Langsung ke konten utama

Yakin itu "Batik" ??


Sejak ditetapkan sebagai warisan budaya dunia milik Indonesia oleh badan PBB UNESCO pada 2 Oktober 2009 lalu, batik semakin populer di kehidupan masyarakat Indonesia, meski sebenarnya jauh sebelum ditetapkan sebagai warisan budaya, batik telah dikenal luas hingga ke mancanegara. Namun tak bisa dipungkiri bahwa pasca penetapan oleh UNESCO tersebut, masyarakat Indonesia, termasuk kita seolah mengalami “demam batik”.

Demam pada budaya sendiri ??. Iya, harus diakui demikian, meski di balik itu semua jika dicermati sebenarnya ada “tamparan tersembunyi” untuk kita, untuk saya juga. Lihat saja di mana-mana kian banyak orang yang memakai batik atau kain bercorak batik. Banyak instansi mulai dari perkantoran pemerintah, swasta, hingga sekolah menambah satu lagi seragam harian mereka dengan pakaian bercorak batik. Undangan-undangan acara apapun juga kian jamak menuliskan keterangan “dress code : batik” meski sebelumnya tanpa itupun batik dan kain bermotif batik telah jadi salah satu pilihan pakaian masyarakat kita. Demam batik memang tengah melanda kita semua 2 Oktober 2009. Dan demam itu makin terasa efeknya karena penetapan oleh UNESCO terjadi di saat negara jiran Malaysia juga ikut mengklaim kepemilikan batik sebagai budaya mereka.

Ekspresi kemenangan dari negeri jiran akhirnya bercampur dengan rasa kebanggaan. Banyak pihak yang akhirnya secara sadar dan tak sadar telah menjadi agen penyebar “virus batik”. Pemerintah kita yang sebelumnya dikenal sering lalai pada budaya dan kekayaan bangsa pun semakin giat mengkampanyekan batik.

Sementara di kehidupan masyarakat Indonesia image batik perlahan bergeser. Batik yang dulu dikenal sebagai kain kaum ningrat atau keraton dan dipakai di acara-acara formal kini makin merambah masif ke ruang publik. Orang yang dulu minder dan gengsi mengenakan batik kini tak sungkan lagi memakainya, bahkan berbalik malu dan kalah gengsi jika tak berbatik.

Batik telah mengalami image forming baru. Munculnya banyak derivat batik dan kain bermotif batik adalah buktinya. Corak batik tak lagi hanya dijumpai di pakaian semata. Lihat saja makin banyak sepatu, sandal, jaket, kaus, topi, dompet dan tas yang mengadopsi motif batik ke dalamnya. Bahkan beberapa produk handphone, laptop hingga mobil pun ikut memanfaatkan popularitas batik. Batik kini diadopsi oleh banyak orang, untuk banyak keperluan dan tujuan hingga akhirnya bermetamorfosis dalam banyak bentuk produk.

Namun seiring naiknya popularitas batik, ada perasaan yang mengganjal saya dan mungkin sebagian teman-teman juga merasakannya. Perasaan itu akhirnya mendorong saya untuk mencari tahu apa itu “batik”. Apakah semua macam produk yang disebut “batik” itu memang benar-benar “batik” yang disebut kain Nusantara ?. Apakah pakaian-pakaian yang sedang populer dan digemari di bawah ini juga layak disebut sebagai “batik” ?. 


Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), batik adalah kain bergambar atau bercorak yang dibuat dengan cara titik (mula-mula ditulis atau ditera dengan lilin lalu diwarnai dengan dengan tarum dan soga). Definisi tersebut selanjutnya dijabarkan lebih spesifik lagi bahwa kain batik adalah kain bercorak yang dibuat dengan teknik tertentu, dilukis dengan lilin menggunakan canting dan diwarnai dengan cara pencelupan.

Beberapa pakar juga ikut memberi definisi untuk batik. Iwan Tirta berpendapat bahwa batik adalah segala macam barang dekorasi bahan tekstil yang memakai proses lilin dan memakai proses pencelupan sebagai proses pewarnaannya. Sementara Drs. Hamzuri memberikan definisi batik yaitu lukisan atau gambaran pada mori yang dibuat dengan menggunakan alat yang bernama canting.

Definisi dan penjabaran di atas bagi saya sangat jelas menunjukkan bahwa batik memiliki beberapa batasan atau dengan kata lain hanya kain yang memiliki ciri dan syarat seperti di atas yang bisa dan benar untuk disebut BATIK. Maka itu sekaligus menjawab pertanyaan tentang produk-produk “derivat batik”, termasuk pakain yang sedang digemari saat ini yakni “batik bola”.

Jika kurang jelas, mari kita ringkas batasan-batasan tersebut.
KAIN BATIK adalah kain yang motifnya dibuat dengan cara pelekatan lilin (malam) menggunakan canting. Sedangkan kain yang dibuat dengan TIDAK melalui cara tersebut melainkan dibuat dengan mesin printing, bukanlah kain batik, melainkan hanya KAIN BERMOTIF BATIK.

Lalu apakah pakaian di bawah ini benar jika disebut sebagai “BATIK BOLA” ????. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ancaman Bahaya "Direct Debit" LinkAja dan KAI Access

KAI Access menerapkan “direct debit” menggunakan LinkAja untuk pembayaran tiket kereta api. Pembayaran bisa langsung dilakukan tanpa perlu memasukkan PIN LinkAja. Dianggap praktis, fitur ini justru meningkatkan risiko dan ancaman bahaya bagi penggunanya. Saya mengalaminya sendiri beberapa hari lalu.Suasana rileks yang sedang saya nikmati pada Minggu (1/9/2019) siang lenyap seketika. Mood yang saya bangun selagi membaca buku tiba-tiba dirusak oleh sebuah pemberitahuan/info dari LinkAja di layar smartphone. Isinya kurang lebih begini:
“Anda sudah bertransaksi sejumlah Rp180.000 ke KAI Lokal….”.
Dalam rasa terkejut saya segera memeriksa aplikasi LinkAja dan menemukan riwayat pembayaran yang dimaksud. Masalahnya saya tidak memesan tiket KAI tersebut.
Saya lalu beralih memeriksa arsip tiket pada akun saya di aplikasi KAI Access. Ternyata tidak ditemukan daftar tiket yang dimaksud. Oleh karena itu, siapa yang memesan tiket KAI dengan menggunakan saldo LinkAja saya dan tiket apa yang dipesan me…

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.
Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online. Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.
Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.
Tiba saatnya unboxing. Milo Cube ini berupa bubuk coklat yang dipadatkan sehingga menyerupai permen hisap. Tapi sebenarnya tak bisa disebut permen karena meski dipadatkan, agregat bubuk Milo ini mudah hancur saat terjatuh.
Dalam benak dan angan saya ter…

"Jangkau" dan Tren Filantropi yang Tumbuh di Indonesia

Ada banyak jalan untuk mengulurkan tangan. Ada banyak cara untuk menjadi dermawan. Gairah baru filantropi memberi kesempatan bagi setiap orang untuk terlibat dalam misi kebaikan dengan berbagai cara.
Mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok meluncurkan aplikasi bernama “Jangkau” pada awal Agustus 2019. Aplikasi yang dijalankan di perangkat mobile dan smartphone ini bertujuan untuk menjangkau orang-orang yang membutuhkan, terutama kalangan rakyat miskin dan lansia.
Jangkau mempertemukan mereka yang membutuhkan bantuan dengan orang-orang yang ingin membantu. Pada masa awal Jangkau masih terbatas mengelola sumbangan berupa barang, terutama barang kebutuhan lansia. Namun, ini hanya embrio. Artinya Jangkau akan dikembangkan lebih luas lagi.
Jangkau dan Humanisme Ahok Jangkau bersemi dari dalam penjara. Hasil pendalaman Ahok terhadap masih adanya orang-orang yang menghendaki bantuannya saat ia ditahan. Di sisi lain ia bukan siapa-siapa lagi. Bukan lagi pejabat dan tak mem…