Langsung ke konten utama

Suwarto dan Es Badeg di Purwokerto


Waktu menunjukkan pukul 11.00 WIB dan sinar matahari terasa mulai menyengat kulit. Di tepi Jalan Gatot Subroto, tepatnya di salah satu sudut simpang empat Pasar Manis Kota Purwokerto, seorang laki-laki berperawakan agak gemuk duduk di atas kursi plastik warna hijau. Ia tampak diam seolah sedang menunggu sesuatu. Berjarak beberapa langkah di depannya terdapat sebuah gerobak biru bertuliskan “es badeg”.
Pak Suwarto (dok. pri).


“Permisi, Pak. Mau esnya satu”. Ia seperti terkejut dan terbangun mendengar permintaan saya. Mungkin saat itu ia sedang termenung atau setengah melamun. Ia mempersilakan saya duduk di sebuah kursi plastik lainnya, lalu bangkit menghampiri gerobak biru itu. Melihat caranya melangkah dan mengangkat kaki, segera tertangkap bahwa satu kakinya sudah sulit untuk diajak melangkah cepat.

Suwarto, nama laki-laki berusia 69 tahun itu. Rumahnya di daerah Purwokerto Barat berjarak hampir 3 km dari tempatnya berjualan Es Badeg saat ini. Sudah empat tahun ia menjajakan Es Badeg. 

Badeg adalah sebutan masyarakat Banyumas untuk air nira yang disadap dari tandan bunga kelapa. Selain dijadikan bahan utama pembuatan gula merah atau gula jawa, dahulu Badeg juga sering dijadikan minuman. Rasanya yang manis dan menyegarkan. 
Pak Suwarto berjualan Es Badeg sejak 2015 (dok. pri).
Jika didiamkan selama beberapa hari Badeg akan memunculkan rasa masam dengan sensasi rasa seperti mint. Itu akibat proses fermentasi. Maka air badeg yang sudah didiamkan terlalu lama sebaiknya jangan diminum karena kandungan alkoholnya telah bertambah.

Lain halnya dengan Es Badeg yang dijual Pak Suwarto. Sama sekali tidak terlacak rasa masam karena ia menggunakan Badeg yang masih segar. Rasanya manis, tapi tidak terlalu pekat karena ia tidak menambahkan gula, sirup maupun pemanis tambahan lainnya. “Bakal gula ya nggak usah pakai gula”, kata Pak Suwarto.

Badeg itu dibelinya langsung dari penderes atau penyadap bunga kelapa dengan harga Rp4000 per liter. Satu liter Badeg bisa untuk membuat dua sampai tiga gelas minuman Es Badeg, tergantung banyak sedikitnya es yang ditambahkan. Kalau pembeli minumannya tidak ingin banyak es atau bahkan tidak menghendaki es, maka ia menuangkan lebih banyak Badeg. Itu berarti semakin sedikit Es Badeg yang bisa dibuatnya dari setiap liter Badeg.

Hari itu Pak Suwarto membawa 15 liter Badeg yang disimpannya dalam tiga wadah dari potongan bambu. Badeg sebanyak itu biasanya baru habis terjual dalam 2 hari. Dengan harga Es Badeg sebesar Rp3000 per gelas pendapatan dan keuntungan yang diperolehnya tidaklah banyak. Apalagi menurutnya peminat Es Badeg sudah sangat jarang. “Minuman jadul kan ya, sudah nggak banyak yang suka”, terangnya.
Es Badeg yang manis dan segar (dok.pri).
Meskipun demikian, ia tetap berjualan Es Badeg sebagai penyambung hidup. Apalagi setelah ia berhenti menjadi sopir. Dulu ia bekerja sebagai sopir truk pengangkut BBM di sebuah agen distributor minyak. “Kalau jualan dawet modalnya besar”, kata Pak Suwarto menjelaskan alasannya memilih berjualan Es Badeg.

Awalnya Pak Suwarto berjualan dengan cara berkeliling. Ia berjalan kaki mendorong gerobaknya ke terminal Purwokerto, Taman Andang Pangrenan, hingga ke tengah kota Purwokerto.
Es Badeg (dok. pri).
Namun, kondisi kakinya yang sakit membuatnya kini menempuh cara lain. Dua tahun belakangan ia tak lagi berkeliling dan memilih berjualan di sebelah barat Pasar Manis Purwokerto. Lokasi itu berada di ujung Jalan Gatot Subroto yang berbatasan langsung dengan Jalan Pemuda menuju Stasiun Purwokerto. “Mulai (jualan) jam 10 di sini (samping Pasar Manis). Nanti habis dzuhur sampai jam 3 di samping stasiun, dekat (kantor) Herona”, jelasnya.
Es Badeg (dok. pri).
Pak Suwarto pernah berpikir untuk berjualan es menggunakan sepeda motor. Ia pun mempunyai keinginan untuk membeli sepeda motor bekas yang bisa digunakannya sebagai pengganti gerobak dorongnya saat ini.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi

Di Balik Lucunya Srimulat: Punya Koneksi Intelijen dan Berani Melawan PKI

Saya menyukai Srimulat sejak kecil. Layar kaca TV menjadi medium saya menyaksikan grup ini. Oleh karena itu, generasi Srimulat yang saya tahu merupakan generasi ketika Srimulat sudah memasuki industri TV. Srimulat era industri TV (foto repro/dok.pribadi). Keluarga besar kami yang banyak berasal dari Klaten dan Jawa Timur membuat saya terpengaruh dan akhirnya menyukai Srimulat. Apalagi saat mudik dan berkumpul di Klaten, tontonan Srimulat menjadi suguhan wajib di rumah kakek. Waktu itu Srimulat tayang berulang kali sepanjang hari selama libur lebaran. Nonton bersama menjadi salah satu kegiatan utama kami ketika berkumpul. Barangkali karena pendiri Srimulat, yakni Raden Ayu Srimulat lahir di Klaten sehingga keluarga kami menyenangi grup lawak ini. Semacam ada ikatan batin atau kebanggaan sebagai sesama orang berdarah Klaten.  *** Pada masa jayanya anggota Srimulat mencapai 100 orang. Bahkan, sepanjang  sejarahnya dari awal berdiri sebagai kelompok kesenian hingga menjadi grup lawak era i

Diari Isoman 4: Gejala Ringan yang Bikin "Ngos-ngosan"

Rabu, 28 Juli 2021, hari ketiga isolasi mandiri saya menyamankan diri dengan berusaha memperbaiki nafsu makan. Sop daging lumayan menyemangati lidah. Semakin hangat karena banyak merica ditambahkan. Yang terjadi pada saya (dok. pribadi). Namun, sedapnya sop tersebut hanya sesaat terasa. Sekitar dua jam kemudian sesuatu yang tak terduga terjadi. Penciuman saya pelan-pelan memudar. Aroma minyak kayu putih hanya tipis-tipis terlacak. Sementara lidah tak lagi bisa mencecap rasa seperti biasa. Hanya minuman atau buah yang sangat manis masih terlacak sedikit jejaknya. Jangan Disepelekan Malam harinya semua tak lagi tercium dan terasa. Benar-benar hampa penciuman saya. Hambar pula yang segala sesuatu yang mendarat di lidah. Walau demikian ada keuntungan yang saya rasakan, yakni obat yang pahit menjadi tidak masalah lagi untuk ditelan. Anosmia yang tiba-tiba terjadi dan dalam hitungan jam segera menghilangkan kemampuan saya mencium aroma dan mencecep rasa menjadi semacam peringatan bahwa gejal