Langsung ke konten utama

Gudeg Mbah Sudarmi, Teladan di Tengah Pandemi

Pandemi Covid-19 yang belum dapat dipastikan kapan akan berakhir menuntut semua orang untuk segera beradaptasi. Protokol kesehatan wajib dipatuhi. Selain untuk untuk kembali menggerakkan roda ekonomi, juga agar semua bisa lebih terlindungi.
Mbah Darmi atau Sudarmi menjajakan gudeg dengan menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa masker dan face shield (dok. pri).
Salah satunya seperti yang dilakukan oleh Sudarmi atau Mbah Darmi. Sebagaimana kebanyakan orang, nenek 63 tahun ini tak pernah menyangka akan menemui masa pandemi hebat dalam hidupnya.

Puluhan tahun menjajakan gudeg Mbah Darmi sudah menyaksikan banyak perubahan. Akan tetapi baru kali ini ia merasakan perubahan yang begitu besar dan cepat.

Pada awal Korona mewabah di Indonesia Mbah Darmi terpaksa berhenti berjualan selama hampir 2 pekan akibat sepinya pembeli. Setelah itu ia kembali menjajakan gudeh di Jalan Urip Sumaharjo, Kota Yogyakarta, tepat di sisi timur Hotel Tickle atau di sisi utara auditorium Lembaga Pendidik Perkebunan (LPP). Pembeli pun kembali berdatangan.
Gudeg Mbah Sudarmi dengan cita rasa "new normal" (dok. pri).
Rasa gudeg Mbah Darmi memang istimewa. Seporsi gudegnya yang manis dan gurih disajikan secara royal dengan pilihan pendamping yang nikmat, yakni sambal krecek, tahu dan tempe bacem, telur rebus serta daging ayam.

Nasinya melimpah yang bagi saya bisa disantap dalam dua ronde. Oleh karena itu, lebih aman meminta nasi separuh porsi saja saat memesan. Mbah Darmi juga menyediakan bubur bagi yang tidak ingin menyantap gudeg dengan nasi. Soal harga dijamin tak mencekik.
Gudeg Mbah Sudarmi (dok. pri).
Ketika memutuskan kembali berjualan di tengan pandemi, Mbah Darmi menimbang-nimbang seperti apa cara baru yang perlu diterapkannya untuk melayani pembeli dan pelanggannya. Baginya Korona tidak boleh dianggap remeh.

Mbah Darmi memulainya dengan menggunakan masker sejak akhir Maret guna menjaga kebersihan dan mencegah penyebaran Covid-19. Kini masker tak pernah lepas darinya. Ia mengaku sudah terbiasa dan nyaman dengan alat pelindung diri tersebut.

Waktu berjalan dan pandemi belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Sementara skenario kehidupan normal baru telah digulirkan oleh pemerintah. Mbah Darmi pun kembali beradaptasi dengan mencoba mengikuti cara dan gaya hidup baru sesuai protokol kesehatan.

Maka usai lebaran ia memutuskan untuk menggunakan pelindung wajah (face shield). Walau sempat merasa canggung, Mbah Darmi segera bisa beradaptasi dengan lembaran mika di depan wajahnya itu.

Meski sudah menggunakan pelindung wajah, Mbah Darmi tak lantas melepaskan masker selama berjualan. Penggunaan dua alat pelindung diri tersebut secara bersama-sama ia pandang bisa memberikan kondisi teraman bagi dirinya sendiri serta para pembeli.
Tempat bersantap diatur berjarak dan disediakan sabun serta jirigen air untuk mencuci tangan (dok. pri).
Mbah Darmi tetap melayani pembeli yang ingin bersantap langsung di tempat. Namun, untuk mengurangi risiko ia dibantu suaminya mengatur letak kursi plastik sedemikian rupa agar pembeli bisa duduk dalam jarak yang renggang. Pembeli pun dipersilakan mengambil sendok sendiri.

Tak ingin setengah-setengah dalam mematuhi protokol kesehatan, ia pun menyediakan sabun dan jerigen berisi air agar para pembeli bisa mencuci tangan. Ada juga hand sanitizer dalam botol semprot yang diletakkannya di meja untuk pembeli yang ingin membersihkan tangannya secara lebih praktis.

Mbah Darmi membatasi interaksi antara dirinya dengan pembeli dalam hal pembayaran. Meski belum melayani pembayaran secara nontunai, mbah Darmi meminta setiap pembeli untuk menyerahkan uang kepada sang suami yang setia menemaninya berjualan dari pukul 05.00-08.30.

Tatanan kehidupan normal yang baru memang menuntut pola adaptasi yang cepat dan tepat. Mbah Darmi menyadari bahwa cara berjualan tak akan sama lagi seperti dulu. Meski harus mengeluarkan biaya tambahan untuk menyiapkan masker, pelindung wajah, sabun, dan hand sanitizer, upaya tersebut mau tidak mau harus dilakukan demi kepentingan bersama.

Mbah Sudarmi juga menyediakan hand sanitizer untuk digunakan para pembeli (dok. pri).
Oleh karena itu, Mbah Darmi dengan pelindung wajahnya sebenarnya lebih dari sekadar potret penjual gudeg yang ingin tetap mencari nafkah di tengah wabah yang tak tahu kapan akan usai. Dalam setiap porsi gudeg basah Mbah Darmi tersaji pesan kuat bahwa kehidupan normal yang baru bisa menjadi harapan baru jika dan hanya jika setiap orang mau mematuhi aturan.

Tanpa kesanggupan untuk beradaptasi mengikuti cara dan gaya hidup baru, serta tanpa kepedulian untuk menjaga keselamatan bersama, skenario normal baru justru akan pandemi semakin berkepanjangan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi

Di Balik Lucunya Srimulat: Punya Koneksi Intelijen dan Berani Melawan PKI

Saya menyukai Srimulat sejak kecil. Layar kaca TV menjadi medium saya menyaksikan grup ini. Oleh karena itu, generasi Srimulat yang saya tahu merupakan generasi ketika Srimulat sudah memasuki industri TV. Srimulat era industri TV (foto repro/dok.pribadi). Keluarga besar kami yang banyak berasal dari Klaten dan Jawa Timur membuat saya terpengaruh dan akhirnya menyukai Srimulat. Apalagi saat mudik dan berkumpul di Klaten, tontonan Srimulat menjadi suguhan wajib di rumah kakek. Waktu itu Srimulat tayang berulang kali sepanjang hari selama libur lebaran. Nonton bersama menjadi salah satu kegiatan utama kami ketika berkumpul. Barangkali karena pendiri Srimulat, yakni Raden Ayu Srimulat lahir di Klaten sehingga keluarga kami menyenangi grup lawak ini. Semacam ada ikatan batin atau kebanggaan sebagai sesama orang berdarah Klaten.  *** Pada masa jayanya anggota Srimulat mencapai 100 orang. Bahkan, sepanjang  sejarahnya dari awal berdiri sebagai kelompok kesenian hingga menjadi grup lawak era i

Diari Isoman 4: Gejala Ringan yang Bikin "Ngos-ngosan"

Rabu, 28 Juli 2021, hari ketiga isolasi mandiri saya menyamankan diri dengan berusaha memperbaiki nafsu makan. Sop daging lumayan menyemangati lidah. Semakin hangat karena banyak merica ditambahkan. Yang terjadi pada saya (dok. pribadi). Namun, sedapnya sop tersebut hanya sesaat terasa. Sekitar dua jam kemudian sesuatu yang tak terduga terjadi. Penciuman saya pelan-pelan memudar. Aroma minyak kayu putih hanya tipis-tipis terlacak. Sementara lidah tak lagi bisa mencecap rasa seperti biasa. Hanya minuman atau buah yang sangat manis masih terlacak sedikit jejaknya. Jangan Disepelekan Malam harinya semua tak lagi tercium dan terasa. Benar-benar hampa penciuman saya. Hambar pula yang segala sesuatu yang mendarat di lidah. Walau demikian ada keuntungan yang saya rasakan, yakni obat yang pahit menjadi tidak masalah lagi untuk ditelan. Anosmia yang tiba-tiba terjadi dan dalam hitungan jam segera menghilangkan kemampuan saya mencium aroma dan mencecep rasa menjadi semacam peringatan bahwa gejal