Langsung ke konten utama

Menjadi Lebih Baik Dengan Buku


 Membaca lebih banyak buku adalah salah satu cara merawat hidup dan kehidupan (dok. Hendra Wardhana). 
Ada satu lagi perihal "mencintai" yang barangkali takkan menghadirkan penyesalan, yaitu ketika seseorang telah jatuh cinta pada buku.
Buku cerita perjalanan dan laporan ekspedisi adalah salah satu bacaan kesukaan saya (dok. Hendra Wardhana).

Buku baru terbitan BIP Gramedia berjudul "10 Tahun Setelah Chrisye Pergi" yang saya beli awal Mei 2017 (dok. Hendra Wardhana).
Saya bukanlah seorang kutu buku yang betah menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk tertunduk menatap lembaran-lembaran buku. Saya bukan ahli buku yang sanggup mengeja banyak kata dan menyimpannya di kepala untuk diceritakan lagi. Hanya saja ada perubahan yang "lebih baik" yang saya alami tahun ini. 

Sepanjang 5 bulan pertama pada 2017, atau 6 bulan sejak Desember 2016, saya sudah membeli hampir 30 buku yang separuh di antaranya sudah tuntas saya baca. 


Untuk ukuran saya pribadi hal ini adalah rekor. Apalagi jika dibandingkan pada sepanjang 2016 saat saya hanya membeli dan membaca sekitar 5 buah buku saja!


Dulu saya suka membaca novel, terutama karya Mira W. Tapi belakangan saya lebih banyak membaca buku nonfiksi seperti biografi (dok. Hendra Wardhana)
Barangkali sama seperti kebanyakan orang. Kebiasaan saya membaca juga  dimulai sejak SD. Majalah Bobo dan buku-buku teks pelajaran sekolah adalah yang paling sering saya baca saat itu. Akan tetapi, secara perlahan kebiasaan itu surut sebelum akhirnya kembali menjadi hobi ketika usia semakin dewasa. 

Jumlah buku bacaan saya pun bertambah banyak dalam 6 tahun terakhir. Mulai dari novel, catatan perjalanan, hingga buku biografi dan kisah hidup  yang akhir-akhir ini semakin saya gemari. Buku pun menjadi benda yang selalu ada di dalam tas saya ke manapun saya pergi selama ini. Kini aktivitas menunggu juga sering saya isi dengan membaca buku. Bahkan, dalam konser-konser KAHITNA yang saya tonton tahun ini, saya memilih membaca buku di depan panggung saat KAHITNA belum muncul.

Menurut saya buku adalah media terbaik untuk menambah ilmu, memperluas wawasan, meningkatkan pengetahuan, sekaligus  memperkuat perasaan. Apa yang kita dapat dari setiap lembar halaman buku lebih dari sekadar untaian kata.

Sejarah peradaban  juga mencatat andil besar buku/kitab dalam perjalanan kemajuan dunia. Ilmu dan pengetahuan yang dimiliki para cendekiawan dan pemikir besar zaman dulu bisa diterapkan karena diabadikan, disalin, dan dialihbahasakan ke dalam buku. Oleh karena itu, sukar dibayangkan bagaimana masa depan manusia dan bangsa-bangsa di dunia ini jika para generasi penerusnya terasing dan menjauhkan jaraknya dari buku.

Maka, hal yang wajar jika seseorang akhirnya jatuh cinta pada buku. Membaca buku adalah salah satu cara paling mudah untuk meningkatkan kualitas diri. Buku adalah gudang ilmu yang membebaskan manusia dari "kegelapan" akibat ketidaktahuan atau "kesesatan" berpikir. Mereka yang banyak "bicara" namun "kacau" cara berpikirnya barangkali karena kurang bergaul dengan buku. 

Banyak orang "tahu" tapi tidak sama banyaknya dengan mereka yang bisa "memahami". Buku akan memoderasi diri dan pikiran kita dari sikap "sok tahu" dan "sok benar".

Membaca buku membuat orang naik level dari hanya tahu menjadi lebih memahami. Buku mengantar pembacanya menjemput pengetahuan, kebenaran, sekaligus kemanusiaan.

Buku adalah kolam inspirasi dan ide. Buku juga penyelaras yang baik bagi pemikiran dan imajinasi manusia. Melalui buku kita dibimbing untuk lebih peka dengan kejadian-kejadian di sekeliling kita.

Membaca buku membuat mata kita terbuka lebih lebar sehingga menatap lebih luas dunia ini. Buku menghadirkan kesadaran kita tentang Indonesia yang alamnya megah, penuh sejarah, bertabur keragaman, sekaligus punya banyak masalah. 

Saat membuka halaman-halaman buku, semangat dan kesadaran kita  dibangkitkan kembali. Seberapa jauh kita mengenal tempat kita lahir dan hidup?. Dan seberapa kepedulian kita terhadap permasalahan yang ada?.

Pada akhirnya buku akan mengetuk kesadaran kita untuk bersama-sama menjaga Indonesia beserta segenap isi alamnya. Membaca buku membuat manusia lebih mencintai tanah airnya. 

Sebagian buku yang saya baca dalam 2 bulan terakhir dan buku untuk beberapa minggu ke depan (dok. Hendra Wardhana).

Seperti "sumber gizi" yang esensial, menurut saya membaca buku bukanlah aktivitas mengeja aksara.  Lebih dari itu, membaca buku adalah ikhtiar untuk menghadirkan kehidupan bersama yang lebih baik. Oleh karena itu, bacalah buku yang baik.

Komentar

  1. Waahhh 15 buku dalam 5 bulan itu luar biasa mas bro..keren lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung mood sedang baik..puasin beli dan baca buku, mas

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…