Langsung ke konten utama

Akses Prioritas yang Aneh di Merenda Kasih KAHITNA Solo

Pukul tujuh malam di Kota Solo, Jawa Tengah. Saya sudah berada di lantai dasar Grand Ballroom Alila yang menjadi lokasi pertunjukkan Merenda Kasih Super Show KAHITNA malam itu. Saya sampai di sana setelah menunggang Go-Jek dari lokasi hotel menginap di Jalan Slamet Riyadi.
KAHITNA dan jamaah cintanya di Solo (dok. Hendra Wardhana).
Saya sempat salah lokasi karena masuk terlebih dahulu ke Hotel Alila. Ternyata saya tak bisa menuju ballroom secara langsung dari tempat tersebut. Beruntung ada security yang ramah yang menunjukkan saya ke “jalan yang benar”. Saya harus memasuki lift untuk turun ke basement. Kemudian berjalan beberapa meter untuk naik ekskalator menuju ruang kedatangan atau loby ballroom. Dari ruang kedatangan ini masih harus naik satu lantai lagi menggunakan ekskalator untuk mencapai ruang utama ballroom. 

Tapi penonton tak bisa langsung menuju ke atas karena harus antre dan melewati pemeriksaan keamanan. Selain itu, pintu ruangan konser baru akan dibuka pukul 19.30.

Yap, pukul 19.30. Begitulah pengumuman dari sales sponsor utama yang terdengar di lantai dasar. Anehnya, saat itu juga diumumkan bahwa penonton festival (superfans) bisa memasuki ruangan konser lebih awal dengan cara membeli paket produk sponsor seharga Rp70.000. 

Penonton yang membeli produk mendapat gelang cahaya sebagai tanda akses prioritas. Dengan menggunakan gelang itu penonton festival dijanjikan masuk lebih awal secara terpisah melalui pintu khusus agar bisa menempati posisi di depan panggung. Mereka tidak perlu antre panjang seperti penonton lainnya.  
Antrean penonton Super Show menuju pintu pemeriksaan dan akses ekskalator (dok. Hendra Wardhana).
Menurut saya “fasilitas” ini tidak lazim dengan konteks antrean Merenda Kasih Solo. Selain itu, pada konser Merenda Kasih di Surabaya dan konser Sepenuh Cinta di Semarang yang saya tonton rasanya hal ini pun tidak dijumpai. Padahal, promotor konsernya sama. 

Sepanjang pengalaman menonton konser KAHITNA di beberapa kota dan tempat, baru kali ini juga saya menjumpai ada “upgrade” fasilitas tiket dadakan menjelang open gateMungkin saja di konser-konser lain yang saya lewatkan hal ini memang ada. Treatment setiap konser memang bisa berbeda-beda meski perangkat yang menggelarnya sama. 

Tapi saya kurang memahami atas pertimbangan apa penawaran prioritas tiket festival melalui pembelian produk di Merenda Kasih Solo ini. Saya juga tidak mengetahui apakah penjualan produk sponsor dengan iming-iming kemudahan masuk ini merupakan trik penjualan sepihak atau sudah menjadi bagian dari kesepakakan bersama penyelenggara dan dikoordinasikan dengan petugas gate.

Oleh karena itu, meski melihat beberapa penonton keluar dari antrean untuk membeli produk tersebut, saya tak mengikutinya. Bukan karena tidak ingin mendapat tempat menonton terbaik. Siapa sih yang tidak ingin melihat KAHITNA dari dekat?. Akan tetapi karena untuk konser Merenda Kasih di Solo saya terlanjur menganggap aneh dan ganjil “kebijakan” prioritas dengan membeli produk tersebut.
Penonton festival prioritas ternyata melewati akses yang sama dengan penonton lain (dok. Hendra Wardhana).

Penonton festival prioritas dengan gelang cahaya berdesakan dengan penonton festival biasa untuk masuk ke ruang konser yang masih ditutup (dok. Hendra Wardhana).
Dugaan saya pun terbukti. Menjelang tiba di pemeriksaan keamanan, barisan penonton festival dengan gelang cahaya berjalan menyertai di samping antrean penonton lainnya. Namun, ternyata mereka tetap antre melewati pintu keamanan yang sama. Ujung antrean penonton festival prioritas tersebut bertemu dengan ujung antrean penonton lainnya. Meski sempat didahulukan, tapi belakangan petugas keamanan mengkondisikan antrean sesuai jalur semula. “Ini tutup dulu ya”, kata seorang petugas keamanan kepada temannya untuk mengatur antrean. 

Kemudian, saat tiba di depan pintu masuk menuju ruangan konser, antrean penonton festival dengan festival bergelang cahaya ternyata juga tidak dipisah. Pintu yang masih ditutup dan dijaga oleh petugas membuat mereka yang menggunakan gelang cahaya tak bisa segera masuk. 

Pada akhirnya nyaris tak ada perbedaan  antara akses penonton festival biasa dengan penonton festival yang telah memberi produk sponsor karena pintu masuk hanya satu dan ditutup. Saat itu penonton festival prioritas terus mengangkat tangan dengan gelang yang berpendar. Barangkali bermaksud menunjukkan bahwa mereka berhak masuk lebih dulu seperti yang dijanjikan sales produk sponsor. Tapi kenyataannya saat pintu dibuka semua masuk bersamaan dan sempat terdengar jeritan karena penonton yang berdesak-desakkan. 

Saya memang tidak membeli produk sponsor untuk mendapatkan prioritas masuk, tapi menurut saya fasilitas upgrade fasilitas tiket festival di Konser Merenda Kasih Solo kurang profesional atau malah merugikan karena jadi terlihat sebagai trik penjualan produk semata. Dalam batas tertentu mereka yang telah membeli produk sponsor sebenarnya berhak  kecewa atau keberatan karena janji masuk lebih mudah dan awal tidak terbukti. Apalagi, produk yang telah dibeli ternyata juga tidak boleh dibawa masuk. Saya berandai-andai jika saja artisnya bukan KAHITNA, bisa jadi para penonton ini akan protes saat itu.

Padahal, berkaca pada konser Merenda Kasih di Surabaya, produk sponsor yang telah dibeli diizinkan dibawa ke ruangan konser. Untuk hal terakhir ini saya maklum karena mungkin disesuaikan dengan aturan Alila sebagai tuan rumah pemilik tempat konser.

Celoteh ini bukanlah protes. Barangkali teman-teman soulmateKAHITNA yang telah membeli produk sponsor seharga Rp70.000 tersebut juga tidak merasa dirugikan. Boleh jadi karena penampilan KAHITNA yang memuaskan sehingga hal lain dianggap tidak masalah lagi.

Namun, saya berharap penyelenggara konser-konser KAHITNA selanjutnya mempertimbangkan lebih cermat penjualan produk sponsor dengan iming-iming akses prioritas masuk semacam ini. Jika pilihan  tersebut memang disediakan, maka harus  dilakukan dengan profesional dan dipastikan bahwa kemudahan atau kelebihan yang dijanjikan benar-benar didapatkan oleh penonton. 

Sampai nanti. Semoga bisa berada di konser-konser KAHITNA berikutnya.
KAHITNA (dok. Hendra Wardhana).


bersambung...
***
Cerita Merenda Kasih Solo sebelumnya di sini
Video KAHITNA Merenda Kasih Supershow - Solo di sini
Video KAHITNA - Jemari Hati di sini

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…