Langsung ke konten utama

Pecel Lele Rp37.000, Orang Miskin Dilarang Jajan di Malioboro?

Seorang wisatawan belum lama ini membagikan pengalaman kulinernya di Yogyakarta. Lewat media sosial ia mengeluhkan harga pecel lele yang sangat mahal di Malioboro. Dianggap merugikan reputasi Malioboro dan PKL di tempat tersebut, Paguyuban Lesehan Malioboro berencana menuntut sang wisatawan. Sebab kejadiannya dinilai bukan di Malioboro, tapi di “sirip Malioboro”.

Sebenarnya sudah kerap hal ini terjadi. Yakni pengalaman wisatawan yang merasa kena “getok harga” saat jajan di Malioboro.

Malioboro (dok. pribadi).

Sekarang tentang pecel lele yang dianggap overprice karena setiap komponennya, mulai dari nasi, lele, dan lalapan dihargai cukup tinggi. Pro dan kontra bermunculan. Aspek yang diperdebatkan bukan hanya harganya yang Rp37.000, tapi juga sikap pembeli dan penjualnya.

Berbagai sudut pandang menjadi landasan argumentasi. Ada yang menganggap harga Rp37000 tidak terlalu mahal dengan menimbang status dan gengsi Malioboro sebagai ikon wisata terbesar di Yogyakarta. Sedangkan sebagian orang menilai harga tersebut kurang wajar.

Ada yang mengkritik pembeli karena tidak memperhatikan harganya secara detail. Apalagi jika ia tak menanyakan dulu harganya sebelum memutuskan jajan. Jika sudah bertanya dan tidak cocok karena dianggap kemahalan, tinggalkan tempat tersebut.

Ada yang menganggap harga tersebut mestinya tidak terlalu dipermasalahkan jika memang sudah sebesar itu harga yang ditetapkan sejak awal oleh penjual. Pembeli tak bisa protes jika sudah menikmati pecel lelenya.

Yang jadi masalah ialah jika pembeli tidak mendapatkan informasi yang sebenarnya dari sang penjual ketika kejadian. Wajar jika pembeli merasa terjebak.

Kurang tepat menyalahkan pembeli jika ia tidak bertanya detail sebelum memesan. Bertanya harga memang perlu. Namun, apakah kita juga akan menanyakan harga irisan timun dan bawang goreng jika memesan nasi goreng? Rasanya tidak lazim harga sepiring nasi goreng dihitung berdasarkan banyaknya potongan timun dan jumlah tebaran bawang goreng di atasnya.

Sama halnya harga pecel lele. Lazimnya di Yogyakarta harga pecel lele sudah termasuk lalapan dan sambal. Ada pula yang sudah termasuk nasi. Kecuali jika pembeli menambah porsi nasi dan lalapan.

Penjual memang boleh menentukan harga masing-masing komponen hidangannya. Tidak  terlalu masalah kalau dengan cara itu penjual ingin mendapatkan keuntungan yang lebih besar.

Kita pun sudah sering punya pengalaman memesan makanan yang harga nasi, lauk dan pelengkapnya masing-masing dihitung terpisah. Seperti halnya jika kita memesan minuman kekinian yang harganya bisa berbeda-beda tergantung ukuran gelas, jenis topping dan banyaknya topping yang ditambahkan. Kita menganggap wajar cara penghitungan harga seperti itu.

Tapi berbeda makna jika penjual sengaja kurang terbuka soal harga sehingga pembeli tidak mengetahui perbedaan “harga lele”, “harga seporsi pecel lele”, dan “harga seporsi pecel lele lengkap dengan nasi dan lalapan”.

Ada cara untuk mengukur apakah harga pecel lele ini bisa diterima sebagai kewajaran atau memang ada praktik yang sengaja dilakukan oleh penjual untuk “mengerjai” pembeli. Yakni, dengan menghimpun pengalaman orang-orang yang pernah jajan di penjual yang sama dalam rentang waktu yang berdekatan, khususnya sebelum dan sesudah korban jajan di tempat tersebut. Barangkali kejadian ini akan mendorong munculnya lebih banyak “testimoni”.

Harapannya bisa diketahui apakah harga yang ditetapkan kepada para pembeli lainnya juga sama. Akan diketahui pula sejauh mana penjual “konsisten” menerapkan cara penghitungan harga kepada para pembeli.

Kalau ada seorang relawan yang mencoba mengulang kejadian dengan sengaja jajan di tempat tersebut, memesan menu yang sama, lalu menanyakan detail harganya lebih dulu. Maka bisa diukur sejauh mana kesalahan pembeli atau sejauh mana kejujuran penjual.

Cara demikian lebih masuk akal dibanding menyodorkan argumen yang seolah-olah ingin membela harga mahal kuliner di Malioboro. Pendapat bahwa Malioboro merupakan tempat wisata yang terkenal sehingga wajar jika harga makanannya mahal, justru bisa melanggengkan praktik “getok harga” atau “jebakan harga” di Malioboro.

Demikian pula argumen bahwa biaya sewa lapak di kawasan Malioboro tidak murah sehingga wajar kalau harga kuliner di sana ditetapkan lebih mahal. Bahkan, ada pendapat yang mencoba menghubungkan harga mahal dengan pandemi lewat pesan bijak, “Guys, kalau makan di PKL tolong jangan protes harganya ya. Mereka sedang kesulitan karena pandemi Covid-19”.

Pembelaan-pembelaan tersebut meski ada unsur kebenarannya, tapi juga seolah ingin meminta masyarakat untuk memaklumi jika ada penjual yang memasang harga sangat mahal dengan tidak menginformasikannya lebih dulu kepada pembeli.

Di sisi lain kurang tepat pula jika langsung mengarahkan pandangan buruk ke PKL dan pengusaha kuliner di Malioboro secara umum. Setidaknya di tempat ini masih ada pecel sayur seharga Rp10.000 dan nasi kucing Rp2000.

Oleh karena itu, sang wisatawan atau pembeli ini juga perlu bersikap sejujurnya. Apakah ia benar-benar tidak tahu harga pecel lele yang dipesan atau sebenarnya ia sudah tahu sebelumnya, tapi baru menyesal setelah menikmatinya. Jika demikian maka tidak etis jika ia merasa telah diperdaya. Bahwa harga mahal benar adanya, tapi pembeli telah menyadari dan memilihnya.

Soal rencana menggugat sang wisatawan atau pembeli yang mengeluh di media sosial, lebih baik pihak-pihak di Malioboro meningkatkan pengawasan dan membangun sistem pengaduan yang efektif. Sebab selain kisruh pecel lele ini, sudah banyak pengalaman serupa yang mempersoalkan harga kuliner di Malioboro.

Perlu dievaluasi sejauh Malioboro sudah memiliki “saluran konsumen” untuk menerima keluhan wisatawan. Semacam nomor hotline mestinya tersedia dan bisa diakses atau diketahui oleh pengunjung Malioboro secara mudah. Perlu juga memaksimalkan keberadaan pusat informasi wisatawan yang sudah agar bisa menjadi posko pengaduan.

Mengeluh di media sosial akhirnya menjadi pilihan wisatawan, salah satunya karena tidak jelas ke mana wisatawan atau pembeli perlu mengadu jika merasa dirugikan. Belum pasti pula apakah aduannya akan ditanggapi atau malah akan mendapat jawaban bernada pembelaan: “Kalau nggak mau mahal, jangan jajan di sini”, “Lokasi menentukan harga”, dan sejenisnya.

Jangan sampai ada kesan “Wisata Kuliner Malioboro Hanya untuk Para Sultan”. Artinya orang yang tidak punya banyak uang dilarang jajan di Malioboro. Pembeli Dilarang protes jika sudah kenyang. Seperti halnya dilarang mengkritik Jogja jika KTP nya bukan KTP DIY.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi