Langsung ke konten utama

ANGGREK - ANGGREK DI SEKITAR KITA (bagian 2)


Akhirnya tulisan ini muncul juga. Dulu di bagian pertama saya sudah mengulas singkat tentang 4 spesies Anggrek yang banyak dijumpai di kawasan alam Indonesia, termasuk mungkin ada di dekat tempat tinggal kita. Saya pun ingat kalau di akhir tulisan saya berjanji akan melanjutkan tulisan itu dengan anggrek-anggrek berikutnya. Namun justru akhir-akhir ini tulisan yang mengisi headline blog ini justru tentang idola saya yang lain..hehehe. Tapi Pria Baik-Baik selalu berusaha memenuhi janji, meski kadang tersapu lupa, walau sering terlewatkan juga. Dan malam ini di bawah rintik hujan menanti pertandingan sepakbola Euro, saya melanjutkan tulisan itu di kamar.

Inilah anggrek-anggrek lain yang banyak dijumpai di kawasana alam Indonesia. Semoga tulisan ini bermanfaat. Dan nanti jika setelah membacanya teman-teman makin jatuh hati pada Anggrek Indonesia, itu jelas bukan karena tulisan ini. Itu karena memang sudah sewajarnya Anggrek Indonesia dicintai oleh kita semua.
 
5.    Dendrobium sagittatum J.J.Sm.
Anggrek ini cukup banyak dijumpai di wilayah Taman Nasional Gunung Merapi. Hidupnya epifit menempel di batang pohon yang besar seperti pohon nangka. Untuk mengamati D. sagitattum tidak terlalu sukar karena selain menempel di ketinggian batang, anggrek ini juga menempel rendah di batang bagian bawah.

Yang unik dari anggrek ini adalah bentuk daunnya yang pipih berdaging dengan bentuk segitiga memanjang. Daun-daun itu tersusun dalam dua baris dengan pangkal melekat berseling satu sama lain sehingga membuat habitus anggrek ini menyerupai keris. Di beberapa tempat yang terbuka dan terpapar sinar matahari langsung, daun dan habitus anggrek ini sering tidak berwarna hijau melainkan kuning sampai oranye.

Dendrobium sagittatum mempunyai bunga dengan perhiasan didominasi warna merah muda, diamater saat mekar 2-3 cm, muncul menggerombol berjumlah 3-6 di ujung batang.

6.   Epipogium roseum (D.Don) Lindl.
Saya dan beberapa teman memberi nama panggilan untuk spesies ini dengan Anggrek Pocong. Wah !! Apakah anggrek ini begitu menakutkan ??. Atau hanya terlihat di malam hari ??. Tidak juga, tapi anggrek ini memang “tidak biasa”. Secara morfologi E. roseum  tidak tampak seperti Anggrek pada umumnya. Anggrek ini bersifat saprofit yang tidak melakukan fotosintesis untuk memperolah makanannya. Anggrek ini mendapatkan makanan dari material organik yang sudah “tersaji” di sekitar tempatnya tumbuh.

Oleh karena tidak melakukan fotosintesis maka spesies ini tidak memiliki bagian yang berwarna hijau termasuk daun. Seluruh bagian habitus E. roseum berwarna putih. Batangnya tegak, tingginya dapat mencapai 30 cm. Bunga berwarna putih muncul di ujung batang, sering kali posisinya “mengangguk” hingga mirip kepala pocong.
E. roseum tumbuh di tanah lembab dan seringkali dengan banyak seresah. Habitatnya boleh dikatakan sangat spesifik, sering tersembunyi namun biasanya bergerombol. Di Yogyakarta anggrek ini dijumpai antara lain di Pegunungan Menoreh dan Lereng Selatan Gunung Merapi.

     7.   Acriopsis liliifolia (Koenig) Ormerod
       Anggrek ini memiliki nama sinonim Acriopsis javanica karena spesimen   acuannya adalah jenis yang ditemukan di pulau Jawa. Namun demikian anggrek ini juga dijumpai di Kalimantan dan Sulawesi hingga Filipina, Malaysia dan Thailand.

Bunganya tersusun dalam karangan malai, satu kuntum bunga memiliki diamater mekar 1-2 cm. Perhiasan bunga berwarna putih kekuningan dan merah tua hingga ungu di beberapa bagiannya. Daunnya berbentuk pita dengan panjang dapat mencapai 20 cm sementara lebarnya hanya sekiatr 1-1,5 cm. Di Yogyakarta A. liliifola dapat dijumpai di Pegunungan Menoreh dan Taman Nasional Gunung Merapi.
8.    Aerides odorata (Poir) Lour.
Anggrek ini sering disebut Anggrek Asem karena dulu banyak dijumpai tumbuh menempel di pohon asem dan mangga. Di Yogyakarta anggrek ini pernah dilaporkan dijumpai di Pegunungan Menoreh namun kini sudah sangat jarang dijumpai di kawasan alam di Yogyakarta. Saya pun hanya menjumpai anggrek ini di wilayah Imogiri, Bantul.

Anggrek ini termasuk jenis epifit yang monopodial. Daunnya bentuk talang memanjang dengan ujung berbelah yang sering asimetris. Karangan bunganya berbentuk tandan dengan jumlah kuntum mencapai 8 atau lebih. Yang unik dari Aerides odorata adalah salah satu perhiasan bunganya yakni labellum yang berbentuk seperti cakar yang melengkung dengan ujung runcing. Sementara perhiasan bunga lainnya berwarna dasar putih kekuningan dengan semburat merah muda sampai ungu di beberapa bagian. Namun demikian di beberapa tempat anggrek ini memiliki perhiasan bunga yang warnanya cenderung didominasi warna putih.
 masih ingin bersambung....

Komentar

  1. gara2 mas hendra, saya pun tergerak ut melestarikan dan menymearakkan slogan Aku Cinta Anggrek Indonesia dan beberapa sudah saya publish. Namun masih banyak anggrek di tempat pedagang tanaman hias yg membutuhkan penyelamatan, tp saya tidak mampu ut memborongnya, yah sekedar sesuai dg kondisi saku saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah hebat Pak Bambang. Di mana kebun bapak?. Saya bisa baca cerita bapak di mana?

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pacar yang Baik Bernama "Patjar Merah"

“Jokowi itu China, nama aslinya Wie Jo Koh. Dia juga kafir, waktu lahir nama Kristen-nya Herberthus”
Narasi tersebut barangkali masuk dalam jajaran hoaks paling keren abad ini. Dalam kitab besar “hoaks-mania", narasi itu mungkin dijumpai di kategori “paket hoaks premium” karena sasarannya tokoh besar dan terbukti memiliki dampak yang luas serta dahsyat. Banyak orang mempercayainya sampai ke dalam lubuk hati. Meski kemudian terbukti kebohongannya, tapi tetap diyakini: pokoknya Jokowi itu China kafir! Begitulah, hari demi hari kita semakin sering menjumpai aneka rupa orang dengan tampang yang mengesankan malasnya mereka membaca. Kepada dunia mereka konsisten memamerkan kebodohan.
Perlu digarisbawahi bahwa kebodohan diam-diam menular seperti virus yang bisa menjangkiti tubuh manusia. Abang ojek, penjual sayur, buruh pabrik, hingga orang-orang sebenarnya berilmu seperti mahasiswa, aktivis pemuda, guru, dokter, doktor, artis, bekas artis, dan ustad bisa dijangkiti kebodohan. Pendek kata …

Wajah Pangeran Diponegoro Mirip Jokowi

Untuk kali pertama, Babad Diponegoro yang telah ditetapkan sebagai Warisan Ingatan Dunia oleh UNESCO “dialihwahanakan” dalam bentuk visual. Sebanyak 51 lukisan dibuat secara khusus dengan mengacu pada pupuh-pupuh yang termuat dalam naskah Babad Diponegoro. Pemilihan kisah yang diangkat melibatkan para akademisi dan sejarawan. Sementara para pelukisnya merupakan seniman pilihan yang juga melakukan riset dan mengumpulkan informasi.

Hasilnya tercipta visual-visual indah sekaligus mengejutkan yang secara naratif menceritakan riwayat hidup Pangeran Diponegoro sejak kelahirannya. Semua lukisan itu bisa disimak dalam Pameran Sastra Rupa “Gambar Babad Diponegoro” yang berlangsung di Jogja Gallery, 1-24 Februari 2019.
Di antara semua lukisan yang dipamerkan, ada lukisan yang memiliki daya pikat khusus sehingga segera menarik perhatian manakala pertama kali manatapnya. Lukisan itu berjudul “Abdulrohim Jokowibowo Namaku”. 
Sigit Santoso membuatnya dengan cat minyak di atas kanvas berukuran 115x185 …

Selamat Tinggal TCASH, Selamat Datang LinkAja!

Sebuah sms saya terima pada 30 Januari 2019. Pengirimnya Bank Mandiri. Isinya pemberitahuan tentang platform digital baru bernama LinkAja! dengan menyinggung “masa depan” Mandiri e-cash, dompet uang elektronik yang selama ini saya miliki.

“Pengguna ecash yth, Mulai 01Mar2019 saldo mandiri e-cash Anda akan dipindahkan ke LinkAja. Nantikan LinkAja di Playstore&Appstore mulai 21Feb2019”.
Pemberitahuan itu lumayan mengagetkan. Saya pun segera mencari tahu kepastiannya kepada @Mandiricare lewat twitter dan dikonfirmasi bahwa benar adanya Mandiri E-cash akan berubah menjadi LinkAja. Selanjutnya saldo E-cash akan dipindahkan ke LinkAja.
Beberapa hari kemudian giliran sms dari TCash saya terima. Isinya kurang lebih sama soal peluncuran LinkAja pada 21 Februari 2019 sebagai pengganti aplikasi TCash Wallet yang akan segera dimatikan. Sama seperti saldo Ecash, saldo TCash pun akan dikonversi menjadi saldo LinkAja.
Belakangan pada 20 Februari 2019 sms pemberitahuan datang lagi baik dari Bank Mand…