Langsung ke konten utama

"Bersih Desa", Kearifan Lokal Yogyakarta untuk Kelestarian Alam

Lapangan sisi selatan Alun-alun Utara Kraton Yogyakarta pada sore itu terlihat lebih ramai daripada hari-hari biasa. Awan mendung yang menggantung di langit tidak menghalangi ratusan orang untuk berkumpul. Warga tua-muda berdiri di sekeliling lapangan. Sebagian yang lain berjongkok dan duduk tanpa alas.
Masyarakat pelaku adat Taruban Tuksono, Kabupaten Kulonprogo sedang melakukan prosesi pengambilan air sebagai bagian dari upacara adat Bersih Desa Luaran (dok. Hendra Wardhana).

Saat itu Yogyakarta sedang menggelar Festival Bentara Upacara Adat dengan agenda “Bersih Desa”. Kegiatan tersebut bertujuan melestarikan tradisi dan mengangkat budaya Yogyakarta di tengah derasnya arus kehidupan modern. Berbagai upacara adat yang ditampilkan juga dimaksudkan untuk memperkaya wawasan masyarakat tentang kearifan lokal yang tumbuh di Yogyakarta.

Salah satu upacara adat yang ditampilkan adalah "Bersih Desa Luaran" oleh masyarakat adat Taruban Tuksono dari Kabupaten Kulonprogo. Masyarakat pelaku prosesi ini mengenakan pakaian adat Jawa gaya Mataraman. Mereka membawa sejumlah perlengkapan, termasuk senjata tradisional seperti keris dan tombak.

Bersih Desa Luaran diawali dengan arak-arakan prajurit wanita pembawa panji dan prajurit pria membawa tombak. Menyusul di belakangnya pembawa gunungan hasil bumi yang dikawal oleh para pemimpin desa. Ikut juga sekelompok petani yang membawa cangkul dan segera menari. 
Upacara adat Bersih Desa Luaran memuat  kearifan lokal Yogyakarta dalam menjaga keselarasan antara manusia, alam dan Tuhan (dok. Hendra Wardhana).
Gunungan sebagai simbol hasil bumi yang melimpah berkat kelestarian alam yang terjaga (dok. Hendra Wardhana).

Prosesi berlanjut dengan memanjaatkan doa yang dilakukan para pemimpin adat. Mereka duduk bersila di tengah lapangan. Setelah itu dilakukan pengambilan air sendang sebagai simbol pembersih desa. 

Saat sedang membersihkan desa, tiba-tiba datang raksasa berwajah seram mengganggu. Raksasa itu digambarkan ingin merusak sawah dan mengganggu kehidupan penduduk. Tak ingin alam desanya hancur, para prajurit, petani dan penduduk bersatu hingga berhasil mengalahkan raksasa.

Prosesi lain Bersih Desa juga ditampilkan oleh masyarakat adat dari Kabupaten Bantul yang mengemasnya dalam upacara Rasulan. Disebut Rasulan karena pelaksanaannya banyak diisi dengan doa dan pujian kepada Rasulullah. 

Praktik Rasulan dalam prosesi bersih desa menonjolkan semangat kebersamaan. Prosesinya dilakukan penuh kegembiraan sebagai ungkapan syukur atas nikmat Tuhan yang diberikan kepada desa. Selama prosesi berlangsung, gamelan berulang kali ditabuh . Rasulan juga menyertakan gunungan hasil bumi dari hasil panen tanah desa yang subur.

Pesan Lestari
Upacara adat Bersih Desa merupakan tradisi yang memuat kearifan lokal masyarakat dari berbagai daerah di Yogyakarta. Upacara ini dilakukan setiap tahun dan telah berlangsung secara turun-temurun sejak lama.

Petani, penduduk, dan prajurit bergotong royong dalam menjaga desanya dari serangan raksasa yang ingin merusak alam dan mengganggu ketentraman hidup (dok. Hendra Wardhana).
Sebagai bentuk kearifan lokal, prosesi dan nama Bersih Desa bisa berbeda-beda di setiap tempat. Namun semuanya memiliki makna dan pesan yang sama, yaitu keselarasan hidup antara manusia, Tuhan dan alam. Makna dan pesan itu disampaikan melalui simbol-simbol seperti gunungan, raksasa, air, tarian, dan lain sebagainya. 

Dalam konteks manusia sebagai makhluk Tuhan, upacara Bersih Desa merupakan ungkapan syukur atas perlindungan dan rezeki yang telah diberikan oleh Sang Pencipta. Kemudian dalam konteks kehidupan bermasyarakat, Bersih Desa adalah perwujudan dari gotong royong. Hal ini digambarkan dengan menghancurkan raksasa secara bersama-sama agar desa tetap tentram.

Sementara itu, dalam konteks hubungan manusia dan lingkungannya, Bersih Desa adalah bentuk kesadaran manusia untuk menjaga alam. Sawah yang subur, sumber mata air, dan hasil panen yang menghidupi manusia selama ini adalah manifestasi dari alam pemberian Tuhan. Oleh karena itu, alam harus terus dirawat agar hasil bumi tetap melimpah. Melestarikan alam juga merupakan wujud rasa syukur manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan. Berkat alam yang lestari, manusia mendapatkan kebutuhan hidupnya sekaligus terhindar dari bencana.

Sebagai kearifan lokal, upacara Bersih Desa mampu memperkuat pesan-pesan kelestarian lingkungan karena melebur dalam budaya setempat. Pada saat yang sama Bersih Desa juga melestarikan budaya itu sendiri dari penggunaan gamelan, bahasa Jawa, pakaian adat, hingga tarian tradisional. Oleh karena itu, masyarakat adat di Yogyakarta melakukan Bersih Desa bukan semata-mata karena keharusan, melainkan telah menjadi kebutuhan. 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…