Langsung ke konten utama

Asal-usul dan Orang di Balik Kemeja Putih Jokowi


Jokowi kembali “memutih” di pemilu presiden 2019 ini. Sebenarnya ini mirip seperti saat ia maju dalam pencapresan 2014 bersama JK. Bedanya dulu Jokowi juga masih sering mengenakan kemeja kotak-kotak “warisan” kejayaan Pilgub DKI 2012. 

Namun, kali ini bersama K.H. Maruf Amin ia lebih konsisten dengan kemeja putih dan bahkan memilih baju koko warna putih pada foto resmi pasangan Capres-Cawapres. Baik kemeja putih maupun baju koko putih pada dasarnya keduanya sama.
Presiden Jokowi dalam kunjungan kerjanya ke Ponorogo, Jawa Timur, pada awal Januari 2019 (dok. Nanang Diyanto).
Penampilan Jokowi dengan pakaian atau kemeja putih memang bukan hal yang baru. Selama ini sebagai Presiden ia sering tampil dengan kemeja putih saat menjalankan tugasnya. Begitupun saat masih menjabat sebagai Walikota Solo dan Gubernur DKI, kemeja putih seolah menjadi “pakaian kerja” sekaligus pakaian hariannya. Selain itu ia suka berbatik.

Tentang alasan Jokowi memilih kemeja putih barangkali sudah beberapa kali diungkapkan olehnya. Orang-orang terdekat dan para pendukungnya mengetahui bahwa Jokowi suka kemeja putih karena pakaian jenis ini sederhana. 

Sebagai orang Jawa  tidak mengherankan jika pilihan pakaian Jokowi juga dijadikan medium atau simbol untuk menunjukkan siapa dirinya. Kemeja putih cocok dengan karakter dan kepribadian Jokowi yang merakyat. Dalam menggunakan kemeja putih ia pun suka menggulung bagian lengannya. Cara itu memperlihatkan sosoknya yang santai, apa adanya, sekaligus menjadi simbol kerja keras. Ibaratnya seperti ungkapan “singsingkan lengan baju”. 

Meskipun demikian, belum banyak orang yang tahu “sejarah” kemeja putih Jokowi. Dalam buku “Jokowi, Beragama Dalam Tindakan” karya Katoyo Ramelan diungkap mengenai ketetapan dan kemantapan Jokowi untuk memilih kemeja putih. 
Biografi: "Jokowi, Beragama Dalam Tindakan" (dok. Hendra Wardhana).
Kejadiannya pada 2005 silam. Saat itu Jokowi tengah bersiap untuk mengikuti pertarungan pemilihan Walikota Solo. Merasa kurang percaya diri jika harus berpidato di hadapan masyarakat umum, Jokowi mengundang seorang sutradara bernama Hanindawan ke rumahnya. 

Pengusaha meubel itu bermaksud menimbal ilmu dan berkonsultasi kepada Hanindawan seputar cara tampil di depan publik dengan baik dan tanpa grogi. Jokowi bukannya tidak terbiasa bicara di depan orang. Sebagai seorang pengusaha dan Ketua Asmindo ia sudah sering menyampaikan gagasannya kepada sesama pengusaha maupun mitra bisnis. Namun, mengingat ia hendak terjun ke dunia politik dan mengikuti pilkada, Jokowi merasa perlu menyesuaikan diri dan meningkatkan kepercayaan dirinya di depan publik.

Dalam obrolan santai ditemani pisang goreng, Hanindawan pun memberikan “kuliah singkat" dan masukan kepada Jokowi. Di antaranya adalah Jokowi perlu tahu siapa publik yang dihadapinya, menghindari sikap dan gerakan arogan, serta jangan menyampaikan informasi yang tidak jelas kebenarannya.

Mengingat Jokowi sudah sering bicara di depan para pengusaha, Hanindawan merasa modal itu cukup membantu. Jokowi hanya perlu bersikap jujur saat berpidato. Jika hendak melucu jangan dibuat-buat.

Jokowi percaya diri tampil dan sukses memimpin forum pengusaha karena ia menguasai permasalahan bisnis meubel. Dengan analogi yang mirip, maka untuk bisa percaya diri saat bicara di depan masyarakat, Jokowi juga perlu menguasai secara mendalam permasalahan rakyat bawah.
Jokowi dan kemeja putih (dok. Nanang Diyanto).
Jokowi menerima saran-saran tersebut, termasuk soal karakter. Hanindawan menerangkan bahwa seorang pemimpin atau pejabat perlu memiliki karakter yang kuat dan mudah ditangkap oleh publik. Hal itu bisa diperantarai melalui jenis busana yang dikenakan sehingga Jokowi perlu mempertimbangkan pakaiannya.

Saat itulah Hanindawan menilai Jokowi nyaman dengan warna putih. Jokowi pun membenarkan bahwa ia menyenangi baju berwarna putih. Alasannya adalah harganya murah. Jokowi juga cocok dengan desain baju putih yang sederhana karena menunjang geraknya yang lincah.

Hanindawan kemudian menyarankan agar Jokowi tetap pada pilihannya itu. Jokowi tidak perlu mempermak keyakinannya soal baju. Baju berwarna putih bisa memberikan kepercayaan diri selain juga memancarkan karakter dan ideologi pemakainya yang sederhana.
Jokowi berkemeja putih saat debat calon presiden pada 17 Januari 2019 (dok. Kompas.com)
Begitulah, sejak saat itu Jokowi semakin mantap berkemeja putih. 

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…