Langsung ke konten utama

Mencicipi "Lumpur Kentang" di Pasar Oro-oro Dowo Malang


Lumpur Kentang Wolak-Walik dari Pasar Oro-oro Dowo (dok. Hendra Wardhana).

Sabtu (17/12/2016) pagi itu udara Kota Malang terasa sejuk. Meski masih sedikit basah dan dingin karena gerimis yang mengguyur malam sebelumnya, tapi kaki saya terus melangkah. Setelah sarapan di daerah Klojen, saya beranjak menuju daerah Oro-oro Dowo. Tujuannya adalah melihat Pasar Oro-oro Dowo yang belum lama diresmikan.

Tak ada rencana khusus di pasar tersebut selain melihat-lihat wujud dan suasana pasar. Rencananya saya pun hanya sebentar di sana. Namun, apa boleh buat saya justru bertahan agak lama di dalamnya. Sebuah tempat berjualan yang tepat menghadap pintu masuk pasar menarik perhatian saya. Meski tempatnya kecil namun beberapa orang silih berganti berdatangan. Sebentar mereka duduk lalu pergi sambil membawa kotak bungkusan.

Wangi yang tercium dari tempat itu akhirnya menarik saya untuk bertandang. Setelah melihat sebuah spanduk kecil di dindingnya saya semakin penasaran. “Lumpur Kentang Wolak-Walik”. Apa gerangan jajanan ini?.
Pasar Oro-oro Dowo di Kota Malang (dok. Hendra Wardhana).
Ternyata “Lumpur Kentang Wolak-Walik” adalah kue lumpur. Pembuat sekaligus penjualnya adalah seorang ibu muda bernama Vera. Ia lalu menceritakan sedikit kisah kue lumpur buatannya itu.

Sepintas Lumpur Kentang tak berbeda dengan kue lumpur lainnya. Namun, ibu dua anak itu menjelaskan kalau kue lumpur buatannya menggunakan lebih banyak kentang sebagai bahan utama adonannya yang juga terdiri dari tepung terigu, gula, telur dan mentega. Adonan tersebut lalu diaduk hingga benar-benar halus.
Gerai Lumpur Kentang Wolak-Walik di Pasar Oro-Oro Dowo (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang baru dibuat setiap ada pembeli memesan (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang dicetak di loyang dengan aneka toping (dok. Hendra Wardhana).

Lumpur Kentang Wolak-Walik baru dibuat saat ada pembeli yang memesan sehingga selalu hangat. Tidak butuh waktu lama untuk mematangkan adonan hingga Lumpur Kentang siap dinikmati. Mula-mula adonan dituang dan dicetak di dalam loyang. Toping berupa kismis, keju atau kelapa bisa ditambahkan sesuai keinginan pembeli. Setelah kurang lebih 3 menit, lumpur kentang diangkat dari loyang. Tapi pembuatannya belum selesai. Lumpur Kentang kemudian dipindahkan di wajan datar untuk mematangkan sisi sebaliknya. Karena proses pematangan dua kali untuk kedua sisinya secara bolak-balik inilah nama “Wolak Walik” ditambahkan.

Lumpur Kentang Wolak-Walik yang sudah jadi  terlihat eksotis dan begitu mengundang selera. Warna kuning terang dengan jejak gosong di kedua sisinya serta aroma wangi adalah perpaduan yang memikat mata sekaligus indera penciuman. Ukurannya lebih tebal dibanding kue lumpur lain pada umumnya. 

Sayapun mencicipinya selagi masih hangat. Sisi luarnya yang kering menjadi tester yang pas sebelum lidah menyentuh bagian dalamnya yang masih agak lumer khas kue lumpur. Teksturnya lembut dan memuaskan penggemar manis. Tapi tak cepat membuat bosan karena menurut saya masih dalam takaran yang pas. Dinikmati saat masih hangat membuat rasanya lebih menggigit di lidah.
Lumpur Kentang Wolak-Walik yang sudah sudah siap dinikmati (dok. Hendra Wardhana).

Harga Rp4000 untuk satu buah Lumpur Kentang Wolak-Walik sesuai dengan kenikmatannya. Pantas saja jika beberapa pembeli yang jajan pagi itu memesannya dalam jumlah banyak untuk dibawa pulang. 
Lumpur Kentang dengan toping kismis (dok. Hendra Wardhana).

Selain Lumpur Kentang, Mbak Vera juga menjual Tahu Bakso dan Lemper yang semuanya dibuatnya sendiri. Ia mengaku memang hobi memasak dan membuat jajanan terutama kue. Lumpur Kentang adalah resepnya yang paling sukses. Sejak 2012 ia pun  mulai menerima pesanan di rumahnya. Ia juga berjualan saat car free day di Jalan Ijen Malang setiap hari Minggu. Kemudian mulai Agustus 2016, dengan dibantu oleh adik dan tantenya, ia memutuskan membuka gerai sederhana di Pasar Oro-oro Dowo.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …