Langsung ke konten utama

Sensasi Memotret Anggrek Di Alam



Jatuh cinta saat kali pertama melihatnya dan semenjak hari itu mencoba untuk mengenalinya lebih dalam. Itulah gambaran yang saya alami ketika akhirnya jatuh cinta kepada Anggrek Alam Indonesia. Alasannya sederhana, Indonesia memiliki lebih dari 4000 spesies Anggrek atau hampir seperlima jumlah spesies Anggrek dunia. Satu hal yang luar biasa. Namun sayang masyarakat Indonesia juga belum banyak mengenal Anggrek-anggrek negeri sendiri meski beberapa di antaranya lazim dijumpai di sekitar tempat tinggal kita. Para pemuda pun rasanya tak banyak yang melirik Anggrek Indonesia sebagai hal yang menarik untuk mereka akrabi.

Eksplorasi Anggrek Alam adalah hal yang paling banyak mendatangkan pengalaman berkesan. Saya merasa beruntung bisa berkali-kali menyaksikan dan membuktikan sendiri betapa cantiknya Anggrek Indonesia. Menemukan kepuasan saat menjumpainya mekar di balik rimbunnya pepohonan hutan.

Menemukan dan mengenali Anggrek di alam tidaklah sesederhana teori mengenai ciri dan karakter Anggrek yang dituliskan di berbagai buku. Di alam Anggrek tak selalu hadir seperti gambaran di dalam buku. Oleh karena itu dengan mengikuti eksplorasi Anggrek  seseorang akan semakin mengenal habitat Anggrek sekaligus belajar mengidentifikasi Anggrek di alam karena di alam Anggrek akan tampil lebih apa adanya dibanding gambaran di dalam buku.

Di alam Anggrek sering berada jauh di dahan pohon di ketinggian. Beberapa ada yang berserakan di lantai hutan tertutup semak belukar dan berpotensi rusak terinjak. Anggrek sering berada dalam rumpun yang besar dan bercampur dengan tumbuhan lainnya. Sebagian lain tersamarkan oleh siklus hidupnya.  Ada beberapa Anggrek yang tampak bukan seperti Anggrek terutama saat sedang tidak berbunga.
Memotret Anggrek di alam perlu dilakukan sealamiah meski itu seringkali tidak mudah karena di alam Anggrek jarang hadir dalam kondisi ideal untuk dapat dipotret dengan nyaman. Mengatur/memanipulasi posisi Anggrek sebisa mungkin dihindari. Selain dapat merusak jasadnya, terlalu banyak manipulasi tangan manusia juga tidak disarankan dalam fotografi alam. Di tengah keterbatasan, kecantikan Anggrek harus dapat ditampilkan semaksimal  mungkin. Oleh karena itu memotret Anggrek di alam seringkali mengharuskan orang untuk melakukan beberapa hal mulai dari merayap, memanjat pohon hingga bergelantungan dengan tali.  Bantuan tripod, lensa tele atau makro kadang menjadi kurang berarti karena kondisi habitat di hutan tidak sesederhana yang dibayangkan.

Namun demikian memotret Anggrek di alam sangat menyenangkan. Bahkan secara pribadi di antara banyak hal teknis yang harus dilakukan saat eksplorasi Anggrek, dokumentasi dan koleksi adalah bagian yang paling mengasyikkan meski itu berpotensi membuat kita terkilir, tergores duri atau terpeleset dari pohon. Di sinilah sensasi lain dari memotret Anggrek di alam terasa. Seseorang perlu mengendalikan dirinya sebaik mungkin. Seseorang yang menggemari Anggrek seringkali tidak sabaran ketika melihat Anggrek mekar di alam. Ia ingin langsung mendekat dan melihat kecantikannya dari dekat meski kadang kondisi habitat kurang memungkinkan. 

Memotret Anggrek di alam adalah rekreasi sambil belajar. Saya sering sengaja menahan pandangan untuk tak segera menekan shutter demi bisa mengamati betapa cantiknya Anggrek di depan mata. Namun demikian kadang kala memotret Anggrek di alam harus dilakukan secepat mungkin terutama di saat cuaca kurang mendukung atau di tempat yang kurang menguntungkan.

Tak sekedar menangkap obyek, memotret Anggrek adalah membahasakan kecantikan Anggrek. Perasaanlah yang bermain. Sensasinya seringkali membuat saya ingin berteriak ketika menjumpainya seperti puteri hutan di tengah alam yang serba hijau. Bagi saya Anggrek alam  adalah gambaran kecantikan Anggrek yang sebenarnya. Kecantikan yang berkali-kali lipat dibanding ketika mereka telah berpindah ke pot, etalase toko atau loby hotel mewah.

Memotret Anggrek membawa seseorang untuk merasakan kecantikannya secara lebih nyata. Dan bagi saya menyaksikannya di alam adalah keberuntungan yang menyenangkan.
Tuhan betapa cantiknya Kau ciptakan dia.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …