Langsung ke konten utama

Wajah Gus Mus hingga Jokowi di Pertokoan Gatot Subroto Solo


Kota Surakarta atau Solo lebih dari sekadar wisata kuliner. Bicara tentang Solo juga bicara tentang api kreativitas yang senantiasa dijaga tetap menyala di segala tempat. Tak hanya hadir di dalam ruang-ruang galeri elit, kreativitas juga hidup di gang-gang pemukiman dan di pinggir jalan.
Berfoto bersama mural di koridor "Gatsu" Kota Surakarta (dok. pri).
Koridor kawasan pertokoan di Jalan Gatot Subroto itu panjangnya hanya sekitar 400 meter. Namun, deretan tempat usaha tersebut mampu memikat banyak mata. Tidak hanya menonjolkan bisnis, koridor ini juga berfungsi rangkap sebagai kanvas seni.

Sejak akhir 2017 aneka mural menghiasi dinding-dinding dan pintu bangunan di sepanjang koridor. Dibuat oleh sekitar 100 seniman, mural-mural tersebut merupakan bagian dari kampanye “Solo is Solo” yang dikerjakan menjelang peringatan Sumpah Pemuda. 

Oleh karena itu, salah satu mural yang mencolok adalah mural Mohammad Yamin, tokoh penting di balik Sumpah Pemuda 1928. Mural Mohammad Yamin bersanding dalam satu bidang lukisan dengan mural Bung Tomo, pejuang pertempuran 10 November Surabaya. Selain mural Mohammad Yamin dan Bung Tomo, ada puluhan mural lainnya yang bisa disimak dengan tema nasionalisme, sosial, budaya, hingga musik. 
Nasionalisme Indonesia (dok. pri).
Pesan dari Gus Mus (dok. pri).
Melihat bentuknya yang menawan, tampak bahwa semua mural dibuat dengan konsep yang baik dan tidak sembarangan. Hasilnya berupa karya seni yang menarik, edukatif, dan inspiratif.

Beberapa mural yang menonjol antara lain mural seorang pembatik wanita. Mural ini seolah menyuarakan pesan betapa besar dan berharganya sebuah warisan budaya adiluhung seperti batik di tengah derap modernitas yang semakin deras. Kehadiran mural pembatik di jantung kota dan di kawasan bisnis menjadi pengingat bagi kita semua untuk terus menjaga dan melestarikan batik.
"Kanvas Seni" (dok. pri).
Candid atau Stalking? (dok. pri).
Ada juga mural KH. A. Mustofa Bisri atau yang dikenal dengan Gus Mus. Mural Gus Mus disertai kutipan yang berbunyi: “Mereka yang hanya tahu hitam dan putih tak mengherankan bila terkaget-kaget melihat warna-warni yang lain”. 

Jelas bahwa mural tersebut mengingatkan kita pada kondisi masyarakat yang akhir-akhir ini mudah retak karena masalah perbedaan, intoleransi, dan diskriminasi. Dengan demikian mural Gus Mus juga menjadi pesan kepada bangsa Indonesia agar tetap setia dan bersatu pada fitrah kebangsaan yang majemuk.

Sementara itu di dekat persimpangan koridor Gatot Subroto hadir serangkaian mural bertema musik. Wajah Nike Ardila hingga Kurt Kobain menjadi daya tariknya. Selanjutnya ada beberapa mural bernuansa kartun dan tokoh animasi.
Mural (dok. pri).
Nike Ardila (dok. pri).
Namun, dari semua mural yang terbentang ada satu yang paling menyita perhatian, yakni mural wajah Jokowi yang sedang tersenyum sambil mengenakan blangkon. Mural ini menjadi sasaran favorit pengunjung, terutama sebagai latar untuk berfoto.
Jokowi (dok. pri).
Waktu terbaik untuk menikmati deretan mural di koridor Gatot Subroto adalah pada malam hari saat toko-toko telah tutup dan bentangan pintunya menampilkan Mural di bawah temaram cahaya lampu yang menambah kesan manis.

Komentar

  1. Permisi mas/pak. Saya Grafirati mengenai blog ini kan saya juga menemukan video nya di YouTube, saya hendak membuat tugas video tentang Wisata Solo menggunakan video dari YouTube mas/bapak apakah di izinkan? Terimakasih untuk perhatiannya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi

Di Balik Lucunya Srimulat: Punya Koneksi Intelijen dan Berani Melawan PKI

Saya menyukai Srimulat sejak kecil. Layar kaca TV menjadi medium saya menyaksikan grup ini. Oleh karena itu, generasi Srimulat yang saya tahu merupakan generasi ketika Srimulat sudah memasuki industri TV. Srimulat era industri TV (foto repro/dok.pribadi). Keluarga besar kami yang banyak berasal dari Klaten dan Jawa Timur membuat saya terpengaruh dan akhirnya menyukai Srimulat. Apalagi saat mudik dan berkumpul di Klaten, tontonan Srimulat menjadi suguhan wajib di rumah kakek. Waktu itu Srimulat tayang berulang kali sepanjang hari selama libur lebaran. Nonton bersama menjadi salah satu kegiatan utama kami ketika berkumpul. Barangkali karena pendiri Srimulat, yakni Raden Ayu Srimulat lahir di Klaten sehingga keluarga kami menyenangi grup lawak ini. Semacam ada ikatan batin atau kebanggaan sebagai sesama orang berdarah Klaten.  *** Pada masa jayanya anggota Srimulat mencapai 100 orang. Bahkan, sepanjang  sejarahnya dari awal berdiri sebagai kelompok kesenian hingga menjadi grup lawak era i

Diari Isoman 4: Gejala Ringan yang Bikin "Ngos-ngosan"

Rabu, 28 Juli 2021, hari ketiga isolasi mandiri saya menyamankan diri dengan berusaha memperbaiki nafsu makan. Sop daging lumayan menyemangati lidah. Semakin hangat karena banyak merica ditambahkan. Yang terjadi pada saya (dok. pribadi). Namun, sedapnya sop tersebut hanya sesaat terasa. Sekitar dua jam kemudian sesuatu yang tak terduga terjadi. Penciuman saya pelan-pelan memudar. Aroma minyak kayu putih hanya tipis-tipis terlacak. Sementara lidah tak lagi bisa mencecap rasa seperti biasa. Hanya minuman atau buah yang sangat manis masih terlacak sedikit jejaknya. Jangan Disepelekan Malam harinya semua tak lagi tercium dan terasa. Benar-benar hampa penciuman saya. Hambar pula yang segala sesuatu yang mendarat di lidah. Walau demikian ada keuntungan yang saya rasakan, yakni obat yang pahit menjadi tidak masalah lagi untuk ditelan. Anosmia yang tiba-tiba terjadi dan dalam hitungan jam segera menghilangkan kemampuan saya mencium aroma dan mencecep rasa menjadi semacam peringatan bahwa gejal