnya yang kering menjadi tester yang pas sebelum lidah menyentuh bagian dalamnya yang masih agak lumer khas kue lumpur. Teksturnya lembut dan memuaskan penggemar manis. Tapi tak cepat membuat bosan karena menurut saya masih dalam takaran yang pas. Dinikmati saat masih hangat membuat rasanya lebih menggigit di lidah.
Lumpur Kentang Wolak-Walik yang sudah sudah siap dinikmati (dok. Hendra Wardhana).

Harga Rp4000 untuk satu buah Lumpur Kentang Wolak-Walik sesuai dengan kenikmatannya. Pantas saja jika beberapa pembeli yang jajan pagi itu memesannya dalam jumlah banyak untuk dibawa pulang. 
Lumpur Kentang dengan toping kismis (dok. Hendra Wardhana).

Selain Lumpur Kentang, Mbak Vera juga menjual Tahu Bakso dan Lemper yang semuanya dibuatnya sendiri. Ia mengaku memang hobi memasak dan membuat jajanan terutama kue. Lumpur Kentang adalah resepnya yang paling sukses. Sejak 2012 ia pun  mulai menerima pesanan di rumahnya. Ia juga berjualan saat car free day di Jalan Ijen Malang setiap hari Minggu. Kemudian mulai Agustus 2016, dengan dibantu oleh adik dan tantenya, ia memutuskan membuka gerai sederhana di Pasar Oro-oro Dowo.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi