Langsung ke konten utama

A Man Called BTP


Sepertinya baru kali ini di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir ada seorang narapidana yang kebebasannya dari penjara sangat dinanti. 

Memang seorang Ariel pernah juga membuat para penggemarnya menginap di depan rutan, rela meninggalkan pekerjaan mereka demi menanti bebasnya sang idola. Namun, bebasnya Ariel tak punya faedah signifikan bagi pengharapan masyarakat, kecuali bagi acara infotainment yang memang suka mengurusi urusan orang lain.
A Man Called BTP (dok. pri).
Sementara Ahok tanggal kebebasannya dari penjara menjadi hari penantian masyarakat negeri ini. 

Klaim “masyarakat negeri ini” mungkin berlebihan mengingat tidak semua orang menanti kebebasan Ahok, seperti halnya tidak semua orang suka padanya. Akan tetapi bukankah serentetan peristiwa, termasuk aksi “jutaan" massa “pembela agama” yang menggiring Ahok masuk ke dalam penjara pada Mei 2017 lalu juga merupakan peristiwa yang mengguncang negeri?

Sekarang bagaimana bisa bebasnya seorang penista agama dinanti dan disambut oleh banyak orang? Apa orang-orang negeri ini sudah pada gila? Sangat gila karena bangsa Indonesia  sangat agamis, relijius, dan masyarakatnya menjadikan agama sebagai hal paling penting dalam kehidupan, justru menanti dan menaruh harapan pada  sang penista agama. Apakah orang-orang yang menantinya itu tidak resah dicap pendukung penista agama? Apakah mereka yang menyambut bebasnya Ahok tak khawatir masuk neraka? 

Ternyata kebenaran tetaplah kebenaran. Tak bisa terus menerus ditolak dan diingkari. Walau jalan untuk memperlihatkan kebenaran itu harus lebih dulu melalui penjara, melewati ribuan cacian dan fitnah. 

Ahok adalah orang yang pernah menerima umpatan “anjing” dan “bangsat” dari anggota dewan saat pertemuan dengan DPRD DKI. Wakil rakyat itu marah saat Ahok berusaha membongkar upaya perampokan uang rakyat DKI senilai 12,1 triliun rupiah dengan modus pengadaan UPS dan proyek-proyek lainnya. 

Ia pun orang yang tak terhitung lagi berapa banyak menerima teror melalui kata-kata “bunuh”, “kafir”, “cina”, dan sebagainya. Akan tetapi Ahok adalah orang yang bertarung hanya dengan sebuah senjata bernama akal sehat untuk melawan para mafia dan perampok uang rakyat. Ternyata orang “cina” dan “kafir” inilah yang menelanjangi praktik-praktik kotor para elit politikus negeri ini.
Senyum Ahok di hari kebebasannya (sumber: twitter @basuki_btp).
Meskipun demikian, Ahok juga seorang manusia biasa. Kesadaran masih melekat pada dirinya. Kesadaran akan kekurangan dan kelemahannya.

Oleh karena itu, saat  dukungan dan simpati padanya meluas ia memilih berkorban untuk kepentingan yang lebih besar. Ketika divonis bersalah ia dengan lapang dada menerima hukumannya serta meminta maaf atas kesalahan-kesalahannya. Ketulusan maafnya ia perlihatkan dengan mencabut rencana banding.

Ia memasuki sel penjara dengan kepala tegak. Ia menjalani hukuman dengan berani ketika sebagian pembencinya justru lari dan tak bernyali. Ia memilih penjara sebagai tempat untuk menilai, mengkoreksi, dan menata ulang diri selama hampir 2 tahun. 

Hari ini, Kamis, 24 Januari 2019, ia tinggalkan sel itu. Ia kembali dengan senyum. Senyum orang yang telah memenangkan pertarungan dengan dirinya sendiri. Senyum yang mungkin juga menampar para pembencinya. Senyum seorang BTP.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…