Langsung ke konten utama

Melancong ke Hutan Pinus Limpakuwus di Lereng Selatan Gunung Slamet


Di Lereng Selatan Gunung Slamet terdapat sebuah tempat menarik yang sejak setahun terakhir dikunjungi banyak orang. Hutan Pinus Limpakuwus namanya.
Berjalan-jalan di Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Hutan Pinus Limpakuwus berada di Desa Limpakuwus, Kecamatan Sumbang, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. Jaraknya sekitar 15 km dari pusat kota Purwokerto dan tak jauh dari wanawisata Baturraden yang tersohor. Bahkan, bisa dibilang masihberada di kawasan Baturraden.

Untuk menuju ke hutan ini perjalanan bisa ditempuh dengan kendaraan roda dua dan roda empat. Dari pusat kota Purwokerto ruas jalan yang dilewati cukup mulus melalui rute yang sama seperti rute menuju Baturraden. Oleh karena itu, kondisi lalu lintasnya cukup padat. Terutama saat mendekati gerbang masuk Baturraden. Banyak wisatawan yang menjadikan kawasan Baturraden sebagai tempat rekreasi mengisi libur lebaran.

Dari depan pintu gerbang Baturraden kendaraan berbelok  ke kanan untuk terus melaju melintasi jalanan agak menanjak. Perjalanan semakin asyik saat jendela mobil dibuka karena hawa segar segera menyergap. Sejauh mata memandang terlihat bentang alam yang menghijau. Di antara pepohonan terlihat area lapang berupa peternakan sapi perah dan padang rumput.
Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Area parkir Hutan Pinus Limpakuwus dan warung-warung penjual makanan serta minuman (dok. pri).
Setelah 1 km, barulah tiba di pintu masuk Limpakuwus. Untuk masuk setiap pengunjung dikenakan tiket Rp13.000. Biaya tambahan untuk parkir dikenakan kepada pengunjung yang membawa mobil yakni Rp5000 per mobil. Sedangkan parkir sepeda motor digratiskan.

Setelah membayar tiket, kendaraan masih perlu melaju menuju area parkir yang berjarak sekitar 500 meter dari pintu masuk. Area parkir Limpakuwus cukup memadai. Petugas mengatur setiap kendaraan yang keluar masuk dengan baik. 
Jembatan di Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Jembatan bambu di Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Beberapa warung penjual makanan dan minuman berjejer di sekitar area parkir. Pengunjung yang ingin menambah bekal makanan atau minuman sebaiknya membelinya di warung-warung ini karena di area hutan tidak ada penjual. Paling direkomendasikan adalah memesan mendoan panas yang sangat pas disantap di tengah hawa sejuk Limpakuwus.

Meski tiba pukul sebelas siang, udara dan suasana di Hutan Pinus Limpakuwus tetap sejuk. Apalagi hutan ini berada di ketinggian sekitar 700 meter di atas permukaan laut. 
Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Pengunjung berjalan-jalan di dalam hutan (dok. pri).
Menikmati Hutan Pinus Limpakuwus berarti menjelalahi sudut-sudut hutan yang ditumbuhi pohon pinus berusia rata-rata 30 tahun. Semilir angin dan kesegaran yang melingkupi segala penjuru hutan menjadi semacam sapaan selamat datang yang menyenangkan. 

Dari lokasi parkir kendaraan, sebuah jembatan kayu perlu dilalui untuk tiba di kawasan hutan pinus.  Di dalam hutan pun masih ada sebuah jembatan bambu yang dibangun di atas ceruk yang agak dalam.
Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Lantai hutan yang segar (dok. pri).
Sementara kaki terus melangkah menjelajahi hutan, mata disuguhi pemandangan yang indah. Hijau pepohonan menyegarkan setiap mata yang memandang.

Pohon-pohon pinus tumbuh tegak. Batangnya menjulang dengan retakan-retakan kulitnya yang tua. Deretan pepohonan itu meski tersebar namun memperlihatkan keteraturan yang menarik. Sedangkan tajuk-tajuknya membentuk kanopi yang menaungi lantai hutan. Tanaman herba rendah tumbuh rapat dengan bunga-bunga bermekaran membentuk pemandangan lantai hutan yang cantik.

Agak berada di tengah hutan, ada wahana flying fox yang bisa dicoba untuk menantang adrenalin. Sementara di tepian hutan terdapat area terbuka yang disediakan bagi pengunjung yang ingin menjajal kemampuan menunggang All Terrain Vehichle (ATV). 

Terdapat juga sejumlah spot unik untuk berfoto atau swafoto. Beberapa spot dijaga oleh petugas dan pengunjung yang ingin memanfaatkannya harus membayar biaya tambahan di luar harga tiket masuk. Akan tetapi secara umum tanpa harus mendatangi spot-spot unik tersebut, kawasan Hutan Pinus Limpakuwus sebenarnya sudah cukup menarik untuk bernasis ria. 
Merenda kasih menikmati suasana Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Hal yang menyenangkan lainnya adalah Hutan Pinus Limpakuwus tidak seramai wanawisata Baturraden sehingga lebih nyaman untuk bersantai. Setelah lelah berjalan-jalan, kita bisa memanfaatkan beberapa area di dalam hutan untuk beristirahat.Duduk atau merebahkan diri di atas tikar bisa menjadi cara untuk memanjakan diri di dalam Hutan Pinus Limpakuwus. Bila menghendaki cara yang sedikit berbeda tinggal menyewa hammock.

Sejenak terlelap di Hutan Pinus Limpakuwus terasa sangat nikmat. Angin yang sesekali berhembus lebih kencang di dalam hutan membuat kulit seperti ditampar oleh hawa sejuk yang melenakan. Rasakan sensasi kesejukan yang menyentuh kulit. Hirup dalam-dalam udara yang disemburkan oleh pepohonan di dalam hutan. Biarkan tubuh memetik oksigen sepuasnya sampai segala lelah dan penat hilang. 

Sejak dibuka untuk umum pada Desember 2018 hutan ini menjadi salah satu destinasi wisata baru yang memikat di kawasan Baturraden. Seorang petugas pengelola yang berjaga di salah satu spot swafoto mengatakan Hutan Pinus Limpakuwus dikunjungi rata-rata 8000 orang pelancong perbulan. Jumlah pengunjung meningkat di akhir pekan dan di masa liburan seperti lebaran.
Hutan Pinus Limpakuwus (dok. pri).
Tempat yang indah dan asri, hawa sejuk yang mendukung, ditambah lokasinya yang tidak terlalu jauh dari pusat kota. Hutan Pinus Limpakuwus memang mengasyikkan sebagai tempat berekreasi sekaligus menepi. 

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ancaman Bahaya "Direct Debit" LinkAja dan KAI Access

KAI Access menerapkan “direct debit” menggunakan LinkAja untuk pembayaran tiket kereta api. Pembayaran bisa langsung dilakukan tanpa perlu memasukkan PIN LinkAja. Dianggap praktis, fitur ini justru meningkatkan risiko dan ancaman bahaya bagi penggunanya. Saya mengalaminya sendiri beberapa hari lalu.Suasana rileks yang sedang saya nikmati pada Minggu (1/9/2019) siang lenyap seketika. Mood yang saya bangun selagi membaca buku tiba-tiba dirusak oleh sebuah pemberitahuan/info dari LinkAja di layar smartphone. Isinya kurang lebih begini:
“Anda sudah bertransaksi sejumlah Rp180.000 ke KAI Lokal….”.
Dalam rasa terkejut saya segera memeriksa aplikasi LinkAja dan menemukan riwayat pembayaran yang dimaksud. Masalahnya saya tidak memesan tiket KAI tersebut.
Saya lalu beralih memeriksa arsip tiket pada akun saya di aplikasi KAI Access. Ternyata tidak ditemukan daftar tiket yang dimaksud. Oleh karena itu, siapa yang memesan tiket KAI dengan menggunakan saldo LinkAja saya dan tiket apa yang dipesan me…

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …