Langsung ke konten utama

Menceritakan Indonesia dengan Angklung (Konser Orkestrasi Angklung XI)

Seni budaya Indonesia memang luar biasa. Tak hanya beragam namun juga unik dan menarik. Salah satunya angklung, alat musik tradisional dari Jawa Barat yang telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia  asli Indonesia. Siapapun yang mendengar alunan instrumen bambu tersebut pasti setuju jika suara ritmis dan rancak yang dihasilkan oleh Angklung sangatlah manis. Ditambah kecakapan memainkannya yang tidak semua orang mampu melakukannya, menjadikan permaianan Angklung sangat istimewa.





Konser Orkestrasi Angklung XI (KOA XI) berjudul Negeriku Indonesia, Permata Khatulistiwa yang digelar pada 30 Agustus 2013, menyuguhkan keistimewaan Angklung tersebut. Para pelajar SMA Negeri 3 Bandung yang tergabung dan Keluarga Paduan Angklung dengan manis membawak sekitar 30 lagu dalam beberapa.

Pertunjukkan sesi pertama “Permata Khatulistiwa” dibuka dengan cantik lewat nomor Bungong Jeumpa. Lagu ini terasa manis dimainkan dengan angklung. Jika biasanya lagu ini begitu menyihir dimainkan dengan gesekan biola, maka kali ini Bungong Jeumpa menjadi sangat rancak dimainkan lewat angklung. Bungong Jeupma selanjutnya dirangkai dengan Andam Oi dan Lancang Kuning. Lagu-lagu tersebut dimainkan secara medley dan nonstop dalam komposisi yang Swarnadipa.

Sesi pertama pertunjukkan ini langsung menarik perhatian penonton. Bukan hanya karena lagu-lagu daerah yang manis dimainkan melainkan suguhan tematik yang diusung ke atas panggung. Dengan mengenaikan pakaian adat dari berbagai daerah dan suku di Indonesia, penampilan para pelajar tersebut seakan sudah menyuarakan tentang Indonesia. Penampilan mereka semakin sempurna dengan suguhan aneka tari tradisional sesuai dengan lagu yang dibawakan. Tepuk tangan penonton pun riuh di setiap akhir lagu yang dibawakan.



Usai Swarnadipa, komposisi Serenade Nusantara menampilkan lagu-lagu daerah lainnya seperti Janger dan Angin Mamiri. Tak lupa tarian pun ikut dipentaskan. Puncak sesi Permata Khatulistiwa diisi dengan rangkaian lagu medley seperti Rasa Sayange, Apuse, Ayo Mama, Ampar-ampar Pisang, Tokecang, Pada Wula, Yamko Rambe Yamko dan beberapa nomor lagu lainnya yang mengalun indah lewat rangkaian potongan bambu bersuara khas.

Permata Khatulistiwa akhirnya ditutup dengan medley lagu Tanah Airku, Indonesia Pusaka dan Rayuan Pulau Kelapa. Kali ini lagu dimainkan bersama penyanyi solo bersuara merdu.

Sesi Permata Khatulistiwa usai, setelah jeda beberapa saat, para pemain kembali mengisi panggung. Pakaian dan kostum mereka berganti menandakan sesi Negeriku Indonesia segera dimulai. Seorang konduktor wanita naik memimpin paduan menggantikan konduktor pria yang sebelumnya berdiri di sana. Tak menunggu lama angklung-angklung tersebut kembali diangkat dan rentetan irama manis kembali membahana. Dua nomor lagu dari musikal Laskar Pelangi dimainkan. Sekali lagi penontonpun bertepuk tangan terpukau dengan permainan angklung para pelajar tersebut.


Sesi Negeri Indonesia selanjutnya menampilkan lagu-lagu populer lintas generasi mulai dari karya Koes Plus yang berjudul Bus Sekolah, Kla Project-Yogyakarta, Sherina-Andai Aku Besar Nanti, Sheila On 7-Sahabat Sejati dan komposisi Badai Pasti Berlalu yang dipopulerkan Chrisye. Lagu-lagu yang biasanya didengarkan sebagai nomor band atau intrumen orkestra mainstrema ternyata tak kalah manis dibawakan dengan angklung. Beat dan iramanya bahkan semakin cantik berkat suara khas Angklung.

Seakan tak cukup membawakan lagu-lagu anak muda, konser pun menyuguhkan lagu-lagu “hidmat” karya Guruh Seokarno Putra. Lagu-lagu Guruh yang dikenal berisikan syair pujian untuk negeri dan pejuang seperti Chopin Larung, Melati Suci, Simfoni Raya Indonesia dan Indonesia Jiwaku dibawakan lewat alunan suara 3 orang vokalis diiringi paduan angklung. Konser pun usai.





Tak sekedar mendengarkan alunan suara  angklung, pertunjukkan Negeriku Indonesia Permata Khatulistiwa juga menyuarakan pesan bahwa kebudayaan Indonesia yang begitu beragam seharusnya dirawat dengan penuh kecintaan. Para pelajar SMA tersebut juga membuktikan bahwa bakat anak-anak Indonesia adalah modal yang harus dipupuk untuk merawat budaya Indonesia.

Lewat musik, Konser Orkestrasi Angklung XI mengajak kita untuk meresapi Indonesia yang Bhineka di mana angklung yang merupakan kesenian dan budaya khas Sunda mampu merangkai lagu-lagu daerah dari Sabang sampai Merauke melalui sebuah harmoni yang manis. Dalam kehidupan berbangsa, Indonesia sudah seharusnya merangkai harmoni yang sama.



Konser Orkestrasi Angklung XI sukses menyuarakan keindahan dan keragaman Indonesia Angklung memang tak pernah gagal menghadirkan nuansa. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gamelan Pusaka Kraton Yogyakarta

Mengenal Lebih Dalam Anggrek Phalaenopsis amabilis, Bunga Nasional Indonesia

Phalaenopsis amabilis (L.) Blume adalah salah satu dari sekitar 36 jenis Anggrek anggota marga Phalaenopsis. Jenis anggrek ini sering dikenal dengan nama Anggrek Bulan. Padahal jika diperhatikan morfologi bunganya, Anggrek ini lebih mirip dengan kupu-kupu, sesuai dengan asal kata Phalaenopsis yakni “Phalaina”  yang berarti kumbang, kupu-kupu dan “Opsis” yang berarti bentuk. Oleh karena itu di beberapa negara Anggrek ini juga dikenal dengan nama Moth Orchid (Anggrek Kumbang).
Pembentukan genus Phalaenopsis dilakukan oleh ilmuwan dunia bernama Carl Blume pada tahun 1825  berdasarkan penemuan Phalaenopsis amabilis di Nusa Kambangan, Jawa Tengah. Sebelumnya Phalaenopsis amabilis pernah ditemukan terlebih dahulu oleh Rumphius pada 1750. Namun pada saat itu Rumphius mengidentifikasinya sebagai anggota marga Angraecum.
Phalaenopsis amabilis adalah anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan tumbuhan berkayu. Batangnya sangat pendek dan tertutup oleh daun yang berbentuk jorong , t…

Kenali Tipe Anggrek lalu Tanam dengan Hati

Anggrek sudah dikenal luas semenjak 200 tahun yang lalu. Bahkan jauh sebelum masehi anggrek telah dikenal oleh masyarakat Asia Timur seperti Jepang dan China sebagai tanaman obat.
Di Indonesia Anggrek mulai dibudidayakan sejak 55 tahun lalu. Sepanjang itu pula, tidak hanya di Indonesia, melainkan hampir di seluruh dunia Anggrek dikenal sebagai tanaman hias karena memiliki bunga yang beraneka ragam bentuk, warna dan keindahannya dianggap belum tersaingi oleh bunga apapun. Sebagai tanaman hias Anggrek juga tidak mengenal trend dan selalu digemari apapun zamannya.
Namun demikian banyak yang beranggapan menanam Anggrek adalah hal yang sulit hingga banyak orang yang akhirnya memilih menyerah merawat Anggrek di halaman rumahnya.  Apalagi untuk membungakannya juga tidak mudah. Anggapan ini tak sepenuhnya salah karena Anggrek memang memiliki beberapa keistimewaan yang membuatnya memerlukan perlakuan sedikit berbeda dari tanaman lainnya. Selain itu harus diakui faktor tangan dingin seseorang ik…