Langsung ke konten utama

Trans Jogja dan Penumpang Difabel



Akses terhadap pelayanan publik seperti transportasi adalah sesuatu yang selalu diharapkan oleh para penyandang cacat atau  difabilitas. Bukan rahasia lagi jika hingga kini kaum difabel masih sering mengalami kesulitan dalam menikmati pelayanan publik yang semestinya mereka dapatkan secara baik dan setara seperti warga lainnya.

Sejumlah  fasilitas publik  di negeri ini disediakan tanpa memperhatikan kebutuhan kaum difabel secara utuh. Oleh karena itu setiap upaya untuk mewujudkan kemudahan penggunaan fasilitas publik bagi para penyandang cacat perlu didukung dan diapresiasi.
 
Pak Ketut (baju hijau), petugas perjalanan Bus Trans Jogja memandu penumpang tuna netra keluar dari bus menuju halte.
Suatu hari saya menumpang bus Trans Jogja yang berangkat dari terminal Giwangan, Yogyakarta. Suasana saat itu tak terlalu sesak dan saya  memilih duduk di baris kursi  yang berhadapan dengan pintu.

Belum lama melaju, Trans Jogja sampai di sebuah halte dan berhenti untuk menaikkan penumpang. Dari beberapa penumpang yang masuk ada seorang remaja berkerudung dan berseragam sekolah menengah. Sang pemandu perjalanan Trans Jogja yang dari label di bajunya diketahui bernama Pak Ketut menuntun penumpang tersebut lalu mengarahkannya duduk di sebelah saya.
Seorang penumpang tuna netra memegang tongkat pemandu jalan di dalam bus Trans Jogja.

Trans Jogja pun melaju kembali, Sekitar 10 menit kemudian saya mengetahui jika penumpang wanita di samping saya itu adalah seorang penyandang tuna netra. Saya semakin tersadar saat melihat kedua tangannya menggenggam tongkat penuntun dari logam yang dilipat. Tak lama setelah itu Pak Ketut   menanyakan halte tujuannya.

Melesat sekitar 20 menit bus Trans Jogja kembali berhenti di sebuah halte. Ada tiga penumpang yang masuk termasuk seorang bapak  berkemeja biru yang  menarik perhatian saya. Rupanya, beliau juga penyandang tuna netra.

“Mari Pak, hati-hati. Sekarang satu langkah panjang. Di sini pak dekat pintu sebelah saya”, kata Pak Ketut menuntun sang penumpang.  Dengan baik  Pak Ketut meraih tangan penumpang tersebut dan memandunya melangkah di dalam bus. Pak Ketut juga meminta seorang penumpang yang duduk di dekat pintu untuk pindah ke belakang dan memberikan tempatnya kepada sang bapak.

Hari itu saya  menumpang Trans Jogja dengan dua orang penyandang tuna netra di dalamnya. Keduanya akhirnya turun lebih dulu.  Secara bergantian Pak Ketut memandu keduanya sehingga bisa melangkah keluar dari bus dengan lancar. Di sisi lain petugas halte  terlihat bersiap di pintu halte mengantisipasi jika penumpang yang baru turun tersebut memerlukan bantuan saat keluar dari bus.

Dalam sisa perjalanan saya menyimpan rasa senang dengan apa yang dilakukan oleh Pak Ketut dan Trans Jogja. Mereka telah berusaha memberikan pelayanan yang baik kepada penumpang.  Saya juga membayangkan kedua penumpang difabel tersebut senang menaiki bus Trans Jogja dengan pemandu perjalanan yang mengerti kebutuhan penumpang. 
Kesigapan awak Trans Jogja terhadap penumpang difabel yang patut diapresiasi.
Pelayanan Trans Jogja terhadap kaum difabel patut diapresiasi. Meski bus Trans Jogja dan fasilitas pendukungnya seperti halte belum sepenuhnya ideal, namun  setidaknya telah berusaha menyediakan pelayanan publik yang lebih baik bagi kaum difabel. Mereka diperlakukan setara dalam hal membayar tiket. Sementara di dalam ruang tunggu halte petugas sering membantu mereka dengan meminta calon penumpang lain yang ada di dekat pintu untuk pindah supaya penumpang difabel mudah memasuki bus.

Selanjutnya Trans Jogja perlu meningkatkan standar pelayanannya dengan memperhatikan kebutuhan para penyandang difabilitas secara utuh. Beberapa kali menumpang Trans Jogja saya menemukan interior bus yang tidak seragam. Beberapa bus Trans Jogja menyediakan ruang khusus kursi roda dengan mengosongkan bagian yang menghadap pintu. Namun bus lain tidak memiliki fasilitas tersebut karena seluruh sisinya dipasang kursi penumpang.

Kemudahan untuk mendapatkan pelayanan publik untuk kaum difabel harus terus diupayakan. Mewujudkan kesetaraan dalam menikmati fasilitas publik yang baik adalah tanggung jawab bersama karena pada dasarnya kaum difabel adalah anggota masyarakat seperti kita yang berhak atas keadilan.

Komentar

  1. Hmmm, kalau mikir solusi halte TransJogja supaya ramah difabel itu sulit juga Bro. Soalnya halte TransJogja itu sebagian besar kan numpang di trotoar. Maksudnya, perencanaan lalu lintas di kota Jogja ini kan sepertinya tidak memperhitungkan adanya halte bus. Perhatian nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat, makanya di awal tulisan saya sebutkan sejumlah fasilitas publik sebelumnya dirancang tanpa memperhatikan kebutuhan kaum difabel secara utuh. Dan Trans Jogja memang belum sepenuhnya ideal. Akan tetapi di tengah itu semua, setidaknya ada bagian yang coba diatasi dan lebih baik daripada terlalu lama diabaikan. Semoga saja solusi lalu lintas Yogyakarta ke depan dapat menyentuh kebutuhan kaum difabel secara menyeluruh.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ancaman Bahaya "Direct Debit" LinkAja dan KAI Access

KAI Access menerapkan “direct debit” menggunakan LinkAja untuk pembayaran tiket kereta api. Pembayaran bisa langsung dilakukan tanpa perlu memasukkan PIN LinkAja. Dianggap praktis, fitur ini justru meningkatkan risiko dan ancaman bahaya bagi penggunanya. Saya mengalaminya sendiri beberapa hari lalu.Suasana rileks yang sedang saya nikmati pada Minggu (1/9/2019) siang lenyap seketika. Mood yang saya bangun selagi membaca buku tiba-tiba dirusak oleh sebuah pemberitahuan/info dari LinkAja di layar smartphone. Isinya kurang lebih begini:
“Anda sudah bertransaksi sejumlah Rp180.000 ke KAI Lokal….”.
Dalam rasa terkejut saya segera memeriksa aplikasi LinkAja dan menemukan riwayat pembayaran yang dimaksud. Masalahnya saya tidak memesan tiket KAI tersebut.
Saya lalu beralih memeriksa arsip tiket pada akun saya di aplikasi KAI Access. Ternyata tidak ditemukan daftar tiket yang dimaksud. Oleh karena itu, siapa yang memesan tiket KAI dengan menggunakan saldo LinkAja saya dan tiket apa yang dipesan me…

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.
Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online. Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.
Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.
Tiba saatnya unboxing. Milo Cube ini berupa bubuk coklat yang dipadatkan sehingga menyerupai permen hisap. Tapi sebenarnya tak bisa disebut permen karena meski dipadatkan, agregat bubuk Milo ini mudah hancur saat terjatuh.
Dalam benak dan angan saya ter…

"Jangkau" dan Tren Filantropi yang Tumbuh di Indonesia

Ada banyak jalan untuk mengulurkan tangan. Ada banyak cara untuk menjadi dermawan. Gairah baru filantropi memberi kesempatan bagi setiap orang untuk terlibat dalam misi kebaikan dengan berbagai cara.
Mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok meluncurkan aplikasi bernama “Jangkau” pada awal Agustus 2019. Aplikasi yang dijalankan di perangkat mobile dan smartphone ini bertujuan untuk menjangkau orang-orang yang membutuhkan, terutama kalangan rakyat miskin dan lansia.
Jangkau mempertemukan mereka yang membutuhkan bantuan dengan orang-orang yang ingin membantu. Pada masa awal Jangkau masih terbatas mengelola sumbangan berupa barang, terutama barang kebutuhan lansia. Namun, ini hanya embrio. Artinya Jangkau akan dikembangkan lebih luas lagi.
Jangkau dan Humanisme Ahok Jangkau bersemi dari dalam penjara. Hasil pendalaman Ahok terhadap masih adanya orang-orang yang menghendaki bantuannya saat ia ditahan. Di sisi lain ia bukan siapa-siapa lagi. Bukan lagi pejabat dan tak mem…