Langsung ke konten utama

PASAR MALAM PERAYAAN SEKATEN 2013



Di ujung Jalan Trikora, tepat di alun-alun utara Keraton Yogyakarta ribuan orang berkumpul menikmati Kemeriahan Pasar Malam Perayaan Sekaten Yogyakarta (PMPS) 2013. Meski baru akan resmi dibuka 6 Desember 2013 namun gemerlap pasar malam sudah mampu menarik ribuan pengunjung untuk memadatinya. Layaknya pasar malam, PMPS mengusung konsep hiburan rakyat  dengan menggabungkan ruang rekreasi dan ekonomi rakyat. Aneka wahana permainan dengan gemerlap lampu di malam hari menyatu dengan ratusan pedagang dan unit usaha yang menawarkan harga murah bagi pengunjung.






Tak ada ruang kosong di alun-alun utara Keraton Yogyakarta selama pasar malam ini digelar. Ratusan kavling yang disediakan dalam berbagai ukuran dipenuhi oleh pedagang. Sementara beberapa bagian terbuka menjadi ruang bagi sejumlah wahana permainan seperti biang lala, kemudi putar, tong setan, bom bom car, balon air dan sebagainya.  Tanpa pemisahan zona antara pedagang dan wahana permainan membuat suasana pasar malam sangat hidup dan meriah. Sejumlah wahana permainan bahkan disediakan lebih dari 1 unit yang disebar di berbagai lokasi sehingga kemeriahan merata di sepanjang sudut alun-alun utara.

Ada banyak barang yang dijual oleh pedagang di Pasar Malam Perayaan Sekaten ini. Begitu memasuki gerbang sekaten sejumlah pedagang makanan tradisional duduk berbaris dengan sajiannya masing-masing. Kerak telor khas Betawi banyak dijumpai di sini. Ada juga pedagang sate koyor yang tak henti menebar aroma nikmat dari pembakaran yang selalu dikipas. Masuk lebih ke dalam ada banyak penjual minuman, bakso tusuk, kacang rebus, jagung rebus, es goreng dan makanan kecil lainnya. Mereka umumnya berada di muka lapak pedagang baju dan kebutuhan rumah tangga.







Di bagian dalam penjual baju mendominasi lapak pedagang pasar malam. Dengan memasang label diskon atau harga murah lapak-lapak selalu menarik perhatian pengunjung. Ada juga barang kebutuhan rumah tangga seperti piring, gelas hingga perlengkapan kamar yang dihamparkan dan siap dipilih. Rata-rata berharga murah

Barang-barang elektronik tiruan produksi China juga mudah dijumpai di pasar malam sekaten. Mulai dari  powerbank berharga miring, headphone, MP3 player hingga lampu senter menarik perhatian. Produk bajakan yang secara hukum ilegal seperti CD dan DVD bajakan pun dijual bebas di tempat ini dan menjadi salah satu yang paling diminati pengunjung. Sementara itu bagi kaum muda yang ingin mengupdate penampilan dapat mengunjungi beberapa lapak pedagang yang menjual jeans, kaus model distro hingga jam tangan keren yang semuanya bergarha murah, bisa ditawar meski untuk kualitas jangan berharap banyak.




Lelah menyusuri lapak para pedagang, pengunjung bisa menikmati aneka wahana permainan yang ada. Setiap wahana dapat dinaiki dengan tiket rata-rata Rp. 7000 per orang untuk biang lala, perahu lempar, kemudi putar, tong setan dan sejenisnya. Tong setan menjadi yang menalik perhatian saya. Ada juga balon air lengkap dengan kolam buatan berukuran besar di tengah-tengah pasar malam. Sementara bom-bom car yang biasa dijumpai di mall juga diboyong ke alun-alun utara Keraton Yogyakarta ini. Kolam pancing yang menyediakan permainan memancing ikan untuk anak-anak juga ramai dikunjungi. Dengan ongkos yang lebih murah anak-anaka ditemani orang tua mereka duduk menghadap bak air berukuran kecil yang dipenuhi mainan berbentuk ikan.

Namun jika tak ingin mencoba aneka wahana permainan tersebut, melihat kemeriahan pengunjung saja juga cukup mengasyikkan. Mendengar teriakan histeris para penumpang perahu lempar atau biang lala, melihat ekspresi kegembiraan anak-anak yang memancing ikan dan melihat pedagang sate koyor menyebarkan asap penuh aroma  sembari melihat gemerlap lampu aneka warna yang berpendar cukup membuat kita larut dalam kemeriahan pasar malam.

Meski kerap dikritik karena lebih menonjolkan aspek hiburan dan komersial dibanding tujuannya sebagai bagian dari peringatan kelahiran Nabi Muhammad SAW, namun Pasar Malam Perayaan Sekaten tetap digemari dan terus dinanti. Sebagai salah satu agenda wisata tahunan Yogyakarta, pamor pasar sekaten pun sudah dikenal luas dan memiliki daya tarik yang memikat. Untuk tahun ini Pasar Malam Perayaan Sekaten Yogyakarta akan digelar selama 40 hari. Tanpa dipungut tiket masuk, siapapun termasuk para wisatawan bisa menjadikan pasar malam ini sebagai destinasi rekreasi. Pasar Malam Perayaan Sekaten adalah rasa lain dari Yogyakarta yang istimewa.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …