Langsung ke konten utama

Menjelang Sunset di Bukit Lintang Sewu

“Selamat datang di Lintang Sewu, bagaimana jalan-jalannya?”, sapa Purwo Harsono, seorang pegiat pengembangan wisata lokal di Kecamatan Dlingo, menyambut saya di puncak Lintang Sewu sore itu. Waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 dan suasana tidak begitu ramai sehingga ketenangan yang melenakan sangat terasa. Saya pun segera membebaskan diri untuk menikmati tempat ini.
Panorama di hadapan Bukit Lintang Sewu (dok. pri).

Lintang Sewu adalah spot wisata berupa bukit di Desa Muntuk, Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Untuk mencapai Lintang Sewu tidaklah terlalu sulit karena akses jalan yang menghubungkan Kecamatan Dlingo dengan Kota Yogyakarta maupun Gunungkidul relatif baik. 

Jarak Lintang Sewu dari pusat kota Yogyakarta sekitar 35 km. Hanya saja tidak ada transportasi umum yang mengantar langsung mencapai ke lokasi. Menggunakan kendaraan pribadi baik mobil maupun sepeda motor atau menyewanya dari layanan jasa transportasi akan lebih mudah dan membawa kita ke Lintang Sewu dalam waktu sekitar 75 menit.
Selamat datang di Lintang Sewu! (dok. pri).
Taman di Bukit Lintang Sewu (dok. pri).


Begitu mendekati Lintang Sewu setelah melewati jalanan yang agak berkelok dan menanjak, pemandangan asri di kanan dan kiri jalan segera mengundang antusiasme. Maklum saja, Lintang Sewu masih berada dalam “jalur wisata” Kecamatan Dlingo yang lebih dulu melambungkan Kebun Buah Mangunan, Puncak Becici, serta hutan-hutan pinusnya yang menarik.

Purwo Harsono menjelaskan bahwa lokasi wisata Lintang Sewu yang diluncurkan untuk umum pada 2017 ini dikelola langsung oleh warga setempat yang tergabung dalam kelompok wisata. Setiap pengunjung cukup membayar Rp2.000 untuk masuk ke Lintang Sewu. Tambahan uang diperlukan untuk membayar jasa parkir sebesar Rp2.000 per sepeda motor dan Rp5.000 per kendaraan roda empat. 

Rumah mungil di Bukit Lintang Sewu (dok. pri).
Penamaan “Lintang Sewu" yang berarti bintang seribu atau seribu bintang merujuk pada pengalaman dan sensasi yang bisa didapatkan di puncak bukitnya. Kala malam cerah tanpa awan menghalangi, bintang gemintang akan terlihat bertaburan dan berpendar di langit Lintang Sewu.

Akan tetapi, daya tarik Lintang Sewu lebih dari itu. Berada di ketinggian sekitar 345 mdpl  menjadikan tempat ini dilingkupi hawa sejuk. Rimbun pepohonan pinus dan kayu putih yang banyak tumbuh menambah kesegaran.

Sembari menikmati semilir angin dan tarian daun-daun, arahkan pandangan ke sekeliling untuk menyimak pemandangan yang memesona. Dari puncak bukit Lintang Sewu lukisan-lukisan alam yang indah terpampang nyata. 

Di kejauhan deret pegunungan tampak gagah. Hijau hutan yang membentang menjadi latar belakang yang anggun. Terlihat pula lembah-lembah dengan kelok sungai di antara kaki bukit. Cara terbaik untuk menikmati keindahan ini adalah dengan diam memandanginya selama beberapa menit. Bisa juga jika dilakukan sambil duduk atau berdiri di gardu pandang. 

Dari gardu pandang yang instagramable keindahan alam Lintang Sewu sayang jika dilewatkan tanpa mengabadikannya dalam bentuk foto. Tapi jangan terlalu bernafsu karena selain berada di ketinggian, beberapa gardu pandang juga berada di tepi puncak bukit. Keindahan Lintang Sewu bisa jadi membuat pemburu foto selfie yang narsis menjadi kurang waspada.
Menjelang Sunset (dok. pri).
Beberapa petak taman yang ditumbuhi bunga warna-warni mempercantik Lintang Sewu. Di sekitar taman terdapat tempat duduk untuk bersantai. “Ini belum semua. Nanti kami akan  buat (taman) lagi. Sementara yang sudah ada masih perlu dirapikan”, kata Purwo Harsono menjelaskan rencana pengembangan Lintang Sewu selanjutnya.

Lintang Sewu juga menarik dengan keberadaan bangunan-bangunan unik. Salah satunya adalah “rumah ranting”. Bangunan yang bisa dimasuki dua hingga tiga orang ini dinding dan atapnya tersusun dari ranting-ranting pohon yang saling dikaitkan dan disatukan. Sekilas bentuk rumah ranting ini seperti rumah binatang atau kurcaci di cerita-cerita dongeng.

Gardu pandang yang instagrammable (dok. pri).
Lepas pukul 17.30 pemandangan berupa perbukitan hijau yang megah pelan-pelan digantikan dengan lukisan senja yang dramatis. Lintang Sewu adalah salah satu tempat yang pas untuk menikmati sunset karena posisinya langsung berhadapan dengan cakrawala.

Menjelang matahari tenggelam langit di puncak Lintang Sewu menjadi merona. Transisi warnanya mengingatkan pada lirik indah lagu KAHITNA “lalu aku bilang sayang, wajahmu merah merona”. Dari kekuningan, oranye, lama kelamaan ronanya semakin kuat. Bentang langit seperti terbakar dan kehangatannya terasa sampai ke  Lintang Sewu. 

Begitu indahnya pertunjukkan senja di Lintang Sewu membuat mata enggan berpaling. Kemudian saat warnanya semakin menua, dari merah merona menjadi biru kehitaman, terbersit rasa syukur atas keagungan Tuhan yang telah menciptakan dan mengatur setiap detail lukisan-lukisan alam itu.
Jelang senja (dok. pri).
Sunset! (dok. pri).


Rasanya tak cukup hanya satu atau dua jam berada di Lintang Sewu. Di tempat ini pandangan mata seolah dihadang oleh panorama-panorama menawan di segala penjuru. Tapi apa boleh buat, langit telah gelap. Kaki pun melangkah meninggalkan Lintang Sewu.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi