Langsung ke konten utama

Ambilah Penamu, Andrea Hirata !


Saya jadi teringat komentar Sudjiwo Tedjo pada sebuah forum di sebuah televisi beberapa bulan lalu. Komentar beliau pada waktu itu kurang lebih bermakna “kehebatan orang akan semakin kuat dan semakin dihargai, jika ketika kelemahannya dikritik, ia diam dan tidak berontak”.

Respon Andrea Hirata terhadap sebuah tulisan kritis yang sebenarnya menarik jika dipandang dari sudut pandang tertentu, akhirnya bergulir bebas menjadi perbincangan yang ramai mengundang banyak komentar dan tulisan susulan. Ada yang berdiri di kubu Andrea dan ada yang berdiri di samping Damar, sang kritikus yang membuat Andrea tak tersinggung. Tapi ada juga yang bersikap biasa saja, mencoba arif memandang dari sudut pandang Andrea dan Damar.

Seperti halnya konflik yang melibatkan dua nama tenar, adu argumen dan dukungan justru lebih kencang bermunculan dari para simpatisan masing-masing dibanding pihak-pihak yang bersinggungan secara langsung. Namun kali ini, beberapa kali melihat timeline twitter dan komentar di beberapa tulisan, respon Andrea Hirata sepertinya justru menjadi angin yang lebih kencang berbalik ke arah dirinya sendiri. Apalagi jika melihat indikasi penyelesain masalah ini yang mungkin akan bergulir ke jalur hukum dengan hadirnya Prof.Yusril Ihza Mahendra sebagai pendamping hukum Andrea Hirata. Tapi saya dan mungkin banyak orang juga mengharapkan hal ini tidak akan sampai sejauh itu.

Seorang penulis boleh mengkritik orang lain “sesukanya” dari sudut pandang yang ia yakini kebenarannya dan orang lain pun boleh menanggapi kritik dari sesamanya dengan cara yang ia anggap bisa “membela dirinya”. Sebuah tulisan pun boleh dibalas dengan cara lain. Tapi kapasitas dan harapan yang disematkan masyarakat kepada sosok tertentu seringkali tak membenarkan tindakan-tindakan itu.

Baik Andrea Hirata, Damar maupun Prof. Yusril pasti mengerti bagaimana menjawab kritik dan membaca sebuah tulisan karena mereka juga penulis. Damar dan Prof. Yusril, keduanya juga seorang blogger di kompasiana. Sementara Andrea Hirata pasti mengerti tentang dinamika dunia tulis menulis.

Andera Hirata. Penanya pernah menghasilkan tulisan yang membuka mata dan hati banyak orang karena keindahannya melukiskan kisah penuh inspirasi dari para Laskar Pelangi. Penanya telah mengubah jalan cerita kehidupan banyak orang.

Tapi kini saat dikritik, ia seperti lupa menggunakan penanya untuk menuliskan keindahan. Saya percaya, seorang penulis sekelas Andrea Hirata bisa menjadikan banyak hal sebagai inspirasi untuk menghasilkan karya indah. Saya membayangkan bagaimana indah dan elegannya tanggapan Andrea Hirata sebagai bentuk jawaban kontra opininya terkait tulisan kritis yang mengena dirinya. Andrea Hirata mungkin sudah menjawabnya melalui sebuah email yang diteruskan oleh seorang penulis lain di kompasiana. Tapi saya yakin Andrea sebenarnya bisa menulis jauh lebih indah dari itu. Ia tak perlu menghabiskan energi dan perasaan untuk memikirkan pengadilan karena ia punya harta dan senjata utama yang selama ini orang yakini menjadi kekuatannya. Ia punya harta sebuah pena dan senjata bernama tulisan. Ke mana semua itu ?.


Mungkinkah Andrea Hirata terlalu lama berbulan madu di atas keindahan pelangi hingga ia sejenak lupa pada daratan yang tidak selalu rata dan penuh kerikil tajam ?. Atau ia telah lupa menaruh penanya dan mulai kehilangan kekuatan menulisnya ?. Semoga tidak.

Semoga kali ini Damar dan Andrea Hirata bisa memberikan contoh yang baik kepada masyarakat dan pembaca Indonesia sesuai kapasitas yang selama ini diharapkan dan disematkan kepada mereka sebagai penulis yang cerdas menulis dan membaca tulisan.

Indonesia sudah banyak memiliki komentator sepakbola handal tapi sepakbolanya justru memprihatinkan. Kita punya banyak politisi hebat tapi politik ini semakin tak beradab. Jangan sampai kini kita memiliki banyak penulis hebat tapi hanya bisa menghasilkan “fiksi dan khayalan indah” di atas kertas saja. Semoga para penulis tak saling bunuh diri karena memakan dan mematikan kekuatan menulis dan kebebasan berfikir mereka sendiri. Semoga kali ini mereka bisa memberikan pencerahan yang lebih nyata.

Lepas dari semua yang sedang terjadi saat ini, Laskar Pelangi dan Andrea tetaplah sebuah kebanggaan yang dimiliki oleh Indonesia.


Semoga Andrea tidak lupa dengan penanya dan segera mengambilnya untuk menulis beberapa paragraf indah seperti dulu ia melukiskan keindahan pelangi yang mengundang puja-puji. Sampai batas tertentu, seorang sekelas ia akan semakin hebat jika menjawab kritik dengan tulisan, bukan gugatan pengadilan. Dan semoga jika nanti Andrea dan Damar bersalaman, keduanya telah meninggalkan beberapa tulisan dan membiarkan intelektualitas pembaca  menilainya.

Ambilah penamu sendiri Andrea. 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi

Di Balik Lucunya Srimulat: Punya Koneksi Intelijen dan Berani Melawan PKI

Saya menyukai Srimulat sejak kecil. Layar kaca TV menjadi medium saya menyaksikan grup ini. Oleh karena itu, generasi Srimulat yang saya tahu merupakan generasi ketika Srimulat sudah memasuki industri TV. Srimulat era industri TV (foto repro/dok.pribadi). Keluarga besar kami yang banyak berasal dari Klaten dan Jawa Timur membuat saya terpengaruh dan akhirnya menyukai Srimulat. Apalagi saat mudik dan berkumpul di Klaten, tontonan Srimulat menjadi suguhan wajib di rumah kakek. Waktu itu Srimulat tayang berulang kali sepanjang hari selama libur lebaran. Nonton bersama menjadi salah satu kegiatan utama kami ketika berkumpul. Barangkali karena pendiri Srimulat, yakni Raden Ayu Srimulat lahir di Klaten sehingga keluarga kami menyenangi grup lawak ini. Semacam ada ikatan batin atau kebanggaan sebagai sesama orang berdarah Klaten.  *** Pada masa jayanya anggota Srimulat mencapai 100 orang. Bahkan, sepanjang  sejarahnya dari awal berdiri sebagai kelompok kesenian hingga menjadi grup lawak era i

Diari Isoman 4: Gejala Ringan yang Bikin "Ngos-ngosan"

Rabu, 28 Juli 2021, hari ketiga isolasi mandiri saya menyamankan diri dengan berusaha memperbaiki nafsu makan. Sop daging lumayan menyemangati lidah. Semakin hangat karena banyak merica ditambahkan. Yang terjadi pada saya (dok. pribadi). Namun, sedapnya sop tersebut hanya sesaat terasa. Sekitar dua jam kemudian sesuatu yang tak terduga terjadi. Penciuman saya pelan-pelan memudar. Aroma minyak kayu putih hanya tipis-tipis terlacak. Sementara lidah tak lagi bisa mencecap rasa seperti biasa. Hanya minuman atau buah yang sangat manis masih terlacak sedikit jejaknya. Jangan Disepelekan Malam harinya semua tak lagi tercium dan terasa. Benar-benar hampa penciuman saya. Hambar pula yang segala sesuatu yang mendarat di lidah. Walau demikian ada keuntungan yang saya rasakan, yakni obat yang pahit menjadi tidak masalah lagi untuk ditelan. Anosmia yang tiba-tiba terjadi dan dalam hitungan jam segera menghilangkan kemampuan saya mencium aroma dan mencecep rasa menjadi semacam peringatan bahwa gejal