Langsung ke konten utama

Gagu Menghadapi Intoleransi


Indonesia selalu diasosiasikan dengan kehidupan yang harmonis mengingat begitu beragamnya  negeri ini, tapi rakyatnya bisa hidup berdampingan. Pujian sebagai masyarakat yang toleran membuat orang Indonesia bangga. 
Sepanduk pelarangan gereja (sumber: twitter ferry maitimu).
Namun, begitu seringnya dijadikan percontohan negeri yang penuh toleransi justru membuat kita kehilangan kepekaan pada masalah intoleransi. Pengrusakan tempat ibadah, pembubaran kegiatan peribadatan, dan propaganda mengenai hari besar agama tertentu tidak dianggap sebagai masalah besar. Buktinya hal itu terus terjadi dan berulang seolah dibiarkan.

Memang sebagian besar negeri ini masih dinaungi nafas toleransi dan masih menikmati berkah serta rahmat kerukunan. Ada toleransi dari Sabang sampai Merauke. Tetapi di sana juga tidak sedikit saudara-saudara kita yang harus dicekam ketidaktenangan dalam beragama dan beribadah.

Intoleransi membayangi langkah mereka saat berjalan menuju kelenteng. Kecemasan menyeruak di pikiran kalau-kalau gereja mereka tiba-tiba didatangi massa yang meminta ibadah mereka dihentikan dengan alasan menganggu “ketenangan”. Itu belum seberapa karena ada tindakan yang lebih menyedihkan lagi, yakni gereja ditutup karena dianggap tidak berizin atau berdiri di tengah pemukiman mayoritas muslim.

Menyaksikan realitas seperti demikian, pantas jika kita memandang masa depan toleransi Indonesia dengan penuh kekhawatiran.

Harapan sempat melambung bahwa pemerintah akan tampil berani menghadapi kelompok-kelompok intoleran. Ada keyakinan bahwa pemimpin kita akan lebih peduli pada hak-hak minoritas yang berulang kali dilanggar.

Sayangnya semakin hari justru yang tampak adalah sebaliknya. Dihadapkan pada aksi-aksi intoleran serta menghadapi perilaku pincang kelompok-kelompok tertentu, sang pemimpin pun berhitung. Awalnya seperti berhati-hati atau menimbang agar tidak terjadi amarah yang lebih besar. Supaya tidak terus terjadi aliran aksi demo berjilid-jilid yang memadati jalanan dan tugu besar di ibukota. Lalu mulai berkompromi sambil berharap kelompok-kelompok itu bisa direbut hatinya atau paling tidak mereka bisa menjadi lebih toleran.

Kenyataannya virus intoleransi tidak gampang diobati dan dibuat insaf. Upaya kompromi yang dilakukan oleh sang pemimpin malah membuatnya terjatuh makin dalam pada langkah-langkah berikutnya yang mengkhawatirkan. Pemerintah, pemimpin beserta aparatnya, menjadi “gagu" di hadapan aksi intoleransi. 

Di negara yang menjadikan Ketuhanan dan kebebasan beragama sebagai bagian tak terpisahkan dari dasar negara, intoleransi sekecil apapun semestinya tak boleh dibiarkan. 

Pilihan berkompromi terhadap kelompok intoleran, ditambah lemahnya komitmen pemerintah untuk menindak aksi-aksi intoleransi yang selama ini muncul, akhirnya menjadi pembenaran bagi kelompok-kelompok lain di daerah untuk melakukan hal serupa. Di daerah benih-benih intoleransi menemukan jalannya untuk berkecambah, lalu tumbuh menjadi benalu di tengah kehidupan masyarakat.

Nisan salib yang dipotong warga di Kotagede, Yogyakarta (sumber: jatimnet).
Pemilu 2019 sebenarnya menjadi momentum untuk menegaskan lagi komitmen pada toleransi, kebebasan beragama, dan keamanan di tengah keberagaman. Namun, sepertinya sang pemimpin atau calon pemimpin kita memang kurang peduli terhadap tanda-tanda ancaman segegrasi yang semakin terlihat jelas. 

Sekalipun imbauan untuk bersatu sudah tak terhitung lagi berapa banyak diucapkan dan kata toleransi berulang kali didengungkan, tapi apalah artinya jika yang sebenarnya terjadi adalah kegaguan. 

Kita telah beberapa kali diperlihatkan bahwa satu bentuk intoleransi kecil sudah lebih dari cukup untuk menimbulkan ketidaknyamanan bersama. Oleh karenanya membiarkan benih-benih intoleransi bertumbuh dan berkembang sama saja memulai jalan menuju kehancuran. 

Jadi, sampai kapan praktik-praktik intoleransi akan terus dibiarkan? Sampai berapa lama pula kita bersikap masa bodoh? Atau jangan-jangan kegaguan para pemimpin kita telah menulari banyak rakyatnya. Kita menjadi toleran terhadap intoleransi.
_____
Baca juga: Belajar Toleran dari Kaloran

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …