Langsung ke konten utama

Negaraku Jadi Pelayan Ormas?

Mulai hari ini protokol kesehatan hanya kata-kata. Segala aturan mengenai pembatasan aktivitas keramaian diberlakukan suka-suka. Mulai hari ini ancaman pandemi hanya hiasan di spanduk yang boleh dirobek kapan saja. 

Sebab hari ini kita melihat negara dan aparatnya telah menjadi pelayan yang baik hati.

Negaraku jadi pelayan ormas.

Melayani dengan banyak cara. Dimulai dengan menghibahkan seruas jalan raya sebagai tempat berpesta.

Jalan milik umum. Namun, demi prinsip melayani diberikan saja kepada yang mulia sebagai area privat. Boleh ditutup sesuka hati. Bisa dipasangi tenda pribadi. Pokoknya untuk yang mulia segalanya akan difasilitasi.

Pesta di tengah pandemi tidak apa-apa. Asal dilakukan oleh yang mulia. Tidak apa-apa berkerumun tanpa jaga jarak. Asal berbau agama, malah mendatangkan manfaat.

Semakin keras doa, apalagi dilakukan oleh keturunan nabi, malah berguna. Semakin banyak massa, semakin takut Corona, semakin takut pula aparat.

Kalau mau berkerumun hubungi saja negara. Niscaya aparat akan datang membantu. Menghadiahkan masker dan hand sanitizer. Dan kalau perlu dibantu pula pengamanannya. Lalu lintasnya diatur agar segalanya lancar tanpa hambatan.

Tak ada hukuman pembubaran karena negara dan aparat melayani dengan ikhlas. Beda ceritanya kalau razia kepada pedagang di pasar dan masyarakat di jalan. Mereka layak didenda dan pantas dihukum.

Bagi yang mulia, aturan itu tidak diperlukan. Protokol kesehatan silakan dilakukan. Tapi kalau tidak pun tidak apa-apa.

Pemimpin polisi melakukan konfrensi pers dengan baju kebesaran. Terlihat gagah dan menjanjikan. Seolah hendak menyampaikan hal penting penuh tekanan-tekanan. Tapi ternyata hanya berisi “himbauan” seperti yang biasa dilakukan oleh Pak RT dan Pak Lurah.

Pemimpin satgas bencana melakukan konfrensi pers. Mengatakan kalau acara keramaian sangat berisiko. Membawa-bawa nama Tuhan. Tampak meyakinkan. Tapi ternyata ikut melayani juga.

Bukannya dicegah, pesta justru difasilitasi. Bukannya dibubarkan dan diberi pelajaran, pesta corona itu malah dibuat semakin nyaman. Namanya juga tugas negara dan aparat yang sudah semestinya melayani yang mulia.

Tidak masalah yang mulia sering menghina Pancasila dan para bapak bangsa. Ucapan yang mulia adalah bunyi-bunyian yang indah.

Tidak masalah yang mulia sering menghina agama-agama. Yang penting yang mulia punya massa mayoritas. Itu adalah berkah dan aparat tidak berani melawan yang mulia. Takut kualat.

Di dalam istana, sang pemimpin tertinggi berkali-kali marah. Ia marah karena birokrasinya lamban. Marah karena para pembantunya tak punya kepekaan terhadap krisis. Mengancam akan mengganti pembantunya yang tak becus.

Tapi ia hanya bisa marah. Tak pernah serius menyingkirkan yang lamban dan tak becus itu. Jangan-jangan bukan hanya pembantunya yang tak punya “sense of crisis”, tapi pemimpin itu pun tak jauh beda.

Katanya dulu, “Lima tahun ke depan sudah nggak ada beban, yang terbaik akan saya lakukan”. Katanya lagi pada suatu hari siap memecat menteri dan membubarkan lembaganya yang tak cakap.

Tapi itu katanya. Belum seiya sekata dengan kenyataannya. 

Siap melayani sepenuh hati

Pandemi adalah ancaman nyata. Protokol kesehatan tidak bisa ditawar-tawar. Tapi itu katanya. Hanya ditujukan kepada orang-orang di pasar, di jalanan, di pabrik-pabrik dan di warung-warung makan.

Kalau di hajatan pesta yang mulia, apalagi dibarengi doa-doa yang membuncah ke langit, aturan hanya kata-kata. Hukum tak berlaku.

Sekarang masa pandemi. Tempat-tempat ibadah hanya boleh diisi separuhnya saja. Tapi demi yang mulia, boleh disesaki. Kalau perlu ditambah lagi tenda di luar.

Sekarang masa pandemi. Restoran dan warung yang buka penuh dan makan tanpa jaga jarak akan didenda dan ditutup. Tapi kalau untuk yang mulia, hajatan dan makan besar tentu boleh dilayani sampai puas.

Sekarang masa pandemi. Liga sepakbola jelas kharam. Kecuali kalau yang mulia dan pengikutnya ikut turun main sepak bole di jalan. Maka itu dibolehkan. Negara dan aparat siap melayani.

Mulai hari ini, segala protokol kesehatan hanya kata-kata. Keadilan dan keselamatan umum boleh dilecehkan suka-suka.

Sekarang masa pandemi. Bahaya sekali kalau berpesta. Tapi kalau untuk yang mulia, pesta malah bisa mendatangkan manfaat karena diisi lantunan dari sang keturunan nabi. Kalau perlu jalan di depan sana ditutup lagi untuk menampung jamaah yang setia. Kalau masih kurang akan disiapkan jalan tol yang lebih lega.

Cukup bilang saja pada pak Gubernur. Sebab pak Gubernur juga pecinta yang mulia. Sebab pak Gubernur ingin balas jasa.

Mulai hari ini para pemimpin hanya akan melayani yang mulia. Tanggung jawab pada keselamatan rakyat nomor dua, tiga, dan empat.

Melayani adalah passion kami

Mulai hari ini kalau kena razia masker dan ditilang di jalan, cukup katakan, “saya pecinta  yang mulia habib”. Niscaya aparat akan mengerti lalu menghadiahkan masker dan hand sanitizer. Kalau beruntung ditambahi uang saku untuk berangkat umroh.

Pokoknya, negara dan para pemimpin siap melayani tanpa beban sebab melayani adalah passion kami.




Komentar

  1. ▷ Casino site ᐈ Get a €150 welcome bonus
    Casino site: Betway has a lot to offer, and they have a whole host of amazing games to choose from. In addition, they have also partnered luckyclub with some

    BalasHapus
  2. By providing the world’s widest vary of ready-to-roll and bespoke native speaking dealer options, we make it easy for operators to talk the customer’s language. It’s a proven method to significantly improve participant acquisition numbers and common spend per current players, 배당 사이트 and to generate the strongest player-dealer rapport. VIP variants of our European and French Live Roulette tables and in addition our Auto Roulette tables. All are set in essentially the most luxurious and welcoming VIP environments with betting limits set to enchantment to excessive rollers, and with distinctive levels of VIP service. A world-first from Evolution, Immersive Roulette is a uniquely totally different premium-quality sport that pulls players into the motion.

    BalasHapus
  3. But then that is no shock considering it came from Rabcat. You can wager from $0.25 to $50 on this 25-payline video slot, and you'll leave autoplay on for up to as} a hundred spins. Knowing its frequent rewards, you’ll have plenty of fun with this medium variance video slot in 온라인카지노 a single sitting.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Berjuta Rasanya, tak seperti judulnya

“..bagaimana caranya kau akan melanjutkan hidupmu, jika ternyata kau adalah pilihan kedua atau berikutnya bagi orang pilihan pertamamu..” 14 Mei lalu saya mengunjungi toko buku langganan di daerah Gejayan, Yogyakarta. Setiba di sana hal yang pertama saya cari adalah majalah musik Rolling Stone terbaru. Namun setelah hampir lima belas menit mencarinya di bagian majalah saya tak kunjung mendapatinya. Akhirnya saya memutuskan untuk berjalan-jalan menyusuri puluhan meja dan rak lainnya. Jelang malam saya membuka tas dan mengeluarkan sebuah buku dari sana. Bersampul depan putih dengan hiasan pohon berdaun “jantung”. Sampul belakang berwarna ungu dengan beberapa tulisan testimoni dari sejumlah orang. Kembali ke sampul depan, di atas pohon tertulis sebuah frase yang menjadi judul buku itu. Ditulis dengan warna ungu berbunyi Berjuta Rasanya . Di atasnya lagi huruf dengan warna yang sama merangkai kata TERE LIYE . Berjuta Rasanya, karya terbaru dari penulis Tere Liye menjadi buk

SUPERSEMAR, Kudeta Paling Canggih dan Keji oleh Soeharto

Runtuhnya orde baru pada 1998 telah membuka gerbang penelusuran sejarah Indonesia secara lebih terang. Pengungkapan fakta sejarah yang selama puluhan tahun ditutupi dan dimanipulasi oleh Soeharto gencar dilakukan. Para sejarawan, peneliti, saksi sejarah , hingga media bekerja keras meluruskan narasi sejarah yang sebelumnya dikuasai dan dikendalikan oleh rezim orde baru yang otoriter. Sampul depan "Supersemar" yang diterbitkan Penerbit Buku Kompas (dok. pri). Salah satu peristiwa penting yang terungkap secara lebih terang ialah Surat Perintah Sebelas Maret 1966 atau “Supersemar”. Walau beberapa hal tentang Supersemar masih menjadi misteri, fakta-fakta Supersemar kini terangkai dalam narasi yang lebih mendekati sebenarnya dibanding narasi versi orde baru. Malam 11 Maret Memanfaatkan kecerdikannya sebagai ahli strategi militer, Soeharto merancang kudeta paling canggih dan keji. Ia diyakini mulai menjalankan strategi kudeta lewat peristiwa G30S-PKI. Penelusuran sejarah pasca orde