Langsung ke konten utama

MENGGEMARI itu biasa, MENGHARGAI baru LUAR BIASA



“Eh minta link download nya dong..”.

“Asyiiiikk..akhirnya bisa download lagunya kak Smash, bagus ! ayo Smashblast yg belum download di sini ^.^/”

“Halo kak, maaf tanya kak, lagunya sudah bisa didownload nggak ??”.

“Horee..sudah lihat video klipnya Yoni & Nina di Dahsyat..jadi nggak sabar buat download nya !!”

“Huaaaaaaaaa..lagu barunya mas Yono yg judulnya kupu-kupu keren dinyanyikan sama Angie, ada yang tahu donwload di mana ??”

Saya yakin kita pernah seperti itu. Sayapun demikian, tentu dengan ekpresi yang tidak seekspresif demikian, Pria Baik-Baik kan jaga sikap. Dulu ketika mendengar lagu-lagu bagus hal pertama yang berusaha saya ingat adalah nama penyanyi dan judul lagunya. Lalu bergegas menuju komputer. Terus googling. Search. Tunggu beberapa menit. Copy dan play.

Kini saya biasanya memilih membuka youtube untuk memutar MV sebuah lagu. Atau dengan mendengarkan radio saja saya sudah cukup puas mendengarkan lagu-lagu dari banyak penyanyi dan grup. Beda lagi kalau ingin mendengarkan karya idola, saya akan pergi ke toko musik langganan.

Disadari atau tidak kekaguman pada idola seringkali ditunjukkan dengan cara yang keliru. Internet sebagai produk kemajuan teknologi telah mendorong munculnya kebiasaan yang sesungguhnya ilegal namun terasa wajar. Download lagu dan film secara gratis melalui internet adalah salah satunya. Bisa jadi sebagian dari kita sudah tahu hal itu, namun boleh jadi juga sebagian dari kita tetap meneruskannya dengan alasan “gratis”. Sementara sebagian dari kita mungkin memang belum tahu kalau mendownload lagu, film dan beragam file lain dari internet secara gratis merupakan hal yang ilegal, kecuali produk file yang memang disediakan oleh penyedianya secara gratis. Namun untuk urusan download karya musik dan film, sayang sekali hampir seluruhnya ilegal, saya tidak ingin mengatakannya haram, namun itu adalah salah. Mendownload gratis sama saja kita mendorong aktivitas pembajakan. Itu sama halnya kita lebih menghargai pembajak dibanding idola kita.

Benar bahwa download itu “murah” bahkan “gratis”. Sementara untuk mendapat yang legal dan original itu mahal.  Namun ada makna yang bisa jadi luput kita renungkan bahwa ada hak dan apresiasi atas kreativitas dan originalitas serta kerja keras dari setiap karya tersebut. Dan ini berlaku umum, bukan hanya untuk urusan film atau karya lagu. Bayangkan jika itu menimpa kita.

Ah, kan yang penting menggemari. Jadi penggemar itu biasa. Kalau bisa menghargai itu baru luar biasa.

Nah, untuk yang selama ini masih memiliki kebiasaan mendownload lagu secara gratis dari internet, kini ada cara lain untuk bisa menikmati karya idola via internet namun tetap LEGAL tanpa harus membeli fisik CD, VCD atau kaset. Bagaimana caranya ?.

1.    Masuklah ke musik.kapanlagi.com (tanpa www) lalu kita akan dihantar ke halaman muka seperti berikut ini. Halaman ini juga bisa dibuka dari kapanlagi.com

2.    Pada kolom “search” ketikkan nama penyanyi (solo/grup) yang ingin kita dengarkan lagunya. Jika idola kita ada di dalam basis data, maka akan muncul tumbnail, nama beserta list judul album dan lagunya.
3.    Klik lagu yang ingin kita dengarkan dan kita akan dibawa ke diskografi album tersebut, biasanya disertai gambar sampul album.

4.    Klik lagu yang kita inginkan kemudian pilih download.
Yap, kita tak hanya bisa mendengarkan sampelnya di sini, namun juga bisa mendownload lagunya secara penuh.

5.    Jenis file yang kita download bukan dalam bentuk mp3 dan untuk memutarnya kita harus meng-install player khusus. Tak usah bingung karena player tersebut bisa kita download secara gratis juga di sini, ukurannya pun kecil.

6.    Setelah file lagu terdownload, tinggal klik dua kali file tersebut maka lagu akan terputar di player yang sudah kita install lebih dulu.


Ups, tunggu dulu. Lagu yang kita download tersebut hanya bisa diputar sebanyak tiga kali. Setelah itu file akan “mati”. Bagaimana kalau ingin mendengarkannya lagi tanpa batas ??. Kita harus berlangganan dan menyisihkan sejumlah uang sebagai saldo. Berarti tidak gratis dong ??. Iya. Kembali ke download gratis ?. Terserah saja, tapi menjadi penggemar biasa itu sudah biasa, penggemar sejati yang bisa menghargai itu baru luar biasa.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MILO CUBE, Cukup Dibeli Sekali Kemudian Lupakan

Alkisah, gara-gara “salah pergaulan" saya dibuat penasaran dengan Milo Cube. Akhirnya saya ikutan-ikutan membeli Milo bentuk kekinian tersebut.   Milo Cube (dok. pri). Oleh karena agak sulit menemukannya di swalayan dan supermarket, saya memesannya melalui sebuah marketplace online . Di berbagai toko online Milo Cube dijual dengan harga bervariasi untuk varian isi 50 cube dan 100 cube. Varian yang berisi 100 cube yang saya beli rentang harganya Rp65.000-85.000.   Pada hari ketiga setelah memesan, Milo Cube akhirnya tiba di tangan saya. Saat membuka bungkusnya saya langsung berjumpa dengan 100 kotak mungil dengan bungkus kertas hijau bertuliskan “MILO” dan “ENERGY CUBE”. Ukurannya benar-benar kecil. Satu cube beratnya hanya 2,75 gram, sehingga totalnya 275 gram.   Milo Cube yang sedang digandrungi saat ini (dok. pri). "Milo Kotak", begitu kira-kira terjemahan bebas Milo Cube (dok. pri). Tiba saatnya unboxing . Milo Cube ini berupa bubu

Purbalingga Food Center: Becek, Lembap dan Kurang Rapi

Awal Januari 2020 ada sebuah tempat baru yang diluncurkan di Purbalingga, Jawa Tengah. Namanya Purbalingga Food Center . Purbalingga Food Center (dok. pri). Saya tahu pertama kali dari berita daring yang mengabarkan pemindahan ratusan pedagang kaki lima ke "Purbalingga Food Center" pada 6 Januari 2020. Saat itu diadakan karnaval yang menjadi simbolisasi pemindahan sekitar 360 PKL penghuni Alun-alun Purbalingga, area GOR/Stadion Goentoer Darjono, trotoar Jalan Piere Tendean dan sekitarnya untuk selanjutnya disatukan di Purbalingga Food Center.   Lokasi Purbalingga Food Center ada di selatan GOR Goentoer atau tepat bersisian dengan jalan lingkar selatan GOR Goentoer. Jaraknya dari Alun-alun Purbalingga tak sampai 2 km. Pada 11 dan 12 Januari 2020 saat berada di Purbalingga, saya sempatkan untuk melihat tempat ini. Saya datang pada pagi hari meski layaknya pusat jajanan kaki lima, tempat ini pun perlu dicoba untuk dikunjungi pada malam hari.   Ar

"Bad Content is a Good AdSense", Jahatnya Para Pemburu Untung di Tengah Pandemi

Selama ini kita mengenal “hukum media” yang berbunyi “Bad News is a Good News”. Itu semacam sindiran atau ungkapan ironi tentang pola pemberitaan media masa kini yang kerap berlebihan dalam menyampaikan informasi dan berita seputar bencana. Youtube (dok. pri). Kita tahu bencana adalah kejadian buruk yang mestinya direspon dengan bersimpati, berempati, atau kalau perlu menyampaikan solusi dan bantuan yang nyata meringankan. Namun, bagi media kejadian bencana seolah menjadi kesempatan emas. Alasannya karena masyarakat kita suka dengan informasi seputar bencana. Maka setiap ada bencana atau peristiwa yang memilukan, kisah-kisahnya selalu menyedot perhatian masyarakat secara luas. Media lalu memberitakannya dengan porsi yang besar. Informasi diobral, termasuk informasi-informasi yang tak jelas ikut dilempar ke publik dengan label berita. Segala aspek dikulik dengan dalih “sudut pandang media”. Padahal hal-hal tersebut mungkin tak pantas diberitakan. Semakin parah komentator “palugada” jadi