Langsung ke konten utama

Bikin Bangga, Negaraku Jadi Pelayan Ormas

Mulai hari ini protokol kesehatan hanya kata-kata. Segala aturan mengenai pembatasan aktivitas keramaian diberlakukan suka-suka. Mulai hari ini ancaman pandemi hanya hiasan di spanduk yang boleh dirobek kapan saja. 

Sebab hari ini kita melihat negara dan aparatnya telah menjadi pelayan yang baik hati.

Negaraku jadi pelayan ormas.

Melayani dengan banyak cara. Dimulai dengan menghibahkan seruas jalan raya sebagai tempat berpesta.

Jalan milik umum. Namun, demi prinsip melayani diberikan saja kepada yang mulia sebagai area privat. Boleh ditutup sesuka hati. Bisa dipasangi tenda pribadi. Pokoknya untuk yang mulia segalanya akan difasilitasi.

Pesta di tengah pandemi tidak apa-apa. Asal dilakukan oleh yang mulia. Tidak apa-apa berkerumun tanpa jaga jarak. Asal berbau agama, malah mendatangkan manfaat.

Semakin keras doa, apalagi dilakukan oleh keturunan nabi, malah berguna. Semakin banyak massa, semakin takut Corona, semakin takut pula aparat.

Kalau mau berkerumun hubungi saja negara. Niscaya aparat akan datang membantu. Menghadiahkan masker dan hand sanitizer. Dan kalau perlu dibantu pula pengamanannya. Lalu lintasnya diatur agar segalanya lancar tanpa hambatan.

Tak ada hukuman pembubaran karena negara dan aparat melayani dengan ikhlas. Beda ceritanya kalau razia kepada pedagang di pasar dan masyarakat di jalan. Mereka layak didenda dan pantas dihukum.

Bagi yang mulia, aturan itu tidak diperlukan. Protokol kesehatan silakan dilakukan. Tapi kalau tidak pun tidak apa-apa.

Pemimpin polisi melakukan konfrensi pers dengan baju kebesaran. Terlihat gagah dan menjanjikan. Seolah hendak menyampaikan hal penting penuh tekanan-tekanan. Tapi ternyata hanya berisi “himbauan” seperti yang biasa dilakukan oleh Pak RT dan Pak Lurah.

Pemimpin satgas bencana melakukan konfrensi pers. Mengatakan kalau acara keramaian sangat berisiko. Membawa-bawa nama Tuhan. Tampak meyakinkan. Tapi ternyata ikut melayani juga.

Bukannya dicegah, pesta justru difasilitasi. Bukannya dibubarkan dan diberi pelajaran, pesta corona itu malah dibuat semakin nyaman. Namanya juga tugas negara dan aparat yang sudah semestinya melayani yang mulia.

Tidak masalah yang mulia sering menghina Pancasila dan para bapak bangsa. Ucapan yang mulia adalah bunyi-bunyian yang indah.

Tidak masalah yang mulia sering menghina agama-agama. Yang penting yang mulia punya massa mayoritas. Itu adalah berkah dan aparat tidak berani melawan yang mulia. Takut kualat.

Di dalam istana, sang pemimpin tertinggi berkali-kali marah. Ia marah karena birokrasinya lamban. Marah karena para pembantunya tak punya kepekaan terhadap krisis. Mengancam akan mengganti pembantunya yang tak becus.

Tapi ia hanya bisa marah. Tak pernah serius menyingkirkan yang lamban dan tak becus itu. Jangan-jangan bukan hanya pembantunya yang tak punya “sense of crisis”, tapi pemimpin itu pun tak jauh beda.

Katanya dulu, “Lima tahun ke depan sudah nggak ada beban, yang terbaik akan saya lakukan”. Katanya lagi pada suatu hari siap memecat menteri dan membubarkan lembaganya yang tak cakap.

Tapi itu katanya. Belum seiya sekata dengan kenyataannya. 

Siap melayani sepenuh hati

Pandemi adalah ancaman nyata. Protokol kesehatan tidak bisa ditawar-tawar. Tapi itu katanya. Hanya ditujukan kepada orang-orang di pasar, di jalanan, di pabrik-pabrik dan di warung-warung makan.

Kalau di hajatan pesta yang mulia, apalagi dibarengi doa-doa yang membuncah ke langit, aturan hanya kata-kata. Hukum tak berlaku.

Sekarang masa pandemi. Tempat-tempat ibadah hanya boleh diisi separuhnya saja. Tapi demi yang mulia, boleh disesaki. Kalau perlu ditambah lagi tenda di luar.

Sekarang masa pandemi. Restoran dan warung yang buka penuh dan makan tanpa jaga jarak akan didenda dan ditutup. Tapi kalau untuk yang mulia, hajatan dan makan besar tentu boleh dilayani sampai puas.

Sekarang masa pandemi. Liga sepakbola jelas kharam. Kecuali kalau yang mulia dan pengikutnya ikut turun main sepak bole di jalan. Maka itu dibolehkan. Negara dan aparat siap melayani.

Mulai hari ini, segala protokol kesehatan hanya kata-kata. Keadilan dan keselamatan umum boleh dilecehkan suka-suka.

Sekarang masa pandemi. Bahaya sekali kalau berpesta. Tapi kalau untuk yang mulia, pesta malah bisa mendatangkan manfaat karena diisi lantunan dari sang keturunan nabi. Kalau perlu jalan di depan sana ditutup lagi untuk menampung jamaah yang setia. Kalau masih kurang akan disiapkan jalan tol yang lebih lega.

Cukup bilang saja pada pak Gubernur. Sebab pak Gubernur juga pecinta yang mulia. Sebab pak Gubernur ingin balas jasa.

Mulai hari ini para pemimpin hanya akan melayani yang mulia. Tanggung jawab pada keselamatan rakyat nomor dua, tiga, dan empat.

Melayani adalah passion kami

Mulai hari ini kalau kena razia masker dan ditilang di jalan, cukup katakan, “saya pecinta  yang mulia habib”. Niscaya aparat akan mengerti lalu menghadiahkan masker dan hand sanitizer. Kalau beruntung ditambahi uang saku untuk berangkat umroh.

Pokoknya, negara dan para pemimpin siap melayani tanpa beban sebab melayani adalah passion kami.




Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi