Langsung ke konten utama

Anggrek Bibir Berbulu, Putri Hutan Indonesia yang Terlupakan



Indonesia, negeri di bawah khatulistiswa ini telah lama dan jamak dikenal sebagai kawasan megabiodiversitas. Banyak tempat di Indonesia yang menjadi hot spot keanekaragaman hayati dunia. Tak cuma fauna, aneka flora juga tersebar di seluruh penjuru negeri. Menduduki peringkat ke-2 sebagai negara dengan biodiversitas terbesar di dunia, Indonesia tak cuma unggul dalam hal jumlah namun juga kekhasan. Salah satu keanekaragaman hayati khas Indonesia adalah Anggrek tropis, kekayaan yang tak tertandingi oleh negara manapun di dunia. Indonesia memiliki hampir  seperlima dari total spesies Anggrek yang dimiliki dunia.

 

Ada banyak spesies Anggrek yang khas dan unik berasal Indonesia. Masyarakat dunia mengenal Phalaenopsis amabilis sebagai Anggrek bulan atau Anggrek kumbang. Dunia juga mengenal Grammatophyllum speciosum dan Grammatophyllum scriptum sebagai Anggrek terbesar di dunia. Ada juga Anggrek kantung seperti Paphiopedilum javanicum. Coelogyne pandurata atau yang dikenal dengan Anggrek Hitam juga sangat populer. Namun sesungguhnya ada lebih banyak lagi Anggrek Indonesia yang kecantikannya tak kalah dengan anggrek-anggrek tersebut. Kurangnya eksplorasi, minimnya perhatian pemerintah  dan masyarakat membuat banyak Anggrek Indonesia yang tenggelam di negeri sendiri.

 

Salah satu spesies Anggrek Indonesia yang memiliki pesona kecantikan memikat namun tak banyak dikenal di dalam negeri adalah Coelogyne speciosa atau Anggrek Bibir Berbulu. Coelogyne speciosa berasal dari bahasa latin yang berarti “Coelogyne yang cantik”. Membaca namanya kita mudah menebak bahwa anggrek ini masih berkerabat dengan Coelogyne pandurata atau anggrek hitam endemik Kalimantan. Anggrek Bibir Berbulu memiliki beberapa keunikan dan kelebihan. Habitusnya yang tidak terlalu besar, daunnya yang tidak banyak dan bunganya yang besar membuat Anggrek ini tergolong mungil dan tidak memakan banyak tempat jikadipelihara di dalam pot atau halaman rumah.

 

Coelogyne speciosa adalah jenis anggrek epifit yang hidup menempel pada batang atau dahan pohon berukuran besar. Batangnya membentuk pseudobulb atau umbi semu berbentuk bulat telur yang dalam keadaan segar akan tampak 4 sisi dengan 4 sudut. Pseudobulb bergerombol rapat, panjang 6 cm, diameter 2 cm. Jumlah daun tiap pseudobulb 1 sampai 2 helai, bentuk bulat telur terbalik – memanjang atau liner dengan ujung meruncing. Tulang daun sejajar dengan jumlah tulang daun utama 3-5. Bunga tersusun dalam karangan majemuk tandan namun hanya mekar 1 – 2 per individu. Ibu tangkai bunga berbentuk zig-zag, memiliki daun pelindung berbentuk bulat telur atau bulat memanjang dengan ujung runcing. Sepala median berbentuk berbentuk bulat memanjang, ujung berlekuk dan meruncing. Sepala lateral bulat memanjang atau bulat telur ujung. Petala unik berbentuk pita memanjang, sempit dengan lebar 2,5 – 3,3 mm, ujung berlekuk – runcing atau meruncing. Memiliki labellum atau bibir yang sangat khas dengan warna dasar putih sampai hijau muda, bagian tengah coklat, ujung putih, tidak rata, berbulu. Labellum berukuran besar dan mencolok, bertaju 3. Buahnya berbentuk  bulat telur atau bulat telur memanjang, berlekuk longitudinal.

 

Di Indonesia C. speciosa dijumpai di beberapa kawasan alam di Sumatera, Jawa hingga Flores. Terdapat 3 sub spesies (subsp.) anggrek ini yakni speciosa, incarnata dan fimbriata. Ketiganya dapat dibedakan berdasarkan ukuran petala, sepala dan labellum serta warna bunga secara keseluruhan. C. speciosa subsp. speciosa dapat ditemukan di pegunungan di pulau Jawa seperti Gunung Salak, Gede, Papandayan, Semeru, Tengger, Muria, Ungaran, Menoreh, Merapi hingga Flores. Sementara C. speciosa subsp. fimbriata ada di barisan pegunungan mulai dari Kerinci dan Bendahara di pulau Sumatera. Sedangkan C. speciosa subsp. incarnata ditemukan di barisan pegunungan Barisan dan Mamas di Sumatera. Namun demikian Coelogyne speciosa mungkin juga tumbuh di daerah lain mengingat masih banyak kawasan alam dan pegunungan di Indonesia yang belum dieksplorasi.

 

Bagi saya Coelogyne speciosa sangat spesial. Selain menjadi favorit, C. speciosa adalah spesies anggrek pertama yang saya potret di alam. Anggrek ini menjadi bagian yang mengawali perkenalan saya dengan Anggrek alam Indonesia. Melihatnya pertama kali 4 tahun lampau di salah satu puncak Pegunungan Menoreh membuat saya makin jatuh cinta dan ketagihan untuk mengenal lebih banyak lagi Anggrek Indonesia.

 

Anggrek Bibir Berbulu memang belum setenar Anggrek Hitam. Namun mengenalnya dan menikmati kecantikannya mungkin akan mengubah pandangan orang tentang anggrek ini. Coelogyne speciosa adalah putri hutan di banyak kawasan alam Indonesia. Potensi dan kecantikannya yang masih dipandang sebelah mata dan belum dianggap sebagai spesies yang dilindungi justru membuatnya terancam oleh penjarahan.

 


Indonesia telah banyak kehilangan Anggrek alam hanya karena kekurangtahuan masyarakatnya. Mengagungkan kecantikan spesies Anggrek tertentu dengan mengabaikan perlindungan spesies lain juga bukan upaya konservasi yang benar. Semoga dengan melihat kecantikan Anggrek Bibir Berbulu ini membuat kita semakin peduli untuk menjaga kekayaan alam negeri sendiri. Sesungguhnya tak ada satupun Anggrek Indonesia yang tak cantik dan semuanya perlu untuk dilindungi tanpa perlu membedakan status kelangkaan dan kekhasannya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi