Langsung ke konten utama

Gudeg Mbah Sudarmi, Teladan di Tengah Pandemi

Pandemi Covid-19 yang belum dapat dipastikan kapan akan berakhir menuntut semua orang untuk segera beradaptasi. Protokol kesehatan wajib dipatuhi. Selain untuk untuk kembali menggerakkan roda ekonomi, juga agar semua bisa lebih terlindungi.
Mbah Darmi atau Sudarmi menjajakan gudeg dengan menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa masker dan face shield (dok. pri).
Salah satunya seperti yang dilakukan oleh Sudarmi atau Mbah Darmi. Sebagaimana kebanyakan orang, nenek 63 tahun ini tak pernah menyangka akan menemui masa pandemi hebat dalam hidupnya.

Puluhan tahun menjajakan gudeg Mbah Darmi sudah menyaksikan banyak perubahan. Akan tetapi baru kali ini ia merasakan perubahan yang begitu besar dan cepat.

Pada awal Korona mewabah di Indonesia Mbah Darmi terpaksa berhenti berjualan selama hampir 2 pekan akibat sepinya pembeli. Setelah itu ia kembali menjajakan gudeh di Jalan Urip Sumaharjo, Kota Yogyakarta, tepat di sisi timur Hotel Tickle atau di sisi utara auditorium Lembaga Pendidik Perkebunan (LPP). Pembeli pun kembali berdatangan.
Gudeg Mbah Sudarmi dengan cita rasa "new normal" (dok. pri).
Rasa gudeg Mbah Darmi memang istimewa. Seporsi gudegnya yang manis dan gurih disajikan secara royal dengan pilihan pendamping yang nikmat, yakni sambal krecek, tahu dan tempe bacem, telur rebus serta daging ayam.

Nasinya melimpah yang bagi saya bisa disantap dalam dua ronde. Oleh karena itu, lebih aman meminta nasi separuh porsi saja saat memesan. Mbah Darmi juga menyediakan bubur bagi yang tidak ingin menyantap gudeg dengan nasi. Soal harga dijamin tak mencekik.
Gudeg Mbah Sudarmi (dok. pri).
Ketika memutuskan kembali berjualan di tengan pandemi, Mbah Darmi menimbang-nimbang seperti apa cara baru yang perlu diterapkannya untuk melayani pembeli dan pelanggannya. Baginya Korona tidak boleh dianggap remeh.

Mbah Darmi memulainya dengan menggunakan masker sejak akhir Maret guna menjaga kebersihan dan mencegah penyebaran Covid-19. Kini masker tak pernah lepas darinya. Ia mengaku sudah terbiasa dan nyaman dengan alat pelindung diri tersebut.

Waktu berjalan dan pandemi belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Sementara skenario kehidupan normal baru telah digulirkan oleh pemerintah. Mbah Darmi pun kembali beradaptasi dengan mencoba mengikuti cara dan gaya hidup baru sesuai protokol kesehatan.

Maka usai lebaran ia memutuskan untuk menggunakan pelindung wajah (face shield). Walau sempat merasa canggung, Mbah Darmi segera bisa beradaptasi dengan lembaran mika di depan wajahnya itu.

Meski sudah menggunakan pelindung wajah, Mbah Darmi tak lantas melepaskan masker selama berjualan. Penggunaan dua alat pelindung diri tersebut secara bersama-sama ia pandang bisa memberikan kondisi teraman bagi dirinya sendiri serta para pembeli.
Tempat bersantap diatur berjarak dan disediakan sabun serta jirigen air untuk mencuci tangan (dok. pri).
Mbah Darmi tetap melayani pembeli yang ingin bersantap langsung di tempat. Namun, untuk mengurangi risiko ia dibantu suaminya mengatur letak kursi plastik sedemikian rupa agar pembeli bisa duduk dalam jarak yang renggang. Pembeli pun dipersilakan mengambil sendok sendiri.

Tak ingin setengah-setengah dalam mematuhi protokol kesehatan, ia pun menyediakan sabun dan jerigen berisi air agar para pembeli bisa mencuci tangan. Ada juga hand sanitizer dalam botol semprot yang diletakkannya di meja untuk pembeli yang ingin membersihkan tangannya secara lebih praktis.

Mbah Darmi membatasi interaksi antara dirinya dengan pembeli dalam hal pembayaran. Meski belum melayani pembayaran secara nontunai, mbah Darmi meminta setiap pembeli untuk menyerahkan uang kepada sang suami yang setia menemaninya berjualan dari pukul 05.00-08.30.

Tatanan kehidupan normal yang baru memang menuntut pola adaptasi yang cepat dan tepat. Mbah Darmi menyadari bahwa cara berjualan tak akan sama lagi seperti dulu. Meski harus mengeluarkan biaya tambahan untuk menyiapkan masker, pelindung wajah, sabun, dan hand sanitizer, upaya tersebut mau tidak mau harus dilakukan demi kepentingan bersama.

Mbah Sudarmi juga menyediakan hand sanitizer untuk digunakan para pembeli (dok. pri).
Oleh karena itu, Mbah Darmi dengan pelindung wajahnya sebenarnya lebih dari sekadar potret penjual gudeg yang ingin tetap mencari nafkah di tengah wabah yang tak tahu kapan akan usai. Dalam setiap porsi gudeg basah Mbah Darmi tersaji pesan kuat bahwa kehidupan normal yang baru bisa menjadi harapan baru jika dan hanya jika setiap orang mau mematuhi aturan.

Tanpa kesanggupan untuk beradaptasi mengikuti cara dan gaya hidup baru, serta tanpa kepedulian untuk menjaga keselamatan bersama, skenario normal baru justru akan pandemi semakin berkepanjangan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ancaman Bahaya "Direct Debit" LinkAja dan KAI Access

KAI Access menerapkan “direct debit” menggunakan LinkAja untuk pembayaran tiket kereta api. Pembayaran bisa langsung dilakukan tanpa perlu memasukkan PIN LinkAja. Dianggap praktis, fitur ini justru meningkatkan risiko dan ancaman bahaya bagi penggunanya. Saya mengalaminya sendiri beberapa hari lalu.Suasana rileks yang sedang saya nikmati pada Minggu (1/9/2019) siang lenyap seketika. Mood yang saya bangun selagi membaca buku tiba-tiba dirusak oleh sebuah pemberitahuan/info dari LinkAja di layar smartphone. Isinya kurang lebih begini:
“Anda sudah bertransaksi sejumlah Rp180.000 ke KAI Lokal….”.
Dalam rasa terkejut saya segera memeriksa aplikasi LinkAja dan menemukan riwayat pembayaran yang dimaksud. Masalahnya saya tidak memesan tiket KAI tersebut.
Saya lalu beralih memeriksa arsip tiket pada akun saya di aplikasi KAI Access. Ternyata tidak ditemukan daftar tiket yang dimaksud. Oleh karena itu, siapa yang memesan tiket KAI dengan menggunakan saldo LinkAja saya dan tiket apa yang dipesan me…

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.
Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online. Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.
Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.
Tiba saatnya unboxing. Milo Cube ini berupa bubuk coklat yang dipadatkan sehingga menyerupai permen hisap. Tapi sebenarnya tak bisa disebut permen karena meski dipadatkan, agregat bubuk Milo ini mudah hancur saat terjatuh.
Dalam benak dan angan saya ter…

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …