Langsung ke konten utama

Menyantap Nasi Balap Puyung dan Bebalung di Praya, Lombok



Selamat datang di Praya dan selamat menikmati Lombok meski hanya untuk singgah sehari. Tak mengapa karena menginjakkan kaki di tempat baru selalu memantik rasa ingin tahu. Salah satunya tentang makanan khas setempat. 

Belum lama turun dari pesawat sebuah pesan saya terima. Rupanya Bu Ida dan sang sopir sudah menunggu di luar. Tahu bahwa kami datang dari jauh dan melewati waktu transit yang lumayan lama, Bu Ida pun membawa kami ke sebuah tempat makan bernama Rumah Makan Cahaya tak jauh dari bandara. 

Jika melihat sekeliling bandara Praya  belum banyak bangunan seperti rumah makan yang berdiri. Oleh karena itu RM Cahaya  terlihat mencolok meski bangunannya tidak terlalu besar. Hanya ada 5 meja panjang dengan deretan kursi yang menyertai serta beberapa meja ukuran sedang di dalamnya.

Tapi bukan hanya itu yang membuat RM Cahaya menjadi tujuan banyak orang saat baru tiba atau hendak menuju bandara Praya. Melainkan karena nasi balap puyungnya. Dari beberapa menu yang ada, nasi ini yang jadi andalan. Jika pembeli terlihat bingung memilih pesanan, biasanya pelayan akan langsung menawarkan nasi balap puyung untuk dicicipi.

Pertama kali memesannya saya belum membayangkan seperti apa wujudnya. Meski diberitahu ini adalah sejenis nasi rames, tapi saya segera menganulirnya ketika seporsi nasi balap puyung dan sepotong ayam goreng tersaji di depan mata. Rupanya nasi balap puyung memiliki lauk wajib yakni ayam goreng.

Ayam yang digunakan adalah ayam kampung sehingga ukurannya tidak terlalu besar. Digoreng saat baru dipesan membuat jejak minyak masih terlihat ketika disajikan. Warnanya yang kuning keemasan sangat cepat menggugah nafsu makan saya yang kebetulan penyuka ayam kampung. Satu sobekan dagingnya segera saya cicipi. Seratnya khas ayam kampung, sedikit liat namun lembut ketika dikunyah. Rasa gurihnya tidak sekuat racikan ayam kampung goreng yang biasa saya santap di Jawa. Boleh jadi karena ayam goreng ini hanya disajikan sebagai lauk pendamping.

Oleh karena itu, saya pun mulai mencicipi nasi balap puyungnya. Melihat isiannya, menu ini cukup sederhana. Ada nasi putih dalam porsi kecil namun pas dengan kebutuhan saya. Di sekelilingnya ada tiga jenis lauk. Satu di antaranya langsung saya kenali sebagai tumis kacang panjang. Dua lainnya adalah kering kentang dan suwir ayam ditambah potongan hati yang dimasak pedas menyerupai oseng-oseng. Sama seperti nasinya, porsi ketiga lauk ini tidak terlalu banyak.

Tumis kacang panjangnya lumayan renyah dengan kematangan yang pas sehingga warnanya pun masih hijau segar. Sementara itu, kering kentangnya yang tipis terasa krispi dan gurih. Beralih ke oseng-oseng ayamnya yang berwarna kecoklatan dengan beberapa potongan kulit cabe. Selain pedas, rasa bumbunya juga lebih kuat dibanding ayam kampung goreng yang saya cicipi sebelumnya.

Bagi yang kurang suka pedas seperti saya, menyantap nasi balap puyung memang lebih pas dengan menyertakan ayam kampung gorengnya. Selain mengurangi efek pedas di lidah, juga melengkapi rasa nasi balap puyung sehingga jadi lebih sempurna. Menu ini pun saya habiskan dengan cepat. Selain karena lapar usai perjalanan jauh dan porsinya yang pas, rasanya memang lezat.

Selain nasi balap puyung dan ayam goreng, ada satu menu lainnya yang pantas dicoba yakni Bebalung. Sang pelayan menyebutkan menu ini seperti sop iga. Mendengarnya saya pun tertarik mencicipi karena membayangkan gurihnya sop iga dengan kuah yang panas mengepul.

Namun ternyata bebalung tidak sepenuhnya sama dengan sop iga yang biasa saya nikmati. Isian utamanya memang berupa potongan iga sapi. Tapi tak ada sayuran seperti kobis, tomat atau wortel di dalamnya. Kuahnya pun berwarna kuning kecoklatan dengan jejak minyak yang mengapung dan potongan bawang yang sudah layu. Boleh dibilang bebalung adalah sajian yang minimalis.

Semangkuk bebalung hanya berisi dua potong iga berukuran sedang. Dagingnya lumayan lembut dengan warna yang kecoklatan. Tampaknya daging iga ini juga dimasak lebih dulu dalam bumbu yang sama dengan bumbu kuah karena rasanya pun serupa. Oleh karena itu cita rasa bebalung berbeda dengan sop iga di Jawa yang bening dan didominasi rasa gurih. Saat mencicipi kuahnya saya  terkejut dengan rasanya yang agak hangat seperti mengandung banyak rempah. Aromanya pun cukup kuat. Ternyata kuah bebalung memang menggunakan bumbu lengkuas, jahe, bawang merah dan bawang putih. 
Pengalaman mencicipi Bebalung sama nikmatnya dengan menyantap nasi balap puyung dan ayam gorengnya. Keduanya adalah menu khas Lombok yang wajib dicoba saat singgah di bumi Nusa Tenggara Barat.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …