Langsung ke konten utama

Mempertahankan Detak Jantung Alam di Batu Hijau

 
Kolam di kebun bibit Comdev Newmont (dok. Hendra Wardhana).
Dunia tambang selalu membuka ruang perdebatan. Rentetan pertanyaan silih berganti tak pernah usai meski jawaban telah dihadirkan. Apalagi, jika masalah yang diangkat seputar dampak terhadap alam atau lingkungan. Pembersihan lahan, pembukaan hutan, peledakan bukit, hilangnya flora dan satwa khas, pencemaran tanah hingga guyuran limbah ke perairan, semuanya meninggalkan luka di jantung alam.
  
Apa yang PT. Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) lakukan untuk menambang bijih tembaga dari dalam bumi Sumbawa Barat di Batu Hijau mungkin sama dengan kegiatan pertambangan serupa di tempat lain. PTNNT juga melakukan pembukaan lahan hingga menghasilkan limbah/tailing dalam jumlah besar. Namun, ada komitmen untuk bertindak etis pada lingkungan yang menjadi rambu-rambu dan mengarahkan kegiatan pertambangan PTNNT.
 
Lubang tambang Newmont di Batu Hijau.
Upaya mengurangi gangguan dan kerugian lingkungan direncanakan sejak sebelum kegiatan pertambangan dilakukan. Hal itu diikuti dengan upaya penanganan dan pengendalian dampak secara konsisten selama proses produksi berlangsung. Kawasan hijau yang mengelilingi tambang Batu Hijau menjadi bukti umumnya. 

PTNNT melakukan reklamasi sesegera mungkin di area yang sudah selesai ditambang. Penghijauan di area bekas tambang dilakukan beriringan dengan penambangan di area berikutnya. Sejak 2000 sekitar 800 hektar lahan berhasil direklamasi. Seluas 40 hektar di antaranya telah diserahterimakan kembali kepada pemerintah. Tanah yang digunakan untuk penutupan area reklamasi berasal dari top soil yang diselamatkan terlebih dahulu saat pembukaan lahan. Dalam melakukan reklamasi komposisi tumbuhan berusaha dipertahankan seperti keadaan semula. Oleh karena itu PTNNT mengembangkan nursery sendiri sebagai sumber kebutuhan bibit. 


Bibit yang akan digunakan untuk penghijauan di area pertambangan Newmont (dok. Hendra Wardhana).
Selain reklamasi di area pertambangan, penghijauan dilakukan di beberapa lokasi, seperti sekolah, kantor pemerintah desa, pesisir pantai, hingga tepi jalan yang tidak memiliki banyak pohon. Di sekolah gerakan menanam memiliki tujuan khusus yaitu menumbuhkan kesadaran cinta lingkungan sejak dini pada masyarakat. Tak ada artinya upaya reklamasi dan penghijauan yang dilakukan oleh PTNNT jika masyarakat tidak bergerak dengan kesadaran yang sama. Hingga kini tak kurang 650.000 bibit telah ditanam melalui gerakan penghijauan PTNNT. Bibit tanaman tersebut terdiri dari jati, mahoni, bungur, binong, nangka, nimba, mangrove, dan masih banyak lagi.
Pengambilan sampel air laut di Teluk Senunu untuk memantau dampak penempatan tailing di dasar laut.
Hal lain yang dilakukan PTNNT adalah menangani air asam tambang. Dengan nilai pH 2-3 air asam tambang beresiko mencemari lingkungan. Oleh karena itu pengolahannya dilakukan dengan sistem tertutup memanfaatkan kolam pengendali dan dam/santong. Dari lubang tambang, air asam tambang yang berwarna hijau dipompa ke kolam sementara untuk diendapkan sisa mineralnya. Air asam tambang kemudian dialirkan melalui pipa menuju santong 1, 2 dan 3. Di setiap santong air asam tambang diperiksa dan sebagian diolah untuk digunakan kembali dalam proses pertambangan. Air asam tambang kemudian dinetralkan hingga aman untuk dilepaskan ke lingkungan. Untuk mencegah bercampurnya air terdampak dengan air bersih dari mata air di dalam hutan atau sungai, saluran pengalih dibangun di sekitar Batu Hijau. Instalasi pipa juga dibangun untuk mengalirkan air bersih secara aman.

Penanganan limbah pertambangan atau tailing menjadi perhatian khusus. Meski secara umum proses pengolahan batuan tambang di Batu Hijau tidak banyak menggunakan bahan kimia, namun jumlahnya yang besar membutuhkan perlakuan yang baik dengan mempertimbangkan aspek kelestarian lingkungan. Tailing PTNNT ditempatkan di dasar laut perairan Teluk Senunu menggunakan pipa darat sepanjang 6,2 km dan pipa laut 3 km. Penempatan tailing dilakukan dengan teknik Deep Sea Tailing Placement memanfaatkan gravitasi dan tekanan di dalam laut. Pemantauan dampak tailing dilakukan secara rutin dan berkala dengan melibatkan lembaga independen yang profesional. Secara lebih detail tentang tailing PTNNT bisa dibaca di sini.
 
Tukik yang dilepaskan dari Maluk Turtle Center (dok. Hendra Wardhana).
Ekosistem pantai dan laut juga diperhatikan. Untuk meningkatkan populasi terumbu karang, sejak Maret 2004 PTNNT memasang sekitar 1300 reef ball sebagai cikal bakal terumbu karang baru di Benete, Lawar, Kenawa, dan Maluk. Hasilnya saat ini terumbu karang di daerah tersebut mulai bertambah dan menghiasi perairan.  Pemantauan biota intertidal juga dilakukan di daerah pasang yang berada di Maluk, Sejorong, Tongoloka, dan Madasanger.

Di Maluk PTNNT membangun pusat konservasi penyu (Maluk Turtle Center) yang bertujuan mengedukasi masyarakat untuk melindungi penyu sekaligus meningkatkan populasi penyu yang terus berkurang. Penangkaran penyu tersebut dimulai  2002 dan sejak 2005 dilakukan bersama masyarakat. Hingga 2014 sekitar 40.000 tukik atau anak penyu dilepaskan kembali ke habitatnya. 
Pemulihan hutan di kawasan pertambangan Newmont (dok. Hendra Wardhana).

Manusia tak bisa membayar lunas jasa lingkungan yang telah diberikan sepanjang hidup. Oleh karena itu, bersikap etis adalah tanggung jawab utama yang perlu dilakukan agar lingkungan tetap lestari. Jantung alam di Batu Hijau harus tetap berdetak sampai kapanpun.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi

Di Balik Lucunya Srimulat: Punya Koneksi Intelijen dan Berani Melawan PKI

Saya menyukai Srimulat sejak kecil. Layar kaca TV menjadi medium saya menyaksikan grup ini. Oleh karena itu, generasi Srimulat yang saya tahu merupakan generasi ketika Srimulat sudah memasuki industri TV. Srimulat era industri TV (foto repro/dok.pribadi). Keluarga besar kami yang banyak berasal dari Klaten dan Jawa Timur membuat saya terpengaruh dan akhirnya menyukai Srimulat. Apalagi saat mudik dan berkumpul di Klaten, tontonan Srimulat menjadi suguhan wajib di rumah kakek. Waktu itu Srimulat tayang berulang kali sepanjang hari selama libur lebaran. Nonton bersama menjadi salah satu kegiatan utama kami ketika berkumpul. Barangkali karena pendiri Srimulat, yakni Raden Ayu Srimulat lahir di Klaten sehingga keluarga kami menyenangi grup lawak ini. Semacam ada ikatan batin atau kebanggaan sebagai sesama orang berdarah Klaten.  *** Pada masa jayanya anggota Srimulat mencapai 100 orang. Bahkan, sepanjang  sejarahnya dari awal berdiri sebagai kelompok kesenian hingga menjadi grup lawak era i

Diari Isoman 4: Gejala Ringan yang Bikin "Ngos-ngosan"

Rabu, 28 Juli 2021, hari ketiga isolasi mandiri saya menyamankan diri dengan berusaha memperbaiki nafsu makan. Sop daging lumayan menyemangati lidah. Semakin hangat karena banyak merica ditambahkan. Yang terjadi pada saya (dok. pribadi). Namun, sedapnya sop tersebut hanya sesaat terasa. Sekitar dua jam kemudian sesuatu yang tak terduga terjadi. Penciuman saya pelan-pelan memudar. Aroma minyak kayu putih hanya tipis-tipis terlacak. Sementara lidah tak lagi bisa mencecap rasa seperti biasa. Hanya minuman atau buah yang sangat manis masih terlacak sedikit jejaknya. Jangan Disepelekan Malam harinya semua tak lagi tercium dan terasa. Benar-benar hampa penciuman saya. Hambar pula yang segala sesuatu yang mendarat di lidah. Walau demikian ada keuntungan yang saya rasakan, yakni obat yang pahit menjadi tidak masalah lagi untuk ditelan. Anosmia yang tiba-tiba terjadi dan dalam hitungan jam segera menghilangkan kemampuan saya mencium aroma dan mencecep rasa menjadi semacam peringatan bahwa gejal